Bukan Review dan Cerita

Kamis, 19 Maret 2020

Virus Corona dan Pil Pelancar ASI

Judulnya clickbait ya? Kalo iya emangnya kenapa? Merasa ditipu dengan isi artikelnya? Mending tutup aja tab browser anda. Jadi, ini pencegahan virus Corona versi gue dan emang beneran gue alamin. Gue bukannya mau menjadi seseorang yang nantinya bisa ditunjuk sebagai pahlawan penangkal Corona atau apalah. 

pencegahan virus corona

sumber foto: motherandbaby.co.id
Satu hal yang gue yakinin sebelum lo baca lebih jauh lagi, mau kena virus Corona kek, mau engga kena virus Corona kek, emang waktunya mati mah ya mati aja guys. 

Maaf ngegas... 

Tapi benar kan? 

“Berarti lo ngga ada kesiapsiagaan menghalau virus ini dong Ted?” 

Maksud lo pasrah gitu? Sorry. Enggak gitu cara main gue. Ngga main asal borong masker. Ngga main asal borong makanan atau sembako yang pada ujungnya bikin saudara kita yang kurang mampu malah sakit. Kalo itu lo lakuin, Corona bakal bilang gini.. 

“Ya elah, mau nyaingin gue ngebunuh orang ya? Jahat ugha lo ke sesama manusia” 

Banyak orang panik pas Pak Jokowi ngumumin kalo 2 orang positif Corona di awal Maret kemaren. Langsung dah, orang-orang pada berburu masker, berburu hand sanitizer, berburu makanan, sampe... 

berburu ubur-ubur...berburu ubur...ubur.... 

cara mencegah virus corona

sumber foto: dictio.id

Gue berburu apa dong pas orang-orang lagi panik Corona? 

“Ting..” 

Ada notifikasi whatsapp dari istri gue masuk.. 

“Beli pelancar ASI ya. 1 pack aja” 

Ya gue sebagai suami idaman para wanita tentunya dengan sigap membalas... 

“Duitnya mana?” 

Canda deng... 

Ya gue jawab OK dong...masa gue minta uang ke istri gue sih? Emang kenyataan begitu wkwkwk. 

Singkat cerita, gue balik dari kantor tuh mau melipir ke apotek di dekat rumah. Jalan dari Tebet ke Halim deh tuh Senin malam. Sesampainya di apotek yang pertama, tuh parkiran penuh amat sama motor. Gue pikir ngga kayak biasanya nih apotek rame. Ada sunatan massal apa gimana dah... 

Baru mau masuk ke pintunya, gue sudah mendengar beberapa kalimat dengan nada panik bercampur ancaman... 

“Maskernya mana?” 

“Ini beli vitamin c” 

“Itu masker saya mas...............yang ada lidah buaya daratnya” 

tips cegah virus corona
sumber foto: Youtube.com/arie zuchrie

Oke gue gajadi masuk. Takut dituduh sebagai buaya darat. Pindah ke apotek lain. Bukan apotek sih, lebih tepatnya toko obat rakyat. Jadi, bisa beli antibiotik secara bebas gitu hihihihi....jangan ditiru gaes.... 

Tuh toko obat juga lumayan rame. Tapi ngga serame apotek buaya darat tadi. Gue mikir ah ini mah ngga terlalu rame, ada sekirat 3 atau 4 orang yang lagi ngantri, dan rangkaian kalimatnya pun sama dengan yang ada di apotek itu... 

“Masker mas...” 

“Mas masker...” 

“Mas vitamin C-nya” 

Gue liatin dulu aja tuh adu bacot dari para pelanggan sebelum pada akhirnya dari mulut gue yang manis ini bilang 

“Bang, pelancar ASI 1 pack” 

Seketika para pelanggan itu menoleh ke arah gue dengan tatapan mata yang heran. Gue ngga panik. Pasang muka tenang dan tetap senyum dengan bilang, “Eh...hai pak...halo bu..” 

cara cegah virus corona

sumber foto: mainmain.id

Nggak lama si abang yang jaga toko obat tuh langsung ngeluarin pil yang gue minta. Langsung bayar dan cus..balik... 

Sampe di rumah gue cerita apa yang gue alamin ke istri dan emak gue. Pikiran mereka tuh sama, kenapa sebegitu paniknya orang sama virus Corona. Besoknya gue juga cerita ke teman gue di kantor. “Lo ngga khawatir Ted? Kan punya bayi” 

Kalo gue sih berkeyakinan aja, asal kita hidup sehat dan bersih, rajin cuci tangan, makan makanan bergizi, olahraga teratur, InsyaAllah ngga kenapa-kenapa. Untungnya, istri gue ini menerapkan itu semua. Protektif banget kalo soal kebersihan, apalagi buat si bayi. 

Asal ibunya sehat, bayinya sehat. 

Asal asinya lancar, bayinya pun senang. 

Asal bayinya senang, Corona pasti tunggang langgang. 

Udahan ah ngebacotnya sampe sini aja dulu. Seperti biasa, gue sangat menantikan caci maki beserta hujatan untuk tulisan ini.

Baca 3 Artikel Lainnya:
Share:

Senin, 17 Februari 2020

Awal Mula Menjadi Orang Tua (bagian 2)

Di bagian kedua cerita awal mula menjadi orang tua ini bakalan ngelanjutin yang bagian pertama. Ya iyalah..masa ngga dilanjutin. InsyaAllah ini bagian terakhir dari rangkaian cerita gue. Secara garis besar sih bakalan nulis tentang proses atau ikhtiar mendapatkan momongan sampai kemarin proses lahiran itu kayak gimana.

Di artikel sebelumnya, Awal Babak Baru Menjadi Orang Tua (bagian 1), di bagian akhir sempat muncul teaser kalau air mata istri gue keluar setelah mendengar selentingan yang cukup menyakitkan (mungkin bagi beberapa perempuan juga sih). Bagi gue sih woles aja.

kisah menjadi orang tua

Selentingannya gini…

“Mbak Eli, kok belum hamil? Udah lama nikah”

“Belum ngisi juga mbak? Udah setahun lebih padahal”

Beruntunglah kalian yang diberikan anugerah dari Allah SWT diberikan amanah mengandung putra-putri dalam waktu yang ngga lama setelah pernikahan. 

HARUS BERSYUKUR…apalagi yang udah hamil tapi akad dan resepsinya nyusul.

HARUS…harus apa ya?

kisah menjadi orang tua baru

Harus lanjut baca pokoknya…

Jadi begini, emang tetangga itu kadang mulutnya belum pernah di tune-up di bengkel (baca: dibersihkan atau dirawat). Otomatis setelah mendengar ucapan tersebut, istri gue mulai galau deh. Cerita-cerita sambil menitikan air mata gitu. 

Yaa gue coba menenangkan dengan cara gue aja, sebisanya. 

“Yaudah ayo cari dokter. Periksa. Cari bidan”

Setelah itu memutuskan untuk periksa di bidan deket rumah deh. Sama ke dokter kandungan di RSAU Halim buat second opinion. Setelah beberapa kali periksa, ternyata istri gue itu mengalami sindrom PCOS. Emang sih, haidnya agak kurang teratur gitu.

awal kisah menjadi orang tua

SIKLUSNYA BERANTAKAN…biar gampang dipahami deh. Jadi, kadang sebulan sekali haid, bahkan pernah 3 bulan baru haid. Pas telat sebulan tuh sering tespack, hasil negatif.

Telat 2 bulan, tespack. Hasil negatif. Bahkan gue sempet diminta cek sperma. Alhamdulillah bagus hasilnya. Maksudnya itu spermanya dicek apakah lengkap dari kepala sampai ekor, terus jumlahnya banyak apa engga.

Istri gue diterapi dengan obat. Namanya kalo ga salah itu Cyclo Progynova. Bentuknya kayak pil KB gitu. Ada urutannya dan minumnya itu ngga boleh telat.. Hampir 4 atau 6 bulan terapi dengan obat itu. 

Puasa ramadan tahun lalu dilalui oleh istri gue tapa ada yang bolong. Pikir gue dan istri si “ah udah biasa telat”

Cuss pas lebaran juga diajak pulang kampung ke Salatiga. Pulangnya tuh, istri gue ngerasain ngga enak badan. Minum dah tuh panadol, promag, tolak angin, bebelac, coca cola, mizone, dan pertalite.

cerita menjadi orang tua

Canda deng…

Masih ngga enak badan juga. Terus, nyokap gue minta buat tespack. Sempat nolak tuh istri gue karena hasilnya toh bakalan negatif. Tapi akhirnya mau juga dan hasilnya...

POSITIF

Ikhtiar dan doa kami ngga sia-sia. Sampai rumah langsung gue peluk istri gue dan emak gue. Dan dimulailah perjalanan kehamilan. Selama di USG (tiap bulan) nih, si bayi tuh pas gue ikut masuk ke ruangan pemeriksaan ngga nunjukin wajahnya. Sering nunjukin punggungnya aja. Eh tapi kalo pas gue ngga ikut masuk ke ruang pemeriksaan, istri gue sama emak gue masuk, tuh bayi aktif banget. Ngeliatin pipinya.

Dosa apa sampai gue diisengin sama anak gue sendiri??

Ternyata, sejak bulan ramadan tahun lalu, terus sampai diajak pulang kampung itu sudah berjalan 1-2 bulan lho. Alhamdulillah diberikan kekuatan oleh Allah. Ngga pernah mual parah atau bedrest di rumah sakit. Malahan hamil tua pun masuk 9 bulan tuh, masih ngeles privat di daerah Tanah Abang. Berangkat dari Halim ke Tanah Abang.

“Naik gocar? Dianterin?”

Gue sih mau aja nganterin, tapi istri gue maunya naik motor sendiri.

IYA. DARI HALIM KE TANAH ABANG HAMIL 9 BULAN NAIK MOTOR SENDIRI.

sebuah cerita menjadi orang tua

“Jahat lu ted. Suami ngga bertanggung jawab”

Terusin aja ngomong gitu sampai Hayam Wuruk main kelereng.

Bukannya gue ngga mau nganterin, tapi istri gue yang ngga mau dianterin hei..

Alhamdulillah Allah memberikan kekuatan dan keselamatan buat istri gue dan anak gue. 

Tibalah di hari menjelang persalinan….

Kebetulan bidan yang tempat biasa periksa tuh ternyata lahiran juga, jadinya ke rumah sakit deh. Diampu oleh dr. Zakaria, SP.OG maka diputuskan untuk rawat inap dan diinduksi. Posisi kepala si adek bayi ngga menutupi jalan lahir dan air ketuban cukup. Artinya buat lahiran dengan cara normal bisa nih.

Ditunggu…ngga mau lahir….ditunggu…ngga lahir juga. Kontraksi juga minim. Diputuskanlah buat induksi. Sehari diinduksi baru bukaan 1, sedangkan dokter khawatir nanti air ketuban berkurang. Akhirnya, pada Jumat, 24 Januari 2020, jam 10:00 diputuskan untuk sectio caesarea (SC).

ini cerita menjadi orang tua baru

Jam 11 lahir. Gue melafadzkan kalimat terbaik dari Sang Maha Pencipta, sholawat, dan mengadzankan. 

Di saat gue masuk ruangan operasi, jabang bayi gue itu nangis dengan suara yang keras banget. Ngga kerasa euy air mata gue ngga bisa ditahan. Begitu agung dan luar biasa nikmat yang telah Allah berikan ke gue. Gue cek semua anggota tubuhnya, lengkap. Sehat. Berat normal, 2,8kg dan tinggi 48cm. Selamat datang di dunia, anakku….

Fatima Haira Amogashakti Heryansyah.
Share:

Jumat, 31 Januari 2020

Awal Babak Baru Menjadi Orangtua (bagian 1)

Selain ucapan syukur kepada Allah, rasanya tidak ada kata yang pantas gue dan istri gue ucapin. Usaha yang maksimal, doa yang maksimal, dan tentunya kepasrahan diri yang maksimal pula. Selama hampir 2 tahun gue dan istri harus menunggu sebuah karunia yang begitu besar diberikan oleh Allah. Dengan niat yang baik, gue akan memulai berbagi kisah perjalanan bagaimana tangisan seorang calon ibu yang dicibir kala itu, hingga tangisan bahagia seorang ayah ketika mengumandangkan lafadz terbaik yang dimiliki Sang Maha Pencipta.
babak baru menjadi orangtua
Siapa yang pengen punya buku ini? Ngacung!
(sumber: suara.com)
Gue sengaja membuat beberapa bagian atau episode dari artikel yang gue tulis, supaya tulisannya dapat dipahami teman-teman. Biar ngga ada salah paham, atau caci maki di belakang. Mending caci maki dari samping.

Kita lanjut ya. Di bagian pertama ini, gue akan bercerita tentang niat awal setelah menikah dan tidak menunda untuk punya keturunan. Buat teman-teman yang belum punya keturunan atau belum menikah, dengan adanya tulisan ini gue berharap bisa sedikit banyak membantu teman-teman. Entah hanya sekadar motivasi atau panduan, harapannnya bisa membantu deh pokoknya.

Jangan pernah membandingkan indikator kebahagiaan antarmanusia. Ngga tau kenapa, gue merasa bahagia ketika berhasil menyempurnakan setengah agama gue (baca: menikah) di usia yang bagi sebagian orang tergolong muda, 24 tahun. 
babak baru menjadi orang tua
Ini menurut gue yang namanya nikah muda
(sumber: okezone.com)
Sangat-sangat bersyukur bisa mendapatkan calon ibu untuk anak-anak gue yang menurut gue, ngga sempurna, yaps jauh dari kata sempurna, tapi bisa menentramkan hati. Percuma mencari manusia yang sempurna. Kalau mau cari yang sempurna, tanya ke Andra and The Backbone.

Kadang tuh masih ngga menyangka, dalam satu grup WA, yang baru nikah itu gue. Bahkan, pas awal-awal pindah di kantor sekarang ini, beberapa orang tuh mengira kalo gue belum nikah. Wajar sih, dan maklum. Yaudah lah ya, sekarang mah udah pada tau. Bahkan udah punya buntut.

Jadi tuh, gue nikah di tahun 2017. 


Nah, setelah menikah gue dan mantan pacar gue itu mutusin buat ngga nunda punya momongan. Kenapa? Ya ngapain nunda sih, mumpung masih sehat dan ada umur. Toh, kalo emang rejeki bakalan dikasih.
babak baru menjadi orangtua
Kalau bisa, jangan ditunda ya wankawan
(sumber: merdeka.com
FYI aja nih buat teman-teman. Gue dan istri gue itu dua-duanya bekerja. Gue sebagai buruh digital, istri sebagai tenaga pengajar di sekolah. 

“Istri ngga suruh berhenti Ted? Biar fokus ngurus rumah tangga gitu”

Lah…kalo itu gue lakuin, gue menentang pesan dari emak gue sendiri. Jadi tuh, emak gue pernah pesen, “Kalo nanti udah nikah, jangan suruh istri kamu berhenti kerja”

Nahloh….emak gue sendiri ngomong gitu. SIAP LAKSANAKAN…

Toh jadi guru enak kalo bagi perempuan mah…sebelum magrib udah di rumah. Bisa nyiapin teh anget campur madu dan makan malam buat suami. Pas suami sampe rumah tinggal nyeruput teh manis sambil memandang wajah istri deh. Sumpah…beda banget rasanya.
babak baru menjadi orangtua
Memandang wajah istri yang menentramkan hati
(sumber: dream.co.id)

Tapi, semua rasa manis itu runtuh perlahan-lahan setelah cibiran dan nyinyiran dari tetanggga sedikit demi sedikit mulai menghampiri di gendang telinga istri gue. Sejak kalimat-kalimat yang membuat goresan luka di hati istri gue, peran sebagai suami diuji untuk pertama kalinya.

- Bagaimana caranya menenangkan istri?
- Gimana caranya supaya rasa percaya dirinya timbul lagi?
- Omongan yang kayak gimana sampai ngebuat seorang wanita meneteskan air matanya?

Semua akan dijawab di bagian ke-2 nanti. Harap bersabar….

Terima kasih sudah mau membuang waktu kalian untuk membaca tulisan ini…
Share:

Kamis, 19 Desember 2019

Blokir STNK Sekarang Bisa Online, Buruan Coba Deh

Bukannya sombong nih, tapi bulan Desember kemarin gue baru aja meminang kendaraan roda dua baru. Tapi, ada pengorbanan yang harus gue lakuin, ngejual motor lama gue. Ngomongin jual motor nih, ada prosedur yang emang harus dilakukan sama si penjual motor. Blokir STNK. Artinya, ngehapus data kendaraan tersebut supaya ngga kena pajak progresif. 

Zaman sekarang udah semakin maju, jadi hampir semuanya serba online. Salah satunya ya blokir STNK bisa dilakuin dengan cara online. Gue sih ngga tau ya yang udah nerapin sistem ini provinsi mana aja. Berhubung gue tinggal di Jakarta, jadi manfaatin layanan dari BPRD DKI Jakarta. 
blokir stnk online bprd jakarta
carsome.id

Oh iya blokir STNK online syaratnya itu: 

1. KTP penjual motor 

2. KTP pembeli motor 

3. Kartu Keluarga 

4. Surat Pernyataan Jual Beli Motor 

5. Meterai 

Nah, untuk poin yang nomor 4 itu, bisa lo dapetin di halaman BPRD DKI Jakarta setelah login. Kesemua syarat tersebut harus discan ya. Yaiya dong harus discan, kan ini lewat online. Harus scan asli bukan yang fotokopian. 

Caranya gampang dan simpel banget. Pertama. daftar dulu tuh dengan ngeinput KTP DKI. Langsung setelah nomor KTP itu lo input, nama lo bakalan langsung muncul. Terus ngelanjutin daftar aja ngisi data-data yang diperluin. Terus bisa langsung login aja deh. 
cara blokir stnk online
gilangnews.com

Kedua, bisa langsung login aja dah kalo akun lo udah jadi. Pilih bagian PKB yang ada gambar motornya tuh. Nanti bakalan ada data-data motor dan kendaraan yang lagi dipunyain. Habis itu pilih layanan jual kendaraan. Isi data dan upload persyaratan yang udah disiapin. 

Setelah semua proses selesai tinggal nunggu aja tuh proses blokirnya. Biasanya sih untuk ngedapetin status bahwa kendaraan yang lo jual itu udah bener-bener diblokir , butuh waktu lebih kurang 7 hari kerja. Sabar ya. 


Kenapa sih lo harus ngelakuin blokir STNK? Jawabannya hanya satu, supaya ngga kena pajak progresif. Pajak progresif itu sendiri pajak yang dikenain ke pemilik kendaraan kalau punya lebih dari 1 motor atau 1 mobil. Kalau lo cuma punya 1 motor dan 1 mobil, ngga bakalan kena pajak progresif. 
inibaru.id

Lumayan kerasa lho kalau motor atau mobil lo kena pajak progresif tuh. MIsal, lo beli motor baru tapi motor lo yang lama belum diblokir atau dijual nih, nah pajak di motor yang kedua ini bakalan lebih mahal dari pajak umumnya motor sejenis gitu. Anggaplah, misal nih pajak motor Beat itu 200ribu, terus kena pajak progresif jadi 280ribu. Selisih 80ribu. Nah, 80ribunya itulah yang dinamain pajak progresif. 

Buat lo yang ngga ada waktu ke Samsat buat ngelakuin blokir STNK, mending coba layanan dari BPRD DKI Jakarta buat blokir STNK online. Ada pertanyaan? Bisa layangkan lewat komentar ya, kalau misalnya bisa gue jawab ya gue jawab. 

Nah, itu tadi artikel singkat tentang blokir STNK online yang bisa gue bagi. Semoga bermanfaat.
Share:

Selasa, 10 Desember 2019

Kredit Motor di BPRS Al Salaam, Apa Untungnya?

Artikel kali ini bukan buat ngajarin kalian buat ngebiasain kredit motor. Emang sih sekarang banyak banget promo berseliweran di sekitar kita. Rasanya tuh DP motor aja dengan uang di bawah Rp500 ribu dah bisa bawa motor impian lo. Tapi lihat ke belakangnya deh, cicilan yang cukup tinggi dan memakan waktu yang lama.

tabel kredit motor syariah
sumber: harga-kredit.com

Nah, gue sekarang bakal mau nyeritain gimana sih awal mula gue kredit motor. Apa alasannya? Apa kebutuhannya? Motor apa? Dan leasingnya di mana? Gue InsyaAllah bakal ngejawab.

Sebelum masuk ke pokok pembahasan di artikel ini, perlu diketahui bahwa gue ngga bahas halal haram atau riba dari transaksi kredit. Kenapa? Gue selalu memegang prinsip bahwa selama kita masih menggunakan uang, maka kita ngga akan lepas dari riba. Paling mentok hanya menghindari riba.

“Kredit motor di bank kan riba Ted, meski ada embel-embel syariahnya”

Gue jawab. Iya, karena transaksinya masih menggunakan uang. Kecuali transaksinya menggunakan emas batangan atau unta, baru tidak akan riba. 

Balik lagi ke pembahasan tentang pengalaman kredit motor di BPRS Al Salaam…

kredit motor bank syariah
sumber: bprsalsalaam.co.id

Jadi, gue tuh mutusin buat ngambil motor baru dengan cara kredit dengan alasan, ngga punya uang yang cukup, tapi kebutuhan kendaraan untuk mobilitas sulit ditunda. Gue dan istri sepakat untuk menjual motor lama punya istri gue (Honda Beat 2012) dan uang hasil penjualannya dipakai buat jadiin DP motor.

Gue ngehubungin call center BPRS Al Salaam via website BPRS Al Salaam dan direspon cepat. Beberapa hari setelahnya, ada sales dari BPRS Al Salaam Pondok Gede yang datang buat survei. Biasalah berkas yang diminta kayak kredit pada umumnya. Semua berkas tinggal kita siapin, isi data di rumah dan tunggu motor datang.

sumber: bprsalsalaam.co.id

Waktu itu gue dan istri sepakat buat ngambil Yamaha Soul GT 125 di tahun 2018. Motor ini dipakai untuk mobilitas istri gue ngajar di daerah Cijantung. Gue ngambil tenor 17x alias satu setengah tahun. Di tengah-tengah masa kredit, gue dapat rezeki nih. Alhasil gue ngelunasin sisa angsuran motor yang waktu itu lebih kurang sekitar 7 bulan.

“Denda ngga Ted?”

Ngga. Kita membayar dengan jumlah di kesepakatan awal kontrak angusaran. Misal, angsurannya per bulan Rp500 ribu, ya berarti 7 x Rp500 ribu = Rp3.500 ribu bayarnya. Ngga kurang dan ngga lebih. Enak kan?

cara bayar kredit motor
sumber: mediakonsumen.com

Selain itu, pembayarannya bisa dilakukan melalui transfer virtual account. Maksudnya begini, kita bakalan dikasih buku tabungan dari BPRS Al Salaam, nah cara kita ngangsur cicilan itu dengan setor uang ke dalam buku tabungan tersebut. Enaknya, ada nomor virtual yang langsung terhubung dengan nomor rekening di buku tabungan itu.

Misalnya, lo punya rekening di Bank A, terus mau nyicil angsurannya, lo tinggal masukin nomor virtual akun di Bank A yang terhubung dengan nomor rekening di buku tabungan BPRS Al Salaam. Setiap bulan gue melakukan hal itu, transfer lewat virtual account.

“Terus pengambilan BPKB-nya gimana?”

bpkb kredit motor
sumber: apfinance.id

Ya ga gimana-gimana. Tinggal datang aja ke cabang BPRS terdekat/sesuai dengan kontrak perjanjian akadnya. Berhubung gue tinggal di sekitaran Halim, jadi gue ngambil BPKB-nya itu di BPRS Al Salaam cabang Pondok Gede. Tinggal bawa buku tabungan dan bukti kalau kita sudah melakukan pembayaran/angsuran pelunasan. Tapi sebelumnya, telepon dulu ya ke kantor cabangnya kalau mau ngambil BPKB pada hari sekian tanggal sekian. Gitu. Biar langsung disiapkan dan lo nya tinggal ngambil deh.



Share:

Sabtu, 16 November 2019

Pengalaman Kerja 2 Tahun di Ruangguru

Pernah beberapa kali ada DM di Instagram nyasar ke gue dan nanya-nanya tentang pengalaman kerja di Ruangguru. Bahkan, kalau boleh jujur, gue sempat diwawancarai oleh seorang mahasiswa dari sebuah universitas di Jawa Barat yang tanya-tanya tentang bekerja di Ruangguru. Yaaa waktu itu sih gue baru 1 tahun kerja di Ruangguru, jadi jawabannya ya alakadarnya. 

Banyak sih perubahan yang terjadi di dalam diri gue selama 2 tahun di Ruangguru. Paling terlihat jelas ialah perubahan berat badan. Sebelum masuk di Ruangguru berat badan gue ini sekitar 75kg. Nah, setelah 2 tahun kerja di Ruangguru, naik 5kg menjadi 80kg. Entah ini karena frustasi terus pelampiasannya ke makan, atau emang enak tempat kerjanya. Sila diambil kesimpulan sendiri ya kalau sudah selesai baca cerita ini.

Oke, perubahan pertama yang dirasakan ialah dari berat badan.

Perubahan yang kedua ialah bergantinya divisi tempat gue sekarang ini. Di artikel sebelumnya yang pernah gue ceritain juga di blog ini, nah disaat itu gue gabung di tim Educontent Development. Jadi semacam tim yang ngembangin konten pendidikan gitu. Bareng dengan Master Teacher Ruangguru yang kerennya itu ngga ada obatnya. Itu juga pas gue awal-awal di Ruangguru, jabatan gue masih Video Scriptwriter. Itu lho...dulu sih kerjanya bikin script animasi di dalam video buat dikasih ke tim desain grafis dan animator gitu.

Gue itu join September 2017 buat jadi Scriptwriter, nah selang 2 bulan, jobdesc gue berubah menjadi orang yang ngurusin blog. Waktu itu kerjasama bareng tim dari content marketing (sekarang gue masuk di tim content marketing). Nulis dan publish artikel-artikel konsep pelajaran yang bakalan naik di blog Ruangguru. Dari bulan November 2017 sampai akhir 2018, gue masih ngurusin blog Ruangguru dan di tim Educontent Development, sebelum akhirnya Januari 2019 ini bergabung di tim content marketing.

Gue bersyukur dapat kerja yang jobdesc-nya itu sesuai passion, menulis dan bikin cerita. Bedanya, cerita-cerita yang ada di blog Ruangguru itu ilmiah alias ada hasil risetnya. Yaaa meski pun ngga suka riset yang terlalu dalam, tapi paling ngga kemampuan gue untuk membuat konten artikel itu meningkat. Yang tadinya cuma asal comot dan parafrase aja, gue sekarang bisa copy paste langsung. 

Eh bukan.

Maksudnya itu ada riset dulu nih sebelum di parafrase. Betul ngga sih kayak gini, betul ngga sih kalo si anu lagi nganuin si anu.

Oke, perubahan kedua yang dirasakan ialah pindah divisi.

Jangan kaget ya, kalau di Ruangguru itu sudah biasa ada yang pindah divisi gitu. Buat lo yang nyari tempat kerja di zona yang nyaman, sepertinya bukan Ruangguru tempatnya. Kenapa? Nah, akan di jawab di perubahan yang ketiga.

Perubahan ketiga ini dirasakan setelah bergabung dengan tim konten marketing.

Jadi begini.....

Nungguin ya?
Sabar...gue lagi coba menyusun kata-kata biar mudah dicerna seperti biskuit regal yang dicelupin ke susu atau energen.

Dulu, pas masih di tim educontent itu jarang banget buat bantu-bantu event Ruangguru. Nah, setelah masuk ke divisi content marketing, hampir setiap event itu kita bareng-bareng terjun langsung bantu di lapangan. Semisal ada acara syuting ini, atau ada acara press conference gitu, nah disaat itu kita tanggalkan pakaian kebesaran yang bernama “job description” kita untuk bantu-bantu yang sedang urgent.

Di tim marketing dilatih untuk bisa kreatif dan siap bantu-bantu event yang diadain Ruangguru. Jadi, buat lo yang pas di kampus udah biasa handle event gitu, cocok banget buat join di marketing Ruangguru. Dengan ikut handle event gitu secara ngga langsung relasi lo nambah lho guys. Kenal sama satpam, kenal sama tukang parkir, kenal sama pemilik hotel, kenal sama abang-abang Go-Car, dan masih banyak lagi. Kalo gue sendiri sih alhamdulillah-nya dapat pengetahuan baru tentang SEO, terlepas pernah bantu-bantu beberapa event juga ya.

Ngga tau kenapa gue haus banget ilmu tentang SEO. Mungkin karena senang nulis.

“Ah ga juga. Gue seneng nulis tapi ngga haus SEO. Emangnya SEO bisa diminum?”

SEO itu bagi gue sebuah senjata yang mematikan dalam sebuah teknik marketing. Wabil khusus dengan mesin pencari ya. Zaman sekarang kalau udah ada koneksi internet, pasti akrabnya sama Mbah Gugel kan? Nah, disitulah SEO berperan. Lo harus bisa melakukan riset keyword dulu supaya artikel lo ada di halaman pertama Google. 

Sampai sekarang sih gue yang fakir ilmu tentang SEO ini masih berharap bisa belajar lebih dalam lagi. Aku mah apa atuh dibanding kalian yang pasti udah lebih jago. Buat kalian yang punya tips-tips tentang SEO, jangan pelit ilmu ke gue ya. Masih butuh bimbingan banyak banget. 

Jadi, perubahan ketiga yang dirasakan ialah perubahan pola kerja. Dulunya hanya fokus pada 1 jobdesc, sekarang harus bisa multitalenta. Tergantung lo mau ngambil dari sudut pandang mana apakah multitalenta itu dianggap negatif apa positif. Yang jelas, Ruangguru ngga ngebatasin buat gue nyari ilmu tentang dunia per-marketing-an.

Semoga tulisan ini menginspirasi manteman yang ingin berkarir di Ruangguru.

Share:

Senin, 14 Oktober 2019

5 Alasan Ikut Kursus Online Reksadana di Skill Academy

Bicara tentang karir emang ngga bakal ada habisnya guys. Entah berapa banyak pelatihan-pelatihan atau kursus yang diadakan oleh instansi atau pihak swasta. Menariknya, di dunia yang serba digital ini, bermunculan kursus online gitu. Pernah suatu ketika gue ngedapetin informasi bahwa akan diadakan kelas menulis di grup Whatsapp (WA). 

Kursus Online Reksadana
.. 

Gue mikir gini, “Wah gokil juga ya ada sebuah kursus menulis tapi tanpa tatap muka. Cuma via WA doang” 

Terus, belum lama juga di Instagram, juga liat “Pelatihan Bisnis via Instagram” 

Wah bener-bener keren deh sekarang mah, kursus aja dah bisa online segala. 

Nah, berhubung gue demen banget sama dunia otomotif dan keuangan gitu, cari-cari dah pelatihan atau kursus yang emang spesifik ngajarin hal-hal yang emang gue minatin. 

Usut punya usut, di Skill Academy ini punya beberapa segementasi kelasnya. Dan yang paling bahagia itu ada kelas tentang keuangan serta langsung spesifik buat pemain reksadana yang masih fakir ilmu kayak gue gini. 

Ada kursus online yang ngajarin main di reksadana. Dengan modal kecil tapi bisa untung besar. 

Hmmm...menarique 

Kursus Online Reksadana

Buat lo yang punya minat dengan investasi di reksadana kayak gue gini, disaranin sih join di kelas tersebut. Paling ngga ada beberapa alasan sih yang mendasari kenapa harus join di kelas itu. 

Pertama, harganya murah 

Gue sih orangnya jujur jujuran aja nih ya. Dari harga 250 ribuan terus jadi 100 ribuan siapa sih yang ngga pengen? Ini didiskon sampe 150 ribu lho. Kalo mau main hitung-hitungan nih ya, 150 ribu itu ongkos bensin gue sebulan guys. Lumayan kan? APalagi bisa buat beli 10 porsi bakso (kalau harganya 15 ribuan tuh baksonya, kalo 20 ribu ya lo nombok lah). 

Kedua, topik yang dibahas banyak 
Kursus Online Reksadana

Kalau dilihat sih emang cuma ada 4 topik. Tapi, di dalam topik-topik itu adanya materi-materi lagi yang bakal dikulik. Total sih ada 12 materi yang bakalan dibahas tentang reksadana dan seluk-beluknya. Bagi gue sih ini ngebantu banget buat orang awam yang terjun di reksadana. Secara gue baru tahu dikit banget kan ilmu tentang reksadana-nya. Palingan cuma mentok tahu jenis-jenis reksadana doang kayak pasar uang, campuran, sama reksadana saham. 

Ketiga, dapat sertifikat 

Siapa sih yang ngga doyan sama sertifikat? Emang ngga bisa dijadiin semur atau oseng-oseng sertifikat, tapi di dunia profesional, sertifikat ini berguna banget supaya orang lain tahu kapasitas dan kapabilitas kita di bidang tertentu. Kalau gue sih ngincer sertifikat di kursus online reksadana ini buat koleksi aja. Eits, koleksi pun nantinya bakal bermanfaat di lain hari. Yaaa semoga aja jadi expert di bidang keuangan. Amiinn ngga nih? 

Keempat, instrukturnya berpengalaman 
Kursus Online Reksadana

Ngga tanggung-tanggung nih Skill Academy buat ngundang pematerinya. Pengisi materi di kelas ini Liyanto Sudarso, seorang analis sekuritas yang udah bersertifikat. Jadi, pastinya bukan analis yang kaleng-kaleng dong ya. Udah nerbitin buku juga dan sering jadi pembicara. Pastinya keren banget sih. 

Kelima, kursus online kapan saja 

Enaknya ikut kursus online itu bisa diakses kapan aja dan di mana aja. Udah gitu, di Skill Academy itu bisa belajar berulang kali di kelas yang kita ikutin. Misal, kursus online reksadana yang lo ikutin udah tamat nih, udah dapet sertifikatnya. Nah, lo bisa ngulang lagi materinya kalau di rasa belum paham. Asal punya koneksi internet deh, bisa belajar terus-terusan. 

Nah, itu tadi 5 alasan kenapa gue ngerekomendasikan buat ikut kursus online reksadana di Skill Academy. Buat temen-teman yang mau join di Skill Academy, bisa banget daftar lewat websitenya di skillacademy.com 

Sementara baru via website ya, segera akan hadir di playstore dan appstore.
Share:

Minggu, 13 Oktober 2019

Cara Daftar Kursus Online SEO di Skill Academy

Blogger kayak gue kayak gini sudah menjadi wajib hukumnya berkenalan dengan SEO. Secara SEO itu kan sebuah teknik untuk nempatin website di halaman pertama Google, nah kalau website ada di halaman pertama itu pasti kemungkinan diklik-nya itu makin besar. Semakin sering diklik, maka semakin besar pula pendapatan di blog itu (kalau dipasangin iklan ya). 

Alhamdulillah, beberapa kali udah pernah ikut workshop tentang SEO di Jakarta dan ilmunya langsung gue terapin. Sempat diminta juga sama beberapa teman buat bantu optimasi website toko online-nya. Yaa meski belum mahir-mahir banget sih, tapi bisa ngebantu orang itu seneng banget rasanya. 
Kursus Online SEO
searchengineland.com

Di artikel kali ini gue bakalan mau ngajak lo yang demen banget sama dunia per-SEO-an buat coba ikut workshop nih. Tapi, ngga kayak workshop pada umumnya, ini pelatihannya atau bisa disebut juga kursus online SEO. Sekarang udah ada platform kursus online gitu, namanya SkillAcademy. Disitu sebenarnya ngga cuma kursus SEO aja, ada juga kursus online reksadana, kursus online tentang marketing di Instagram, dan masih banyak lagi yang lainnya. Tenang, soal harga dijamin ramah dikantong. 

Oke to do point aja ya gimana cara daftar kursus online SEO di Skill Academy. Ini gue screenshot dari HP langsung yang ngebuka website Skill Academy ya. No tipu-tipu 

1. Cara Daftar 
Buka websitenya di skillacademy.com dan klik bagian atas kanan “Daftar” atau kalau lo udah punya akunnya tinggal “login” aja. Kalau udah klik daftar bakalan muncul tampilan kayak gini 

Kursus Online SEO

Isi data-data yang diperlukan habis itu klik daftar deh. Kalau lo ngga mau ribet, bisa langsung login pakai akun Gmail lo. Tapi pastiin setelah login lo harus cek nama di bagian profil ya. Takutnya nama user GMail lo beda dengan nama asli. Soalnya, ini berpengaruh sama sertifikat digital yang bakalan lo terima nanti. 

2. Pilih Kategori 
Kalau udah selesai daftar, klik bagian “Kategori” dan pilih “Pemasaran”. Nanti bakalan muncul kelas tentang “SEO 101: Cara Membuat Website Eksis di Halaman Depan Google”. Tinggal klik “Beli” deh 

Kursus Online SEO

3. Metode Bayar 
Pilihan metode bayarnya baynyak, mulai dari transfer bank, bayar di minimarket sampai pakai Go-Pay. Berhubung gue lagi ada dana di BNI, jadi gue pilih metode pembayaran BNI dan kebetulan juga ada diskon buat lo yang pengen bayar pake BNI dengan kode diskon BNIUPSKILL (kode ini berlaku 4 Oktober 2019 sampai persediaan voucher habis) So, mending buruan deh. Harganya jadi Rp59.500 

Kursus Online SEO

4. Panduan Pembayaran 
Setelah memilih metode bayar, nantinya bakalan muncul informasi terkait tagihan yang harus dibayar dan nomor virtual accountnya bakalan muncul. Tiap user yang daftar nomer virtual account-nya berbeda ya. 

Kursus Online SEO

Nah, ngga lama setelah lo klik “Lihat Nomor Rekening” akan dikirimin juga email tentang cara pembayaran dan jumlah yang harus dibayarkan. Oh iya, perlu diingetin juga nih. Bahwa pembayaran ditunggu paling telat 1x24 jam. Kalau dalam tempo itu lo belum bayar, pesanan otomatis dibatalkan guys. 

Kursus Online SEO

Sip, udah gue jelasin cara daftar kursus online SEO di Skill Academy. Gimana? Gampang banget kan? Kalau lo pengen daftar di kelas lainnya juga boleh dan caranya sama kok. FYI aja nih guys buat lo yang tertarik di SkillAcademy, setelah lo menyelesaikan kelas yang lo ikutin, bakalan dapat sertifikat. Udah gitu, materinya bisa lo ulang-ulang sampai lo bosen. Bayangin aja, kalau ikut kursus konvensional gitu kita harus hadir dan ngga bisa diulang lagi kan? Itulah kenapa Skill Academy hadir buat kita. 
Share:

Rabu, 02 Oktober 2019

Oli Pertamina yang Dianaktirikan Bengkel Resmi

Kenapa oli Pertamina sering dianaktirikan di bengkel resmi? Apa karena kualitasnya kurang bagus?

Mumpung masih ada jatah service gratis di bengkel resmi sampai 3 tahun ke depan, jadi gue putusin buat nyambangin bengkel resmi di bilangan Jakarta Selatan. Sebagai pengguna baru Daihatsu, tentmobil pastinya ngga mau rugi dong kalau harus ngeluarin biaya ekstra hanya untuk service berkala tiap 6 bulan sekali. Bagi gue sih ini namanya memanfaatkan hak yang harus diperjuangkan. 

Oke, singkat cerita ini merupakan service berkala ke-2 yang gue ambil di bengkel resmi. Gue meminang LMPV Jepang bulan Februari tahun ini. Nah, saat service berkala yang pertama bulan Maret lalu gue kira ada penggantian oli gratis, eh ternyata cuma gratis pengecekan. Yaudah, gue siksa tuh si Merah buat pulang kampung nganterin istri ke Salatiga tanpa ganti oli sebelumnya. 
oli pertamina
beritagar.id

Baru deh, setelah pulang mudik gue ganti oli si Merah ini dengan oli andalan gue. 

Oli curah yang ada di Narogong, Bekasi. Pasti buat teman-teman yang seneng dengan percurahan oli ini, udah tau dong nama tokonya. Berhubung gue terngiang-ngiang dengan slogan “Cintailah ploduk ploduk Indonesia” , jadinya gue beli Fastron Gold 5-30 yang ditebus dengan harga Rp280.000 (beli 4 liter di bulan Juli 2019). 

Ganti oli plus filter yang udah dibawa dari rumah, semprot filter udara, selesai deh. 

Nah, baru deh drama di mulai pada September tahun ini saat tiba saatnya servis berkala yang ke-2. 

Jeng..jeng..jeng… 

H-7 Service Berkala 

“Selamat pagi Pak Tedy , kami dari !@$#^&^%@%@$)(*** mau mengingatkan bahwa jadwal servis berkala Bapak bisa dilakukan di bulan ini” 

Begitulah Whatsapp yang gue terima dari sebuah bengkel resmi di Jakarta Selatan. Cek ricek buku servis, ternyata masih gratis servis nih alias ngga bayar. 

Yihiiii….asyik… 

“Oke Mas, saya booking servis buat tanggal ** September ya jam *:00” 


Hari H Service Berkala 

Gue datang telat 1 jam dari perjanjian. Pas masuk udah terpampang deh tuh nomer plat si Merah. Langsung nyamperin mas-mas yang duduk di meja customer service. Biasa lah ya minta input data ini itu dan akhirnya terjadi pembicaraan seperti ini 

A (CS bengkel resmi) 

B (gue) 



A: Ini Mas Tedy servis dan ganti oli ya? 

B: Servis aja mas. Oli baru diganti 2 bulan yang lalu 

A: Garansi mesinnya berarti hangus ya mas 

B: Iya mas 

A: Oh iya Mas Tedy ganti oli kemarin pakai oli apa ya? 

B: Fastron Gold 5-30 yang curah mas 

A: Wah kalau bisa jangan Fastron mas. Takut gampang mengental. Apalagi rekomendasi bukunya kan 0-20 mas. 

B: (diam sambil kayang) 

A: Terus ditambah curah mas. Apa ngejamin itu oli asli? 

B: (diam sambil salto) 

A: Kalau saran saya sih mas, pakai merk Shell atau Castrol. Bulan depan kalau mas mau ganti bisa di bengkel ini mas. Bengkel baru nyetok minggu depan. Jangan Fastron aja 

B: (diam. mulutnya berbusa) 

A: Jadi gimana mas? 

B: (tadinya mau diam) Eh, yaudah mas servis aja gapapa. InsyaAllah mobil sehat kok, cuma sayanya aja yang sakit nanti 


Dengan memasang muka senyum (kayaknya memendam kecewa deh), dibuatkan lah surat perintah kerja tanpa ada barang yang dibeli. Hihihihi…. 

Seperti biasa, yang gue suka di bengkel resmi itu pelayannnya, kopi dan wi-fi gratis. Nunggu ngga lama cuma 1 jam, selesai deh. 

Drama belum berakhir guys… 


H+4 Service Berkala 

Ada telepon masuk…. 

A: Halo Mas Tedy 

B: Iya mas halo.. 

A: Saya !@$#^%^$&*&^^%$ dari bengkel !@%#^$&&^%$#&@** tempat Mas Tedy servis kemarin. Mau tanya apa ada kendala setelah di servis mas. 

B: Iya mas. Setelan koplingnya jadi tinggi. Tapi ngga terlalu masalah sih, kan saya jago. 

A: Oh iya syukur kalo begitu. Ngingetin aja nih mas, kalau nanti ganti oli mending pakai bawaan pabrik aja dibanding Fastron. Takut mengental aja kalau kelamaan. 

B: (diam sambil berkuda) 

A: Halo mas 

B: Iya mas halo 

A: Sudah itu aja mas yang mau saya omongin. Terima kasih. 

oli  pertamina
idnews.co.id


Langsung gue tutup HP plus tutup mata. Menghela nafas panjang…. 

Huufffhh…. 

Kenapa oli Pertamina itu dimusuhin sama bengkel resmi sih? Maaf ya bukannya mendewakan oli Pertamina nih, tapi menurut gue kualitasnya ya bagus lah buat dipakai di Indonesia. Dari Prima XP di mobil tua, Meditran SX di motor, sampai Fastron Gold, semuanya menurut gue enak dan bagus aja kok. 

Heran aja sih, kenapa sebegitunya bengkel resmi menganaktirikan dengan oli Pertamina? 

Apa mungkin kalau gue bilang “Saya pakai oli Adnoc Voyager mas” 

Kira-kira reaksinya gimana ya? 

Menurut teman-teman, apa yang harus gue lakukan?
Share:

Minggu, 01 September 2019

5 Hal yang Bikin Penasaran dalam Cerita KKN di Desa Penari

Beberapa hari yang lalu di penghujung bulan Agustus, tiba-tiba rame banget yang mengangkat cerita dari sebuah thread (trit) di Twitter. Gue tadinya sih ngga begitu ngeh apa sih KKN di Desa Penari itu. Tapi, ada seseorang di tempat kerja gue yang sedikit memberi pengaruh buat gue cari tahu cerita tentang KKN di Desa Penari. 

Apa benar ini tapak tilasnya?
Sumber foto: jatimwow.com
Kaget ugha sih pas tau ternyata ada 2 versi cerita. Pertama gue baca versi ceritanya Widya. Gue kira bisa selesai ya dalam sekali duduk macem cerpen gitu. Eh gataunya panjang banget dah kayak baca 4 bab novel. Selang beberapa hari setelahnya, gue baca dah tuh cerita versi Nur. Sama juga. Berjam-jam buat membangun imajinasi dan interpretasi dari cerita itu. Entah benar atau nggak cerita KKN di Desa Penari, yang penting.... 

AKU GA EROH MAKSUTE KI OPO 

Kalau lo yang udah baca kedua versi cerita tersebut, biasanya setelah muncul bahasa Etan (Bahasa Jawa Timuran), pasti dikasih artinya kan? Nah, spesial di blog gue, bakalan ada beberapa bahasa Jawa Timuran yang sengaja ngga gue kasih translate... 

BEN KON SINAU BOSO JAWA TIMURAN 

Oke lah, berhubung gue di rumah masih jadi penutur aktif bahasa Jawa Timuran, pas baca cerita itu pun ngerasa...”Wah kok aku banget ki” 

Tebak, kalo gue jadi pemeran di dalam cerita itu pantasnya jadi siapa ya? 

BOJOKU NGOMONG NEK AKU PANTESE DADI BIMA REK 

kkn di desa penari blogbangbot
Iya maksudnya jadi mas-mas yang ada di kereta Bima
Sumber foto: hargatiket.com

Dari serangkaian trit yang udah gue baca baik cerita versi Widya atau Nur, ada 5 hal yang bikin gue penasaran. 

Kelima hal itu adalah.... 

1. Elf yang dipakai berangkat KKN 

KON NGERTI ELF KAN? DUDU PERI NANG NGGONE FILM LORD OF THE RING 

Iya Elf. Kalo orang di kampung halaman gue sih (baca: Kabupaten Lumajang), nyebutnya LIN. Biasanya ngomong gini 

NUMPAK LIN WAE MANGKATE NYEGAT NANG PINGGIR EMBONG 

kkn di desa penari blogbangbot
Naik LIN DAN, ditabok lo
Sumberfoto: okezone.com
Itu mah LIN DAN. Gue bertanya-tanya, Elf nya itu sewa di mana dan siapa sopirnya? Kok bisa dari kota S (asumsi pembaca SURABAYA). menuju kota B (asumsi pembaca BANYUWANGI), 4 sampai 6 jam bisa sampai? 

IKU GA MANDEK NGUYUH OPO PIYE YO? GAS TERUS 

Di tahun 2009, belum ada tol yang menghubungkan Surabaya ke Banyuwangi lho. Gue aja kalo dari Surabaya ke Lumajang, itu bisa sekitar 4 jam. Nah dari Lumajang ke Banyuwangi, belom ngelewatin Jember, terus masuk ke Taman Nasional Gunung Gumitir. Hadeeehh...penasaran dah sama sopir Elf nya itu. Apa jangan-jangan...Elf tersebut ialah Elf....... 


2. Motor mogok yang dipakai Wahyu dan Widya 

GA TAU GANTI OLI PALINGAN MOTORE 

Gue curiga motor yang dipakai Wahyu dan Widya ke kota itu ring seher atau pistonnya jebol. Udah minta turun mesin. Sayang, di cerita itu ngga dijelasin knalpotnya ngeluarin asap apa nggak. Kalau ngeluarin asap putih, berarti bisa jadi pas balik dari kota dan ditolongin orang (katanya sih hantu dalam cerita itu), oli mesinnya pas habis dan ngga bisa melumasi dalaman mesin.

Baca Juga: Kenapa Motor Matic Bisa Laris Keras?

Itu juga kalo motornya 4 tak, kalau 2 tak kayak RX King, bisa mogok gitu jangan-jangan oli sampingnya habis. 

kkn di desa penari blogbangbot
Motor yang dipake Wahyu dalam benak gue
Sumber foto: sumber foto:
screenshot dari https://www.youtube.com/watch?v=6Fj6XmhKhNM 
Intinya gue penasaran, motor apa sih yang dipakai kok sampai hantu harus turun tangan buat bantuin ngebenerin mesinnya? Emang ngga ada mekanik atau bengkel resmi gitu di sana? 

3. Kenapa harus kepala monyet yang dibungkus? 

Salah monyet dalam cerita itu apa sih? Kok tiba-tiba hanya kepalanya doang yang digambarkan? Seolah-olah Wahyu dan Widya itu habis makan kue yang ternyata kepala monyet. Kenapa harus monyet sih? Bukan kepala semut atau kepala rayap gitu. 

Kalau kue dalam cerita tersebut kan kue apem apa lontong gitu...terus ujug-ujug berubah jadi kepala monyet. Itu Widya sama Wahyu kok ngga ngerasa perubahan bentuk dan berat dalam bingkisan itu ya? 

Padahal jika diketahui 

a = kue apem 

b = kepala monyet 

c = Widya dan Wahyu 

maka, 2(ab) – 4(ac) ialah .... 



4. Kopi yang disuguhkan Mbah Buyut 

Ayo...pecinta kopi mari merapat. 

Tebak-tebakan dulu aja, kopi yang ditawarin ke anggota KKN itu robusta apa arabika? 

AKU GA EROH YO SOALE ORONG TAU JAJAL KOPI KHAS BANYUWANGI 

Itu juga kalau beneran setting lokasinya di Banyuwangi guys. Kalau setting lokasinya di Reykjavik, Islandia gimana? 

KKN di sini? Hmm
sumber foto: re.is

Yaaahh kalo KKN nya ke tempat kayak gambar di atas mah juga mau keuless.. 

Balik lagi guys. Salah satu anggota KKN (gue lupa siapa namanya), itu merasakan kopi aroma melati tapi yang satu lagi merasakan kopi yang sangat pahit. Gue sih curiganya Mbah Buyut itu ngasi minum kopi espresso bukan single atau double shot, tapi ultra double shot (mampus dah kayak gimana takarannya gue juga ga tau dah tuh). 

Kira-kira merk kopinya apa ya? Ada yang bisa ngirimin? 

5. Bima dan Ayu itu....emm... 

GA ONO SING NDUWE LINK OPO REKAMANE YO? 

Nah ini sengaja gue taro ini di nomer 5. Karena pasti ini yang bikin penasaran kaum cowok kan? Udah jujur saja kalian wahai para pencari link. 

GA USAH NGGUYA NGGUYU KON, ELEK RAIMU

Kok bisa-bisanya ya mereka melakukan itu? Ah anggap saja anak muda dan melestarikan hal-hal yang emang udah jadi musim di kalangan mahasiswa. Gue bukannya menyudutkan kalo kehidupan mahasiswa itu identik dengan hal-hal seperti yang dilakukan Bima dan Ayu. 

Tapi, ayolah buka mata dan hati kalian buat melihat realita yang ada. Terlebih zaman sekarang ini. Bukan menuduh semua mahasiswa ya...ini hanya segelintir oknum saja. 

Setuju? 

Hayo mereka lagi ngapain?
sumber foto: okezone.com

sumber foto: okezone.com 

IYO PO GA? 

Sebagai penutup, lo termasuk orang yang mempercayai bahwa cerita KKN di Desa Penari itu beneran apa bohongan? Kalau gue sih anggapnya beneran, dalam konteks sopan santun dan tata krama di mana pun kita berada. Iya, mau lo ngaku anak muda yang gaul abis, kece badai, kece longsor sekali pun, kalau lo jadi tamu di tempat orang, hargai adat istiadat mereka. 

Berbuat yang sopan pada siapapun, termasuk yang ada di belakang kamu sekarang.
Share:

Tulisan Terbaru

Virus Corona dan Pil Pelancar ASI

Judulnya clickbait ya? Kalo iya emangnya kenapa? Merasa ditipu dengan isi artikelnya? Mending tutup aja tab browser anda. Jadi, ini pencega...

Follow by Email

Paling Tren