Berapa Biaya Pernikahan yang Ideal? Ini Biaya Pernikahan Gue, Jangan Ditiru!

Juli 11, 2018 Add Comment
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh
 
Sehat bro? Sehat sis? Udah agak lama nih jarak postingan ini dengan postingan sebelumnya. Gapapa kan ya? Oh iya masih berkutat dengan hal-hal yang berbau ibadah (baca: pernikahan) nih, gue mau berbagi pengalaman gue tentang biaya pernikahan yang ideal buat temen-temen semua. Rasanya seneng sekaligus tertekan. Ngeliat respon di medsos ternyata antusias juga dengan tulisan ala-ala gue yang sebenernya gue sendiri sih ngerasa nggak ada manfaatnya buat dibaca. Tapi, pembaca berkata lain yaudah gue lanjut dah seri tulisannya.

Oke, di tulisan ini gue bakal ngebahas tentang biaya nikah yang gue dan istri gue keluarin. Sebelum terlampau jauh ekspektasi lo, gue bakal beri batasan dulu nih. Kenapa? Gue nggak mau waktu lo terbuang percuma ngebaca tulisan gue sampai habis dan tau-taunya lo nggak dapat manfaat. Sedih dong pastinya? Apalagi gue…
biaya pernikahan yang ideal
sumber: ktawa.com
Begini ya guys, gue waktu itu sepakat dengan istri tidak melaksanakan pernikahan di gedung. Kenapa? Alasannya ya karena mau menghemat aja. Gue sih maunya di rumah aja, tapi syukurannya diadain 2 kali. Pertama, pas habis akad, nama bekennya resepsi, dan kedua itu ngunduh mantu. Biasanya yang ngunduh mantu itu dilakuin sama orang Jawa sih. Yups, resepsi di tempat istri gue, dan ngunduh mantunya di rumah orang tua gue.

“Berarti lebih mahal dong Ted?”

Justru pertanyaan itu yang bakal gue jawab di tulisan kali ini. So, buat teman-teman yang mau menikah, khususnya yang mau ngadain syukuran sederhana tapi sah, bisa lanjut baca. Buat teman-teman yang mau nikah di gedung juga boleh kok.

“Berapa budgetnya Ted? Buruan!”

Sabar ya. Ini artikelnya aja prosesnya lama gue buat jadi ada beberapa hal yang harus gue pertimbangkan. Di artikel bakal gue tulis budget yang gue keluarin bareng orangtua, plus budget istri gue bareng mertua gue. Nah, ini baru gue beri batasan ya, jadi budget yang gue tulis di sini dari mulai akad nikah sampai ngunduh mantu ya (nggak termasuk  biaya lamaran).


Udah ya openingnya. Masuk ke isinya nih. Pasti lo sering bilang gini deh, entah berdebat atau diskusi sama orangtua, “Aku maunya yang sederhana aja, yang penting sah.” Kalimat seperti itu sih udah pasti sering keluar atau sering terlintas di pikiran lo kan? Nah, gue dulu juga gitu. Tapi, yah namanya orangtua pasti nggak mau sesederhana itu kan? So, akhirnya ya tetep aja menurut gue, syukuran pernikahan gue kemaren termasuk cukup sih meski nggak di gedung. Kalo di gedung kan dibatesin waktu. Kalo di rumah kan bebas. Bisa ngobrol sama temen-temen lebih lama. Ngopi bareng bisa, ngeteh bareng bisa, sampe kayang bareng kalo lo mau juga bisa.

biaya pernikahan yang ideal
gudangpelajaran.com
 Ada poin penting nih terkait biaya pernikahan yang ideal. Buat para cowok harus pintar berdiskusi dengan orangtua cewek, terus ceweknya juga bantuin ngomong ke orangtuanya kalo emang bener mau nikah sama cowok pilihannya itu. Jangan malah nyudutin dan nyusahin si cowok.

Buat para cowok, ini biaya yang gue tulis di sini bukan angka yang pasti ya. Gue kasih rentang minimal dan maksimal kemampuan gue pada waktu itu (baca:2017). Dulu sih gue ngomong sama istri gue gini, “Gue Cuma punya duit sekian. Kalo emang mau ayo kita lanjut”. Alhamdulillah mau tuh istri gue. Dateng ke orangtua istri gue, juga bilang gitu, “Pak, Bu, untuk resepsi di rumah, aku nggak bisa bantu banyak karena bantu ibu bapak juga buat ngunduh mantu di Halim”. Hasilnya? Ya hasilnya gue Alhamdulillah sah secara agama dan Negara tuh pernikahan gue.

biaya pernikahan yang ideal
tafsirq.com

Ini gue gabung ya pengeluaran untuk bantu acara di tempat istri gue dan acara ngunduh mantu di rumah ibu gue. Lo catet juga nih, angka yang bakal gue tulis ini antara lupa lupa inget. Tapi yang jelas sih ini budget minimal yang harus lo siapin sih.

Budget Cowok (termasuk Ngunduh Mantu)

a. Uang yang diberikan ke pihak perempuan ? Rp 10 juta (Ini bisa dikondisikan dengan pihak orang tua perempuan ya).
b. Mahar + seserahan pas dibawa ke acara akad ? 20 juta (Mas kawin dan barang-barang aca ucu yang biasanya dibawa sama pengantin cowok deh)
c. Baju seragam panitia ? Rp 1 juta (Gue lupa berapa banyak panitia buat Ngunduh Mantu)
d. Hiburan campursari dangdut ? Rp 1.5 juta (Dikasih murah karena yang punya itu anggota arisan yang diikutin bokap nyokap gue, aslinya mah nggak segitu)
e. Tenda, gubuk-gubukan, kursi, panggung dangdut ? Rp 6 juta (Ini yang punya tetangga deket rumah, dikasih diskonan lebih dari setengah harga)
f. Makanan, enggak catering, ini masak dengan bantuan tetangga ? Rp 20 juta (Kalau nggak salah untuk 700 porsi)
g. Es puter, siomay, sate, bakso, buah, snack ? Rp 5 juta (Ini pesen sama abang-abang langganan)
h. Dokumentasi ? Rp 500 ribu (Ini cuma foto doang, gue nggak mau pake video. Tukang fotonya temen kantor gue yang lama)
i. Rias pengantin ? Rp 1 juta (Cuma pengantin cewek doang yang bener-bener “DIRIAS”, gue dan orang tua dandan aca ucu sendiri)
j. Kursi pengantin ? Gratis (Nggak pake pelaminan, kursi biasa aja yang penting bisa duduk)
k. Baju pengantin + orang tua ? Rp 1.5 juta (Murah kok, kebaya sama jas doang kan. Ngapain mahal-mahal orang cuma sehari ini)
l. Upah masak ? Rp 4 juta (yang masak tetangga, gue sama ortu tetep mau kasih soalnya ngga enak udah pake tenaga mereka)
m. Undangan ? Rp 300 ribu (Gue cuma ngundang 300 undangan. Bikin undangan yang murah aja, toh juga dibuang kan habis itu?)
n. Souvenir ? Sumbangan dari beberapa saudara.


Sip. Segitu deh. Minimal, lo siapin Rp 100 juta deh biar aman kalo nikah tahun itu sih (2017). Gue sih merasa bersyukur banget punya banyak kenalan dan temen yang bisa ngebantuin gue. Lo kalau mau hemat ya begitu caranya. Sekarang masuk ke anggaran perempuan ya. Ini yang ngelist istri gue sih. Gue Cuma nulis aja dah pokoknya. Sama kayak gue, ini bukan angka pasti ya. Lupa-lupa ingat. 

biaya pernikahan yang ideal
tafsirq.com


Budget Cewek (akad + resepsi)

a. Tenda, prasmanan, gubuk ? Rp 35 juta
b. Rias pengantin 3x ganti + 1 akad ? Rp 20 juta
c. Catering 1000 undangan ? Rp 40 juta
d. Bakso, es, pudding, buah, snack ? Rp 10 juta
e. Dokumentasi, foto + video ? Rp 1.5 juta
f. Panggung dangdut + band + penyanyi ? Rp 5 juta
g. Janur 3 buah ? Rp 1 juta
h. Souvenir ? Rp 2,5 juta
i. Undangan ? Rp 2.3 juta
j. Seragam panitia ? Rp 1 juta


Nah loh….gimana banyak kan? Lebih banyak dibanding gue. Itu belum printilan kayak buku tamu, pulpen, dan lain-lain. Ngeliat biaya pernikahan kayak gitu lo masih mau tetep nikah nggak? Apa malah gajadi? Mundur? Ah cemen lo, letoy banget kayak kanebo lepek.
 
biaya pernikahan yang ideal
blogspot.com
Jangan nyerah guys, lo harus nabung, jangan foya-foya mulu. Jangan nonton mulu, makan di luar mulu. Nikah kan ibadah, ibadah itu butuh perjuangan dan kesabaran. Ye gak? Paling penting yakinin diri lo dan calon lo buat nikah, bilang sama Allah gini nih pas habis sholat, “Ya Allah, hamba ingin menikah. Hamba ingin menyempurnakan setengah agama hamba, mudahkan hamba dan calon hamba untuk mendapat rahmat-Mu”


Udah dulu ah, ini udah ada 1000 kata lebih kayaknya. Bacanya jadi mumet dan bosen lagi ntarnya. Kira-kira kalo ditotal sih bakal habis Rp 300 jutaan. Oh iya inget, ini 2x acara nggak ada yang di gedung ya. Gue doain semoga teman-teman yang tahun ini, tahun depan, atau beberapa tahun lagi mantap untuk menikah, semoga dilancarkan. Eh iya, tulisan ini jangan cuma dibaca sama lo doang dong! Share ke pasangan lo juga, kali aja doi bisa tersadarkan wehehehe…

Jazakumullah khairan katsir

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Wahai Cowok Perkasa!! Ada 5 Tips Mengatasi Gugup Saat Bertemu Calon Mertua Pertama Kalinya

Juni 20, 2018 Add Comment
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Mumpung masih dalam nuansa Idulfitri 1439H gue mau mengucapkan Selamat Idulfitri Mohon Maaf Lahir Batin. Jika ada, pasti ada sih, kata-kata yang menyinggung dalam blog ini. Nah, melanjutkan postingan gue sebelumnya, dulu pernah ngebahas tentang Tabungan Persiapan Pernikahan. Ada masukan dari beberapa orang yang pengen tahu tuh persiapan lamaran gimana, persiapan akad nikah gimana, sampai pengalaman saat bertemu dengan calon mertua untuk pertama kalinya gimana. 

Ketiga permasalahan tersebut alhamdulillah udah gue rasain. Sekarang, mungkin bisa gue bagi buat lo yang mau menikah di momen habis lebaran ini atau kapan pun itu (pokoknya bagi lo yang mau nikah deh). Seperti biasa, dalam setiap postingan, gue bakal minta maaf terlebih dahulu. Takutnya, dari sekian pembaca ada satu atau dua pembaca yang nggak berkenan, sakit hati,  atau benci, gue minta maaf. Nggak ada maksud menyinggung hati kalian. Ini cuma sekadar sharing dari pengalaman yang gue alamin doang kok. Janji ya jangan baper. Please, open your heart and your mind.



Rasa gugup pasti dialamin semua cowok yang bertemu dengan calon mertua untuk pertama kalinya. Maka dari itu,  jangan heran kalau banyak cowok, diajak ketemu bokap si cewek, pasti bilangnya...

"Nanti"

"Ntar aja"

"Besok deh"

"Minggu depan ya"

Hayooo alasan apa lagi? Kenapa gue hafal? Ya dulu merasakan soalnya.

Pas dulu gue dateng ke rumah calon mertua buat pertama kali aja nyasar kok. Beneran. Rumah calon mertua gue itu kan di Tangerang, daerah Jatiuwung gitu deh. Nah ini, kebablasan sampai daerah mana gitu. Saking paniknya itu. Di motor udah keringet dingin aja nggak karuan.


"Terus sampai rumah camer lu gimana Ted?"

Alhamdulillah makin parah nervous-nya. Gue ditanya-tanya sama bokapnya istri gue. Berikut beberapa list pertanyaan yang mungkin muncul dari bokap cewek lo.

1. "Macet nggak tadi di jalan?"

2. "Berapa jam tadi di jalan?"

3. "Rumahnya di mana?"

4. "Berapa bersaudara?"

5. "Kenal sama anak saya di mana? Udah lama?" 


6. "Asli mana Mas?"

7. "Sekarang kerja di mana?"

Nahloh, gugup-gugup nggak tuh? 7 pertanyaan itu biasanya terlontar gitu aja sih.

"Gue harus jawab nggak Ted?"

Coba aja lo nggak jawab, lo bakal diusir dan nggak boleh deket lagi sama anaknya. Untungnya, gue sama bokapnya istri gue itu memiliki satu kesamaan yang akhirnya bisa membuat suasana cair. Apa itu? Bokapnya istri gue itu asalnya dari Mojokerto, nah keluarga gue aslinya dari Lumajang, sip sama-sama Jawa Timur. Akhirnya apa? Yaudah pembicaraan ngalir begitu aja. 

"Terus sama Ibunya gimana?"

Ya nggak gimana-gimana, berhubung istri gue kedua orangtuanya dari Jawa, dan gue tiap hari di rumah pakai bahasa Jawa, jadi ya anggap aja ngobrol sama orangtua sendiri. Ini guys yang akhirnya memecahkan pertanyaan atas mitos klasik. Kenapa sih orangtua itu pengen dapat dari yang sukunya sama? Misal, Jawa dengan Jawa, Betawi dengan Betawi. Ternyata ini toh. Ya supaya biar bisa langsung akrab.

Padahal, yang bisa ngebuat akrab itu nggak cuma kesamaan suku. Misal, kesamaan makanan favorit, klub sepakbola favorit, atau kesamaan kendaraan favorit. Cari yang ada kesamaan dalam diri lo atau cowok lo deh.

Kalau gue rangkum sih, ada beberapa tips buat lo untuk mengatasi rasa gugup saat bertemu calon mertua. Apa aja?

1. Berdoa dari Rumah
Ini kan hal baik tuh bertemu dengan calon mertua, jadi awali dengan hal yang baik pula. Berdoa. Semoga dilancarkan saat bertemu calon mertua. Pokoknya, kalo pandangan pertama lo itu baik di mata calon mertua, InsyaAllah lancar pula nanti-nantinya.



2. Fokus di Jalan
Lo kalo bawa kendaraan entah mobil atau motor, pas dari rumah mau ke rumah camer, lo harus fokus. Jangan sampai saking nervous-nya lo, sampai-sampai nggak fokus di jalan. Amit-amit kalo lo sampai kejadian hal-hal yang nggak diinginkan.

3. Pakai Pakaian yang Sopan
Orangtua dari cewek lo pasti bakal ngeliat penampilan saat awal berjumpa...ciyeeee....
Eh beneran loh ini. Lo boleh nih tiap hari pakai kaos compang camping, tapi jangan choba-choba lo pakai pakaian itu pas bertamu ke rumah calon mertua lo. Kenapa? Ya gue sih nggak tau apa akibatnya. Gue sih pas waktu itu pakai pakaian yang sopan aja. Menutup aurat, bersih, dan enak dilihat.

4. Jangan Nampakin Kalo Lo Gugup
Simpelnya, lo harus pintar atur nafas. Tariiiiikkkk....buaaaaaangggg......



Itu paling mudah. Nah, pas udah ditanya sama bokap nyokapnya baru deh. Siap-siap dah lo. Eitsss ada tips ala-ala nih dari gue. Kalo misalnya lo udah ngenalin diri lo nih terus ditanya balik, 

"Oh jadi ini temennya ********* yang lagi deket ya? (baca: nama cewek lo)?"

Lo jangan jawab, "Iya om" Habis itu hahahehe nggak jelas. Jawabnya agak panjang, dan lo berinisiatif memberi pertanyaan balik, misal jawabnya gini

"Iya Om. Saya temennya ******** yang lagi deket. Nggak papa kan om saya deket sama **********?"

Nah, itu bisa menjadi awal pembicaraan yang baik. Intinya, jangan sampai pertanyaan pertama dari bokapnya cewek lo kelar, dan lo jawab seperlunya. Kalo bisa hindari itu, dan usahakan lo memberi pertanyaan balik. Minimal, ada jawaban yang jangan terlalu singkat, kayak "Iya Om" atau "Iya".



5. Cari Kesamaan yang Lo dan Camer Lo Suka
Lagi musim piala dunia nih contohnya. Coba lo cari tahu bokap atau nyokap cewek lo ngejagoin negara mana buat jadi juara piala dunia? Dari situ coba mulai deh ilangin ketegangan lo. Nggak harus olaharaga oh ya. Bisa cari tahu kesukaan makanan, atau hal yang lain. Intinya, cari yang sama-sama lo suka. Nggak mungkin nggak ada yang nggak sama. Apalagi lo cowok, terus bokap cewek lo cowok juga kan?

Udah cukup kali ya ada 5 tips mengatasi rasa gugup bertemu dengan calon mertua buat pertama kalinya. Kalau pertemuan pertama membawa kesan positif, yakin deh, pasti orangtua cewek lo bakal nanyain gini ke cewek lo, "Kok ******* (baca: nama lo sendiri) nggak main kesini lagi? Bapak pengen ngobrol nih"

Terus terlintas deh dalam pikiran lo begini .....

"Ah lo kebanyakan ngibul Ted!"

Yaudah kalo nggak percaya nggak apa-apa, yang penting gue udah nge-share pengalaman. Pastinya masih banyak tips-tips lain di blog-blog lain juga. Itung-itung ini bisa jadi tambahan modal lah buat bertemu dengan calon mertua. 

"Tapi Ted, ini fokusnya ke bapaknya si cewek ya? Ibunya gimana?"

Sebenernya nggak banyak perbedaan sih. Tips-tips tadi itu berlaku buat nyokap dan bokap dari cewek lo. Gue cuma mau pesen doang nih, tips-tips tadi bakal berhasil kalo emang niat lo udah lurus dan serius sama cewek lo buat ke jenjang yang lebih lanjut, pasti bakal dimudahkan kok. Lo kan sebagai cowok itu kepala rumah tangga nantinya. Masa kepala rumah tangga mlehoy alias takut sama calon mertua?



Gue masih ada beberapa tagihan nih yang harus gue bayar. Tagihan berbagi pengalaman khususnya pranikah. Kalau untuk pascanikah jangan dulu deh ya. Soalnya baru jadi penganten kemaren sore, masih seumur jagung dan nggak pantas buat kasih tips aca acu macem ginian. So, jazakumullah khairan katsir.

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Perjalanan Buka Bersama di Tahun 2018

Juni 11, 2018 Add Comment
Assaamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Ramadhan sebentar lagi mau pamit nih, rasanya kok cepet amat ya.

Oke openingnya cukup ya. Jadi, gue itu mau membagi cerita gue di Ramadhan tahun ini tentang buka bersama. Yups, buka bersama merupakan salah satu "ritual" wajib yang harus dilakukan selama Ramadhan. Ya namanya kan lagi puasa jadi ya otomatis harus buka dong. Sakti banget lo puasa nggak pake buka segala.

Ini tahun pertama gue menjalankan Ramadhan bersama istri. Ini gue ngeri sih nulis ini, takut ada yang baper. Maaf maaf nih sebelumnya, bukan mau bikin baper, tapi baper atau enggaknya seseorang itu kan dipengaruhi faktor hatinya. Kalau mau membuka hati dan menerima kenyataan InsyaAllah nggak baper.

1. Buka Bersama Istri

Hari pertama dan sebagian besar waktu berbuka gue dihabiskan bersama istri dan orangtua. Gue sih bersyukur pake banget nggak kayak tahun kemaren (tahun ini lebih baik). Tahun kemaren gue sebagian besar waktu berbuka dihabiskan di jalan. Yaps, karena faktor lokasi kantor gue yang lumayan jauh sekitar 20an km dari rumah gue. Di tahun ini gue yang alhamdulillah udah nikah, plus dapat kantor yang lokasinya nggak jauh lah dari rumah. Sekitar 7 km udah sampai. 

Istri gue jan jadi guru SMK tuh, jadi sebelum magrib udah pasti sampai rumah. Bisa nyiapin aca acu buat buka. Hmmmm pas gue dateng sekitar jam setengah 6an itu sudah tersaji teh hangat, gorengan, kurma, es buah, dan lain-lain. Dateng Buka Doa (DBD). Enak nggak? Enak dong. Buat lo yang merencanakan pernikahan, gue doain deh semoga Ramadhan tahun depan bisa merasakan gimana sih enaknya buka puasa sudah tersaji semuanya. Buat lo yang cewek, suatu saat nanti lo juga bakal merasakan nikmatnya membuatkan Ifthor buat suami tercinta.

2. Buka Bersama Kelas XI Perbankan Syariah

Dimulai dari kelas XI PS (Perbankan Syariah) mengadakan buka bersama di rumah ibu gue. Jadi, ini kelas XI PS ini merupakan satu dari beberapa kelas yang diajar sama istri gue. Kelas ini rutin mengadakan arisan ala ala gitu deh. Nah, gue dan istri gue termasuk anggotanya. Dulu, pertama kali pembukaan arisan yang diadain di rumah ibu gue, mereka sepertinya langsung betah deh. Pas di bulan puasa tahun ini, langsung dah mereka ngajakin buka bersama. Selamat ya, kalian menjadi kelas pertama yang mengajak Ibu Eliyana untuk berbuka bersama.

Menurut gue sih, ini kelas orangnya asyik-asyik. Gue dapet sebutan khusus yakni "Om"

Kesannya kayak Om Om yang nakal gitu ya hmmmmm...Tapi bukan om yang nakal ini mah. Ini om yang friendly banget sama anak-anak. Pas acara buka bersama kemaren emang nggak lengkap sih, tapi lumayan ramai lah. Buka gak cuma asal buka aja, ada tarawihnya dan akibatnya pulang jadi lebih malam. Kelas XI PS asyik, mantap, ramai, berisik, dan nggak ngebosenin deh pokoknya. So, apakah kalian masih mau buka bersama lagi di tahun depan?

3. Buka Bersama Kelas X Akuntansi

Nah ini kelas yang sering diomongin sama istri gue.

"Berisik banget"

"Seneng dangdutan"

Pokoknya segala keburukan yang ada di gue itu dicap ke kelas ini deh. Sekarang mah gini aja ya, istri gue kan wali kelas X Akuntansi (X AK), ya menurut gue sih wajar kalau anaknya berisik dan seneng nyanyi. Liat aja ibunya. #tunjukistrigue.



Pas acara pernikahan gue di rumah istri gue tuh, ini perwakilan dari X AK naik ke panggung terus joget bro. Dari sini mah udah ketaker lah demenannya gimana. Kalo nggak Via Vallen ya Nella Karisma palingan. Btw guys, kelas ini asyik kok. Berisik iya. Nyablak iya. Tapi seru kok. Pas gue dateng ke lokasi bukber, oh iya lokasi bukbernya itu di salah satu rumah siswa, langsung ramai. Kelas ini tuh sebenernya iri sama kelas sebelah yang udah pernah diajak main ke rumah, eh anaknya sendiri (anak wali kelamakudnya) belum pernah diajak.

Gue dapet sebutan "Papa" dari kelas ini. Dateng-dateng ada yang nyeletuk gini, "Bu suaminya cocoknya sama saya deh bu, sama ibu nggak cocok"

Nahloh ada apa dengan mereka?

4. Buka Bersama XI Administrasi Perkantoran

Jujur, ini kelas bikin gue bingung. Kenapa nggak sampi 10 orang yang dateng? Eh ternyata ini segerombolan geng yang merasa dekat dengan istri gue. Baiklah gue paham sekarang. Baru pertama kali dateng nih mereka ke rumah. Untung nggak pakai nyasar karena waktu itu datangnya mepet pas banget magrib. Bagaimana impresi dengan mereka saat pertama kali?

Ini kelas seru. Suka ngegosipin guru, kelas lain, dan banyak banget deh serunya. Alhamdulillah mau diajak sholat tarawih juga pas setelah buka puasa. Kalian mantap banget deh. Mungkin mereka bingn kali ya pas gue dateng dan ikut duduk bareng mereka. Pasti tadinya ngira suaminya Ibu Eli itu kayak suami guru-guru yang lain. Serius, serem, galak, kiler ngiler, dn lain sebagaiya. Tapi nyatanya? Gue dapat sebutan baru tuh, kata salah satu diantara mereka bilang gini

"Dipanggil bapak, nggak pantes"

"Dipanggil kakak, bukan kakak juga"

"Mas aja gimana? Atau bang?"

Lah...emang lo kira gue abang somay kali ah. Tapi nggak apa-apa, kan kita sama-sama masih belajar guys.

5. Buka Bersama Divisi Education Content Development

Setgelah 3 hari berturut-turut buka puasa sama anak-anak SMK yang cantik dan unyu-unyu itu, sekarang kembali ke kantor. Jadi, gue ini kan kerja di salah satu start-up yang fokus di bidang pendidikan, lokasinya itu ada di Tebet. Gue masuk sebagai salah satu anggota dari tim Educational Content Development. Ini divisi yang paling banyak jumlahnya. Buka bersamanya pun di salah satu rumah makan yang nggak jauh dari kantor lah ya.


Gue pribados seneng bise kerja bareng sama tim ini. Ada guru (master Teacher) yang biasa diajak konsultasi kalo materi artikel yang mau gue bikin itu sulit banget. Ada teman-teman content analyst dan script write yang bisa diajak bercanda atau hanya sekadar jalan masjid. TOP banget dah tim ini.

6. Buka Bersama Arisan Kampus
Gue dan beberapa temen gue, ya termasuk istri gue juga sih. Masuk dalam anggota arisan temen kampus. Ya meski anggotanya cuma 10 orang, tapi seru, asyik, dan mantap banget deh. Ini rencananya dihadiri oleh 8 orang anggota arisan. Namun, karena beberapa alasan, 3 orang batal hadir. Ngga apa-apa InsyaAllah diberikan kekuatan dan kesempatan di waktu lain.


Gue sih salut sama salah seorang anggota arisan ini. Rumah di Ciledug, tapi ke Rawamangun (lokasi bukber) pun dijabanin. Kagum juga lho padahal doi nonmuslim. Ini yang namanya toleransi sesungguhnya. Mantap djiwooo. Arisan di Bekasi dateng, arisan di Tangerang dateng. Mantap bener dah. Semoga sehat selalu ya Mak.

7. Buka Bersama Tim Education Content Portal

Apa yang lo bayangin tentang tim ini? Jagain portal komplek. Yap benar. Portal pendidikan maksudnya. Tim ini bekerja untk memproduksi artikel pendidikan. Eits...nulis artikelnya ini nggak boleh asal. Materi kasarnya udah disiapin sama tim guru nah kamilah yang mengolah materi tersebut menjadi tulisan yang bersahabat dan mudah dimengerti bagi pembaca.

Doakan kami agar senantiasa mampu memberikan tulisan yang bermanfaat bagi dunia pendidikan di Indonesia ya. Bagi teman-teman SD, SMP, SMA yang mencari informasi buat bahan belajar dari materi di sekolah bisa mampir di Blog Ruangguru ya.

8. Buka Bersama Ruangguru

Pasti lo nggak asing kan dengan salah satu start up ini? Yup, di Ruangguru gue kerjanya. Bergabung dengan perusahaan yang peduli dengan pendidikan di Indonesia menjadi kebanggaan buat gue. Terlebih istri gue kan guru tuh, jadi biar impas lah suami istri punya andil dalam pendidikan untuk anak-anak.

Alhamdulillah kemaren gue sempet merasakan atmosfer berbuka puasa bersama dengan rekan kerja satu kantor. Makanan dan minuman melimpah, berkah ya InsyaAllah. Semoga tahun depan acara buka bersamanya lebih enak dan lebih baik lagi. Syukur-syukur diadain di luar kantor hehehehehe.

Buka puasa bersama sih sebenarnya bisa menjadi salah satu ladang pahala buat kita lho guys. Pasti lo pernah denger kan kalau orang yang memberi makanan untuk berbuka kepada orang yang berpuasa itu dapat ganjaran. Apa ganjarannya? Ya pahala orang yang berpuasa itu tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa.

www.islamarticles.net
Nah guys, itu tadi cerita gue tentang buka puasa bersama di tahun ini. Semoga Ramadhan tahun ini menjadi Ramadhan terbaik kita ya. Selalu berharap untuk berjumpa dengan bulan yang mulia ini di tahun depan. Buat lo yang lagi mudik atau akan mudik, semoga senantiasa sehat dan dilancarkan perjalannya. Semoga selamat sampai tujuan ya guys.

Jazakumullah khairan katsir

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Kisah Penciptaan Makhluk Paling Cerdas - Rangkaian Cerita Religi Tentang Dajjal Episode 03 Bagian 1

Mei 27, 2018 Add Comment
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Kita lanjut masuk ke episode 3 ya. Untuk teman-teman yang belum baca episode kedua, bisa baca di artikel Permulaan Penciptaan Makhluk oleh Allah.

Nah, sekarang kita lanjut ke episode ketiga yaa. FYI, cerita ini diambil dari Fanpage Meme Ikhwan Akhwat di Facebook. Di episode ketiga ini akan menceritakan permulaan penciptaan makhluk paling sempurna yang diciptakan oleh Allah Subhanuwata'ala. Selain itu, dalam cerita ini juga dikisahkan bagaimana dendamnya iblis kepada manusia. Bagaimana ya kisah selengkapnya? Yuk kita baca bareng-bareng.

penciptaan manusia


Maha suci Allah, tiada teknologi manusia yang dapat menciptakan ras secerdas manusia. Setiap inci tubuh manusia terinstall sistem-sistem automatic tiada banding. Sistem peredaran darah, sistem pencernaan, sistem ekskresi, 5 panca indra, otak yang mampu membangun rumah dari batu sampai teknologi supercomputer, semua sempurna. Manusia sebagai user tinggal memakainya dan mensyukurinya dengan beribadah.

Adam, saat ia selesai diciptakan, Allah masukkan database nama-nama benda dan segala hal. di alam semesta. “Dan Dia (Allah) mengajarkan Adam nama-nama (benda) seluruhnya...Allâh berfirman, “Hai Adam ! Beritahukanlah kepada mereka (Malaikat) nama-nama benda ini....” (QS Al-Baqarah : 31 dan 33)

Berdasarkan sabda Nabi, nama-nama benda di Akhirat sama dengan yang ada di bumi, hanya berbeda bentuknya dan sifatnya. Di bumi ada buah, di Surga pun ada buah. di bumi ada hewan, di surga pun ada. di bumi ada pasar, di Surga pun ada pasar. Semua benda yang indah-indah di bumi terdapat di Surga. Adapun binatang menjijikan & mematikan, alat-alat tajam & tumpul untuk menyiksa, adanya di neraka.

Betapa cerdas Adam, otaknya mampu menampung Database semua nama-nama benda dan berbagai hal di alam semesta. Tapi satu hal, Adam tidak tahu takdir. Allah memamerkan ciptaan-Nya yang baru (manusia), kepada Majelis Malaikat. Dan membuat perintah (undangan) kepada Majelis Malaikat untuk bersegera melakukan prosesi penghormatan kepada manusia dengan cara bersujud. Di Majelis Malaikat itu ada Azazil, Jin yang paling Shaleh, yang karena keshalehannya itu dia dapat ikut Majelis Malaikat, padahal bukan dari bangsa Malaikat.

Seperti yang sudah diketahui, bahwa penciptaan Ras manusia itu kontroversial. Malaikat sampai berkata “Ya Allah, kenapa Engkau akan menciptakan makhluk ini, padahal ada kami yang selalu beribadah”. Bayangkan, Malaikat saja sampai berkata seperti itu karena heran, bagaimana dengan Azazil yang tercipta dari api ? 

azazil - kisah penciptaan manusia

Tadi sudah dijelaskan bahwa Azazil punya data tentang kelemahan manusia. Selain itu karena dekatnya ia dengan Malaikat, mungkin ia tahu selentingan-selentingan berita bahwa manusia ini akan jadi makhluk perusak. Amarah di hati Azazil bergemuruh. marah karena membayangkan nanti Tuhannya akan dikhianati oleh manusia. Marah kenapa ia yang selama ini bertasbih seperti malaikat harus bersujud hormat di hadapan makhluk yang akan durhaka ini. Marah karena ia dulu muak melihat kerusakan bangsa Jin, harus melihat lagi calon makhluk yang akan lebih rusak lagi. Ia sudah alergi dengan kemaksiatan bangsa Jin, dan merasa sudah banyak ibadahnya, timbullah pikiran merasa paling shaleh sendiri, dan merendahkan Adam. Ia pun mengajukan protes dengan tidak menghadiri prosesi penghormatan kepada ras baru bernama manusia. Berharap Allah akan mendengar aspirasinya. 

Ia berdalih bahwa ia lebih baik dari Adam. Adam dicipta dari tanah yang menjijikan. yang keluar darinya binatang-binantang menjijikan & mematikan. Sedangkan Azazil dari api, sedangkan Api adalah cahaya bagi kehidupan di bumi. Ia yakin Manusia akan lebih rusak dari Jin. Lalu melayangkan protes kepada Allah, mengapa makhluk seperti ini harus diciptakan. 

Mulai dari sini, Aqidah & amal Azazil jatuh sejatuh-jatuhnya. Aqidahnya menjadi cacat, karena :
1) Prasangka buruk kepada Allah. ia tidak puas dengan jawaban alasan Allah menciptakan Adam “Aku (Allah) lebih mengetahui”
2) Al wara wal bara yang salah. Ia tidak mencintai apa yang Allah cintai
3) Ingkar, tidak Sami’na wa Atho’na
4) Sombong, merasa paling Shaleh sendiri dan memvonis Adam sebagai makhluk rendah. Ini Aqidah yang mirip Aqidah Khawarij

Azazil, Jin yang paling Shaleh. keshalehannya teruji saat bersama bangsa Jin, tapi tidak teruji saat bersama Adam. Matanya dibutakan oleh amarah dan perasaan merasa paling shaleh sendiri. Ia melakukan Hate speech (ujaran kebencian) tentang Adam di depan Allah, berharap agar Allah tidak memuliakan makhluk yang akan durhaka pada-Nya ini. Lalu apakah-alasan tersebut diterima Allah ? ini jawaban Allah : 

surat al araf 13 - kisah penciptaan manusia


Tanpa kompromi Allah langsung mengusir Azazil. Keputusan itu membuat penduduk Surga gempar. Jin yang paling Shaleh itu dicopot kewarganegaraannya dari Surga. Julukannya yaitu “Azazil” (Makhluk kehormatan Allah) diubah menjadi Iblis. Iblis dalam bahasa Arab berarti menyesal, sedangkan menurut bahasa Ibrani berarti penuntut di depan hakim. YA ! tepat, Iblis adalah penuntut yang kalah di depan hakim paling adil, dan ia menyesal dunia akhirat.

---------

Kisah selanjutnya, akan diceritakan bagaimana kehidupan Adam dan Hawa di surga hingga usaha iblis menjerumuskan mereka dalam kedzaliman.


Cerita Study Tour ke Bali-Yogya, Kenapa Boleh Berangkat?

Mei 05, 2018 Add Comment

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Pas banget nih gue nulis tulisan ini setelah 7 hari ditinggal istri melakukan kewajiban. 

"Hah? Ditinggalkan istri?"

Iya. Ditinggalkan menjalankan kewajibannya sebagai seorang guru. Kebetulan, eh enggak, bukan kebetulan. Jadi gini guys, istri gue ini kan salah satu guru favorit #PDdong di tempatnya mengajar. Doi diminta untuk menggantikan salah satu guru yang berhalangan ikut menemani siswa kelas XI SMK study tour ke Bali dan Yogya selama 7 hari 7 malam.

Istri gue minta izin ke gue tuh buat berangkat. Awalnya gue nggak ngizinin karena doi kan istri gue. Harus melayani gue dong ya. Hmmm sempat menjadi dilema.



Nah, sebagai suami gue sadar dengan komitmen awal gue yang memperbolehkan doi kerja. Dulu sempet komitmen kan kalo gue ngizinin doi kerja cuma dua posisi. Guru atau ibu rumah tangga. Selain dua profesi itu tidak boleh. 

"Istri kenapa nggak boleh kerja kantoran?"

Serem guys. Berangkat pagi pulang petang. Kapan ngelayanin suami? (bikinin teh, goreng otak-otak, sama ngerokin)

Gue teringat denga komitmen gue yang membolehkan doi bekerja sebagai guru. Menccerdaskan anak-anak. Oke, gue nggak mau jadi cowok yang nggak bisa megang janjinya, jadi gue izinin deh doi berangkat.




Gue sedih juga sih kenapa nggak diajak.

"Lo kan kerja Ted"

Iya juga ya. Gue ada kewajiban sebagai suami yaitu kerja dan kerja (tapi nggak megang duit, kasihan ya gue). 

Ketika itu istri gue izin ke gue H-2 sebelum keberangkatan. Mendadak banget kan? 2 hari itu ikhlas nggak ikhlas juga tuh ngizininnya. Sampe pada akhirnya sekelebat pikiran pun dateng di kepala gue yang botak ini.

"Mumpung belum hamil dan belum punya anak, nggak ada salahya ngebahagiain istri gue"

Kebahagiaan itu nggak mesti banyak duit lho guys. Lah gue kalo indikator kebahagiaannya duit yang banyak mah nggak bakal bahagia-bahagia. Tabungan aja nggak gablek, gimana mau bahagia.

H-1 langsung dengan meyakinkan hati langsung gue ikhlaskan doi berangkat dan memasrahkan semua hal yang akan terjadi kepada Sang Penggenggam Jiwa manusia. Gue percaya kalo istri gue itu bukan sepenuhnya milik gue. Doi milik pencipta-Nya. Jadi, woles-woles aja.



Mukanya seneng banget tuh pas gue izinin buat jalan-jalan. Gimana nggak seneng coba? Rutinitas guru yang sibuk, tiap hari ngoreksi, rapat, bikin RPP, belum lagi kerjaan rumah numpuk pasti bikin istri gue stres. Cukup gue aja yang stres. Istri gue harus bahagia.

Nah, berangkat dah tuh Sabtu di akhir April kemaren. Sehari dua hari mah nggak kerasa sepinya ditinggal istri. Biasana bobo ada yang nemenin, eh ini bobo sendiri. Alhamdulillah doi sehat-sehat aja tuh selama di perjalanan sampe kembali lagi ke Jakarta. Sekadar chat WA, telepon, bisa mengobati sedikit kerinduan #ciyeeeehhh



Sering tuh terlintas pertanyaan seperti itu dipikiran gue. Kapan pulang? Kapan pulang? Eh masih lama ternyata. Sabar dan sabar.

Di hari ini, Sabtu 5 Mei, istri gue pulang. Alhamdulillah sehat-sehat saja tidak kurang satu apa pun. Mantaps. Terima kasih Ya Rabb. 

Pasti lo pada pada heran deh kenapa gue ngizinin kan?



Ada beberapa hal yang bikin gue akhirnya mengizinkan istri gue boleh menemani murid-muridnya jalan-jalan

1. Gue cowo. Cowo itu yang dipegang omongannya. Dulu pernah komitmen kalo boleh jadi guru dan ini salah satu pekerjaan guru. Intinya konsekuensi.

2. Istri gue seneng bisa jalan-jalan buat ngelepas suntuk pekerjaan dia di sekolah dan rumah. Keliatan sih capeknya capek bahagia. Gue juga ikut seneng akhirnya.

3. Khawatir di awal takut doi kenapa-kenapa. Eh gue inget ceramahnya Hanan Attaki kalo kita percaya dan pasrahin sama Allah, pasti hasilnya yang terbaik menurut Allah bukan menurut kita. Gue salah satu orang yang nggak percaya dengan ungkapan cinta bahwa "aku milikmu, kamu milikku". Pret. Sono cebok dulu gih mulutnya. 


(inspirasi.co)

Udah dulu ah nulisnya. Ini sebenernya tulisan special buat anak didik dari istri gue sih. Udah beberapa kali minta dimasukin ke blog gue. Yaudah. Sebagai penulis yang baik, akhirnya gue harus mendengarkan apa keinginan pembaca.

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Tabungan Persiapan Pernikahan, Nggak Perlu Kali Ya? Ribet!

April 21, 2018 Add Comment
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Halo guys...apa kabar? Semoga hari ini lo gak sakit ya. Gue pas nulis artikel ini kondisi lagi pilek-pilek manja gimanaaa gitu. Oh iya guys, beberapa waktu yang lalu gue sempet posting tentang prosedur mengurus surat numpang nikah kan? Udah baca belom?

Kalo belom baca, baca dulu gih sana. Nah, sekarang gue bakal ngelanjutin nih cerita pengalaman pribadi gue yang masih berkutat dengan persiapan pernikahan. Postingan gue kali ini menyangkut tips-tips finansial ala-ala gitu deh.

Yups, persiapan menikah emang butuh perhitungan finansial yang matang juga, mangkanya gue mau coba share pengalaman gue yang berkomitmen bikin tabungan persiapan pernikahan.

Sebelum nulis lebih jauh lagi, gue selaku pemilik blog ini mohon maaf ya sekali lagi.

Mohon maaf kenapa?

Postingan ini kan masih berkaitan dengan pernikahan, nah berdasarkan traffic alias animo dari pembaca blog yang komen dari berbagai medsos gue, terbagi menjadi dua nih. Kelompok pertama yakni kelompok yang mudah terbawa perasaan alias baper. Baper karena banyak pikiran yang menghantui anggota dari kelompok tersebut seperti....

"Aduh...gue udah umur segini kok belom nikah?"

"Iiihhh itu kenapa jadinya temen gue duluan sih yang nikah"

"Ya...Allah kenapa Engkau memberikan ujian seperti ini? Sudah pasang rencana menikah tapi kok gagal..."

Gue pribadi meminta maaf kepada anggota kelompok pertama ini, tapi tenang. Gue punya hadiah nih.

tabungan persiapan pernikahan

(quranicquotes.com)

Kalo teman-teman yang merasa masuk ke dalam anggota kelompok pertama ini, silakan baca dan yakini ayat tersebut.

"Oh gue gak mau percaya ayat tersebut Ted, karena masalah yang gue alamin gak sesimpel yang lo kira"

Ya gapapa juga sih. Gue gak maksa lo buat percaya kok. Percaya syukur, gak percaya yaudah. Gue cuma mau pesen aja nih, menikah itu jangan buru-buru dan butuh perhitungan yang matang. Mungkin, Allah belom mengizinkan lo buat menikah karena ada satu dan beberapa hal yang ada di dalam diri lo dan pasangan yang lo idam-idamkan bakal jadi pasangan hidup itu belom matang. Matang dalam berbagai hal ya......gak cuma finansial tok.

Nah, kelompok yang kedua ini ialah kelompok yang semangat untuk mempersiapkan pernikahannya atau punya niat yang serius untuk menikah dengan pasangannya. Buat kelompok yang satu ini, gue cuma bisa kasih hadiah tips sederhana yaitu tulisan-tulisan yang gak bermanfaat dari blog gue ini, mending jangan langsung dibaca deh, rugi waktu dan kuota juga.

Oke terlepas lo masuk ke dalam kelompok berapa, gue bakal ngelanjutin tulisan ini. Gue berharap tulisan ini punya manfaat buat lo. Amiiiiinn....

Cukup ya openingnya, sekarang masuk ke cerita pengalaman gue....

Sebenernya itu gue pengen dan punya rencana menikah itu tahun 2018, tepatnya bulan Juli. Eh gatau kenapa sama Allah dipercepat.

"Nahloh Ted, jangan-jangan lo itu yaaa?"

Hayoooo lo pada mau mikir negatif yaaaa. Sebentar guys sebentar jangan buru-buru yaaa kayak ketinggalan kereta aja lo pake buru-buru segala

tabungan persiapan pernikahan

(youtube.com)

Begini ya, gue sih punya prinsip kalo rejeki itu bukan DICARI, tapi DIJEMPUT. Gimana cara menjemputnya?

Simpel sih, lo berdoa dan berusaha aja. Pasang keyakinan kalo menikah itu pasti menambah rejeki bukan menambah masalah. Kalo lo mikirnya nikah nambah masalah, berarti ibadah itu nambah masalah dong ya?

Back to cara gue menjemput rejeki nih ya. Jadi, gue sama pacar gue (sekarang istri gue) dulu komitmen begini...

"Kita nikah 2018, sekarang masih 2016, berarti masih ada waktu 2 tahun lagi buat kita nabung. Gimana kalo kita bikin tabungan bersama, KHUSUS buat pernikahan kita?"

Oke sepakat.

tabungan persiapan pernikahan

(republika.co.id)

Guys, kita yang mau menikah ini memang agak sulit untuk keluar dari dominasi orangtua ya. Kita pasti berangan-angan kalo menikah itu murni dana dari kemampuan kita. Tapi, nyatanya gak bakalan semudah itu.

Inget, lo menikah itu juga harus ada restu dari orangtua, so orangtua juga hampir dipastikan ambil andil dalam konsep pernikahan lo. Gue dan istri gue juga berpikir kayak gitu, seberapa banyak uang yang kita kumpulin, yang namanya orangtua itu pasti bakal ngebantuin biarpun istilahnya cuma bantu Rp5.000 atau Rp1.000
.
tabungan persiapan pernikahan

(kaskus.co.id)

"Terus lo berdua nabung Ted?"

Iya. Gue dan pacar gue waktu itu nyisihin beberapa persen dari gaji yang kita terima. Emang sih harus disiplin dan rutin. Puasa dulu jalan-jalan, puasa dulu makan enaknya, puasa dulu nonton bioskopnya, puasa dulu nongkrong sama temen-teman. Puasa dalam arti gak pergi sama-sekali loh ya. Boleh pergi, tapi jangan tiap bulan. Tiap bulan terima gaji, tiap bulan nongkrong dan jalan. Yaaahhh gimana mau nabung.....

Eh bisa deng nabung kayak gue....

Lo boleh tiap terima gaji mau nongkrong, makan, nonton dan lain-lain asaaaaaalll.....

Lo punya pemasukan tambahan alias pekerjaan sampingan yang bisa nutupin pengeluaran tersebut.

"Lo ada kerjaan sampingan?"

Ada dong.

"Ngapain?"

Lah ini nulis kan kerjaan sampingan gue. Pokoknya lo harus pinter-pinter cari peluang deh, mulai dagang kecil-kecilan, sampe usaha apa pun yang penting halal, InsyaAllah bakal lebih cepet deh. Gue aja nabung tuh gak sampe 2 tahun. Cuma dapet satu tahun setengah apa berapa gitu. Hasil tabungannya dicairin dan dibagi dua deh. Yaaahhh lumayan lah buat DP kendaraan.

tabungan persiapan pernikahan

(anekaroda.com)

Eh buat menikah deh, enak aja beli kendaraan. Nanti aja ah kalo udah nikah biar berasa perjuangan bersama-samanya. Ciyeeehhh....

"Terus lo ada tips gak tuh Ted buat nabung yang efektif gimana deh?"

Ada, nih ya...

1. Komitmen dulu. Nabung di bank mana, berapa lama. Kalo perlu buat perjanjian hitam di atas putih dengan saksi Allah SWT.

2. Lo konsisten sisihin berapa persen dari gaji yang lo dan pasangan lo terima. Misal, 30% ya 30% lo sisihin tuh tiap bulan.

3. Pilih bank yang ATM nya jarang di sekitar rumah lo. Kenapa? Biar lo males tuh ngambil duit tabungan lo sama pasangan.

4. Gue sebagai cowok, cari peluang usaha sampingan biar pemasukan gak cuma dari gaji doang.

5. Gue lebih percaya yang megang ATM nya itu pacar gue. Kenapa? Biar ngelatih manajemen keuangan sebelum berkeluarga, sekalian bisa lo liat (bagi cowok), kira-kira cewek lo pinter gak ngelolanya.

6. Gue bikin tabungan emas dari Pegadaian, khusus buat nabung mas kawin. Jadi, tabungan emas tuh, kita nabung emas tapi dalam bentuk rupiah. Misal, lo nabung 1 juta, nah pas di hari lo nabung itu harga emas Rp500.000/gram , dengan kata lain lo nabung emas 2 gram. Untuk lebih jelasnya bisa lihat di website Pegadaian ya guys.

Nah, kalo kira-kira beberapa hari atau minggu menjelang hari-H, bisa lo cairin dan tinggal ngitung deh berapa sisa kebutuhannya. Gue sih waktu itu pernikahannya sederhana, gak pake di gedung, tapi 2x syukuran. Pertama di tempat cewek gue, kedua di rumah gue (orang Jawa sih bilangnya Ngunduh Mantu).

Begitu guys...

Oh iya hampir lupa nih. Ini kan kalo konteksnya lo udah punya calon pasangan nih. Nah, kalo buat lo yang tipikal mau langsung menikah, langsung aja nabung tanpa perlu bikin tabungan bersama untuk menikah. Nanti pas menjelang hari H, lo bisa komunikasi sama calon pasangan lo bisanya saling nambah berapa persen. Gituu....

Jangan kepikiran "Ah tips ini mah cuma buat yang udah punya pacar, kalo gue kan maunya ta'aruf"

Yeeeee emangnya lo kira kalo lo ta'aruf terus lanjut nikah gak perlu biaya buat nikah gitu? Mangkanya sabar dan jangan menutup hati ya guys.

tabungan persiapan pernikahan

(makeameme.org)

Wokeh, udah cukup ya tips dari gue kali ini tentang pengalaman tabungan persiapan pernikahan. Kalo kiranya tulisan ini punya manfaat buat dibagikan, silakan dibagikan ya. Semoga pahala juga mengalir buat lo yang ikhlas ngebagiin tulisan ini. Kira-kira gue diminta share apa lagi nih?


Jazakumullah khairan katsir

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Momen Kondangan Jadi Reuni? Sok Tau Lo!

April 12, 2018 Add Comment
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Sehat gak guys?


Kenapa tiap postingan gue pasti gue tanya sehat apa enggak? Kalo lo dalam kondisi kurang fit, nanti lo agak sulit meresapi tulisan gue ini. Soalnya, tulisan gue itu emang sulit agak dipahami sih, gak jelas, belibet, dan gak layak baca juga. Jadi, udah jelas kan? Kalo lo kurang fit alias sakit, sekarat, atau minimal sedang cedera, mending close aja deh blog gue ini. Suer deh, postingan kali ini bakal belibet dan butuh fokus tingkat tinggi. Meleng dikit aja, udah gak bakal nangkep deh makna tulisan gue,


sumber foto dari babe.news

Jangan sampe lo merasakan hal seperti meme di atas ya guys.

Oh iya, sebelum terlalu jauh nih ya, ini tulisan kalo bikin baper mending dibagiin aja deh ke temen-temen lo. Gue berharap tulisan gue ini bisa memotivasi temen-temen supaya lebih semangat lagi menjalin silaturahmi. Yups, baper kalo dalam hal yang baik mah boleh. Baper yang ujung-ujungnya bisa mendekatkan diri lo ke Allah SWT ya bagus lah. Yang gak bagus itu, udah baper, melehoy, melempem, dan makin terpuruk dan terperosok dalam jurang kemurungan hidup. 

Siap guys?

Kita mulai yak.

Jadi begini, ada satu temen gue yang nikahan nih. Sabtu kemaren (7/4/2018), sekumpulan anak toke. 

Iya toke. Lo tau toke gak? Temennya tonggeret, nih kayak gini anak-anak toke.



Iyeeee kan.... gimana setelah melihat anak-anak toke di atas? Ganteng? Woh jelas, wong gue ada disitu. Cantik? Woh jelas karena foundation toke betina lagi tebel. Coba gak pake foundation. Mungkin bisa beda wujudnya. 

Bek tu setori yaaaa

"Eh, jelasin dulu toke itu apa?"

Oh iya, toke itu singkatan dari (Tongkrongan Kelas E). Jadi, gue dan temen-temen gue itu masuk di kelas E di Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Nah, karena suka nongkrong. Nongkrong di mana aja, pokoknya ada lahan kosong mah tongkrongin aja. 

Semak-semak rimbun aja bisa kok ditongkrongin


sumber foto dari tribunnews.com

Nah, tercetuslah membuat singkatan menjadi Toke. Kalo gak salah dulu ada lambang benderanya deh.

"Gaya banget lo, kelas pake lambang bendera segala"

Iya, lambang kelas gitu ada gambar Toke nemplok gitu dah. 

Lanjut yak...

Ke-15 anak toke ini, memutuskan untuk hadir di kondangan di tempat anak toke yang menikah. Jadi, yang nikah itu pengantin cowoknya itu anak toke juga wkwkwkw. Nah, pada dateng dan saling menunggu untuk sebuah momen.

Momen apa sih? Yaaa momen untuk melepas rindu setelah lumayan lama tidak saling jumpa. Gue ngeliat sih, momen kondangan jadi reuni itu kayaknya emang bakalan jadi paradigma yang bakal terus berlanjut. Kenapa? Kalo reuni itu kan pasti membutuhkan biaya yang cukup banyak. Mengundang EO segala, ngundang band, butuh tempat yang harus disewa, butuh tim panitia juga kan?

Naaaah, dengan adanya kondangan ini, bisa meminimalisir hal-hal tersebut. Gak perlu sewa tempat, gak perlu sewa EO juga deh pokoknya. Dateng, ucapin selamat sama si pengantin, makan, ketawa-ketawa dan jepreeeeett....



Coba deh lo pikir, mungkin gak cuma gue sih yang ngalamin. Ada beberapa temen SMP, SMA, kuliah lo yang sibuknya gak ketulungan. Sama nih kayak anak-anak toke. Ada yang jadi guru, pegawai bank, pengusaha, karyawan, tukang nulis, tukang kibul, itu pada sibuk-sibuk banget. Yaaaa mana sempet lah buat kumpul-kumpul. Momen temen nikah ini sih langka dan sayang banget kalo dilewatkan begitu saja. Meskipun ada beberapa orang yang mikir, gak penting juga sih dateng ke kondangan.

Yaa kalo itu mindset lo sih, monggo. Gue gak maksa. 

Gue salut sama anak-anak toke ini. 

Dari Tangerang? Dateng

Dari Ciledug? Dateng

Dari Jakarta? Dateng

Dari Bekasi? Dateng

Kakinya sakit habis operasi pun dateng. MasyaAllah

Gue sih berharap di momen-momen kondangan berikutnya (ya gak mesti kondangan juga sih ngumpul), itu bisa dateng juga. Ini 15 orang baru setengahnya, lengkapnya ada 30an orang. 15 orang ini aja udah bisa saling bertukar cerita dan memberi senyuman satu sama lain. Gimana 30 orang? Pasti makin mantap



Buat gue sih, selama kita masih sempat untuk hadir, ya baiknya hadir. Kalo pas lagi bentrok ada acara atau badan gak memungkinkan untuk hadir, jangan dipaksakan ya guys. Paling penting kita saling mendoakan saja satu sama lain agar tetap sehat, panjang umur, sukses, dan jangan sampai memutuskan silaturahmi. Kenapa sih silaturahmi itu enak?


sumber foto dari sofyanruray.info

Nah, tuh dia manfaat dari reuni. Reuni itu, menurut gue salah satu bentuk silaturahmi. Kayaknya mang bener deh, kalo silaturahmi itu membuat usia jadi lebih berkah. Buktinya, pas kemaren ketemua sama anak-anak toke, pada ketawa-ketawa tuh. Happy intinya. 

Happy lupa beban kerja (sementara), menenangkan pikiran, jadi makin sehat mental kita dan InsyaAllah makin panjang umur kita. 

Berharap gak salah dong? Wkwkwkwkwk

So, gue harap sih anak-anak toke yang lain bisa segera menikah biar pada reuni lagi kayak gini. Kalo gak kondangan ya gak reuni. Setuju? 

Makasih udah ngebuang waktu lo buat ngebaca tulisan yang unfaedah ini. Monggo, kalo mau berkomentar atau mau di save tulisannya. Dibagikan ke medsos lo juga boleh kok. 

GUE TUNGGU DI KONDANGAN SELANJUTNYA!!

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Kebelet Nikah? Urus Dulu Surat Numpang Nikah

Maret 29, 2018 Add Comment
Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh

Hello guys apa kabar? Gue berharap lo sehat-sehat aja nih ya. Oh iya diantara lo ada yang udah merencanakan pernikahan belom? Wah kalo udah ada yang merencanakan, gue selalu berdoa semoga lo dan pasangan lo bisa lancar sampai hari-H, disehatkan semuanya, diberkahi rejeki lo dan pasangan lo ya.

mengurus surat numpang nikah

(sumber: hindi.siasat.com)

Ngomong-ngomong masalah nikah nih, beberapa temen arisan gue, nanya begini

"Ted, urus prosedur nikah itu gimana sih?"

"Ribet gak sih ngurus-ngurus ke KUA gitu?"

Nah, berdasarkan request secara tidak langsung itu gue mikir dulu nih....

"Apa gue buat ya artikel di blog gue tentang prosedur mengurus surat numpang nikah?. Kayaknya bakal bermanfaat ini buat orang-orang yang membutuhkan"

Setelah bermeditasi beberapa hari, gue putusin buat nulis ini artikel meski agak-agak lupa sih tapi, gue usahain gak bakal jauh beda deh sama yang gue alamin pas urus surat numpang nikah.

Oh iya ini cuma berlaku buat lo yang nikah di kelurahan yang beda sama KTP lo ya.

Gini ya guys ceritane.....

Gue yang akan menikah waktu itu di bulan September 2017, mengurus surat numpang nikah. Nah mengurus surat numpang nikah itu sih sebenarnya lebih cepat lebih bagus (asal lo dan pasangan lo udah punya tanggal pasti buat nikah), tapi gue sendiri ngurusnya pas kurang dari 2 bulan menuju hari-H deh.


1. Bikin surat pengantar dulu dari RT dan RW

Jangan bilang lo gak tau siapa pak RT dan pak RW lo. Masa iya lo udah puluhan tahun atau ratusan tahun tinggal di daerah itu gak kenal siapa pak RT dan pak RW lo sih?

Lo datengin tuh ke rumahnya bilang gini

"Pak, saya mau bikin surat pengantar numpang nikah"

Gitu....

Jangan lo bilang, "Pak, saya saya mau bikin surat pengantar numpang pipis karena udah kebelet nih alias udah diujung"
urus surat numpang nikah jangan sampe kebelet pipis


(sumber: pecintaalam.net)

Biasanya sih surat pengantar numpang nikah langsung jadi dan ditandatangani RT dan RW. Intinya sih lo harus tau tuh jadwal pak RT sama pak RW lagi ngaso di rumah itu kapan. 


2. Bawa surat pengantar tadi ke kelurahan plus berkas-berkasnya

Surat pengantar udah dapet kan? Nah tuh lo bawa ke kelurahan. Kelurahan tempat lo tinggal, bukan kelurahan temen lo, atau dosen lo ya. Awas salah. Jangan lupa siapin berkas-berkas yang diperlukan. Apa aja nih berkas-berkasny.a? Gue sih mengantisipasi aja waktu itu biar gak bolak-balik kelurahan, jadi mungkin agak banyak dan ribet.

1. FC KTP lo dan pasangan
2. FC KK lo yang masih ngikut bokap dan pasangan lo yang juga masih ngikut bokapnya
3. FC akte kelahiran lo dan pasangan
4. FC ijazah lo dan pasangan
5. Pas foto ukuran 2x3 dan 3x4 latar merah dan biru

Itu semua kalo gue sih di fotokopi 5 rangkap. Sekali lagi, cuma buat jaga-jaga aja guys.


Nah, setelah lengkap, langsung dateng ke kelurahan deh. Kelurahan di Jakarta sudah PTSP (pelayanan terpadu satu pintu), jadi kita kasih berkas nanti akan dicek petugas. Kemudian petugas memberikan formulir untuk kita isi. Ada 3 formulir. Salah satunya form N2 ini. Sisanya gue lupa form apa lagi yaaa

salah satu form untuk mengurus surat numpang nikah

(sumber: kuajekanraya.com)

Setelah lu isi, nanti petugas bakal ngetik ulang tuh dan kalo lo beruntung kayak gue (Alhamdulillah), langsung jadi dalam 1 hari. Kenapa? ya bapak lurahnya pas kebetulan lagi gak tugas ke luar. Biasanya kan rapat di kecamatan, atua walikota gitu sih. Jadi, gue cuma menghabiskan waktu sekitar 1 - 2 jam deh. Gue lupa. Pokoknya sekitar itu.


3. Berangkat ke kecamatan

Setelah dapet surat dari kelurahan yang udah ditandatangan pak lurah. Buruan bawa deh tuh surat ke kecamatan. Sampe kecamatan lu tinggal kasih ke loket PTSP lagi, bilang aja mau urus surat numpang nikah. Gue di kecamatan apes nih.

"Mas, pak camatnya sedang rapat. Mungkin siang nanti baru ditandatangan. Tinggalin aja nomor HP, kalo udah jadi nanti dikabari"

Hemm baiklah. Gue tulis nomer HP gue. Gue cabut dari kantor camat dan minta tolong emak gue buat ngambil di kecamatan hehehehehe.


4. Datang ke KUA

Nah ini sih bagiannya emak gue. Gue cuma diceritain sama emak gue kalo habis ngambil surat pengantar dari kecamatan, langsung ke KUA. Nah, di KUA itu tinggal kasih berkas-berkas yang udah disiapin plus surat yang udah ditandatangani lurah dan camat ya.

5. Selesai

Puji syukur saya haturkan kepada Allah Subhanahu wa ta'ala yang telah memudahkan gue dalam menjalani prosedur pembuatan surat numpang nikah. Yapz, Alhamdulillah semua berlangsung dalam 1 hari. Setelah prosedur dari KUA tempat lo tinggal selesai, berkas tersebut lo daftarin di KUA tempat lo melaksanakan pernikahan. Kalo lo ngadain pernikahan (akad), di tempat pasangan lo, ya lo harus ke KUA tempat pasangan lo buat daftarin tuh berkas.

"Biayanya berapa tuh semua Ted?"

Untuk prosedur di kelurahan, kecamatan, dan KUA, semuanya GRATIS. Bayar fotokopi surat doang sama parkir. Kalo untuk RT dan RW itu sumbangan sukarela sih. Di tempat gue ada kotak khusus gitu buat kas RT RW., jadi seikhlasnya aja masukin di kotak itu. Yaaaa itung-itung buat pembangunan wilayah setempat lah gapapa dong..?

Intinya, sabar dan ikhlas ya guys.Allah itu Mahabaik bagi hamba-Nya yang emang udah niat tulus untuk menikah. Pasti diberi kemampuan dan kemudahan. Gak percaya?


(sumber: tafsirq.com)

Masih gak percaya juga? Gapapa kok, mau percaya firman-Nya atau enggak kembali ke urusan  masing-masing. So, semangat untuk mengurus pernikahan kalian. Semoga kelak menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah. Amiiin.

Eh iya ada postingan baru juga nih, lanjutan dari tulisan ini. Judulnya "Tabungan Pernikahan Perlu Nggak Sih?"

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.
BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email