Bukan Review dan Cerita

Sabtu, 16 November 2019

Pengalaman Kerja 2 Tahun di Ruangguru

Pernah beberapa kali ada DM di Instagram nyasar ke gue dan nanya-nanya tentang pengalaman kerja di Ruangguru. Bahkan, kalau boleh jujur, gue sempat diwawancarai oleh seorang mahasiswa dari sebuah universitas di Jawa Barat yang tanya-tanya tentang bekerja di Ruangguru. Yaaa waktu itu sih gue baru 1 tahun kerja di Ruangguru, jadi jawabannya ya alakadarnya. 

Banyak sih perubahan yang terjadi di dalam diri gue selama 2 tahun di Ruangguru. Paling terlihat jelas ialah perubahan berat badan. Sebelum masuk di Ruangguru berat badan gue ini sekitar 75kg. Nah, setelah 2 tahun kerja di Ruangguru, naik 5kg menjadi 80kg. Entah ini karena frustasi terus pelampiasannya ke makan, atau emang enak tempat kerjanya. Sila diambil kesimpulan sendiri ya kalau sudah selesai baca cerita ini.

Oke, perubahan pertama yang dirasakan ialah dari berat badan.

Perubahan yang kedua ialah bergantinya divisi tempat gue sekarang ini. Di artikel sebelumnya yang pernah gue ceritain juga di blog ini, nah disaat itu gue gabung di tim Educontent Development. Jadi semacam tim yang ngembangin konten pendidikan gitu. Bareng dengan Master Teacher Ruangguru yang kerennya itu ngga ada obatnya. Itu juga pas gue awal-awal di Ruangguru, jabatan gue masih Video Scriptwriter. Itu lho...dulu sih kerjanya bikin script animasi di dalam video buat dikasih ke tim desain grafis dan animator gitu.

Gue itu join September 2017 buat jadi Scriptwriter, nah selang 2 bulan, jobdesc gue berubah menjadi orang yang ngurusin blog. Waktu itu kerjasama bareng tim dari content marketing (sekarang gue masuk di tim content marketing). Nulis dan publish artikel-artikel konsep pelajaran yang bakalan naik di blog Ruangguru. Dari bulan November 2017 sampai akhir 2018, gue masih ngurusin blog Ruangguru dan di tim Educontent Development, sebelum akhirnya Januari 2019 ini bergabung di tim content marketing.

Gue bersyukur dapat kerja yang jobdesc-nya itu sesuai passion, menulis dan bikin cerita. Bedanya, cerita-cerita yang ada di blog Ruangguru itu ilmiah alias ada hasil risetnya. Yaaa meski pun ngga suka riset yang terlalu dalam, tapi paling ngga kemampuan gue untuk membuat konten artikel itu meningkat. Yang tadinya cuma asal comot dan parafrase aja, gue sekarang bisa copy paste langsung. 

Eh bukan.

Maksudnya itu ada riset dulu nih sebelum di parafrase. Betul ngga sih kayak gini, betul ngga sih kalo si anu lagi nganuin si anu.

Oke, perubahan kedua yang dirasakan ialah pindah divisi.

Jangan kaget ya, kalau di Ruangguru itu sudah biasa ada yang pindah divisi gitu. Buat lo yang nyari tempat kerja di zona yang nyaman, sepertinya bukan Ruangguru tempatnya. Kenapa? Nah, akan di jawab di perubahan yang ketiga.

Perubahan ketiga ini dirasakan setelah bergabung dengan tim konten marketing.

Jadi begini.....

Nungguin ya?
Sabar...gue lagi coba menyusun kata-kata biar mudah dicerna seperti biskuit regal yang dicelupin ke susu atau energen.

Dulu, pas masih di tim educontent itu jarang banget buat bantu-bantu event Ruangguru. Nah, setelah masuk ke divisi content marketing, hampir setiap event itu kita bareng-bareng terjun langsung bantu di lapangan. Semisal ada acara syuting ini, atau ada acara press conference gitu, nah disaat itu kita tanggalkan pakaian kebesaran yang bernama “job description” kita untuk bantu-bantu yang sedang urgent.

Di tim marketing dilatih untuk bisa kreatif dan siap bantu-bantu event yang diadain Ruangguru. Jadi, buat lo yang pas di kampus udah biasa handle event gitu, cocok banget buat join di marketing Ruangguru. Dengan ikut handle event gitu secara ngga langsung relasi lo nambah lho guys. Kenal sama satpam, kenal sama tukang parkir, kenal sama pemilik hotel, kenal sama abang-abang Go-Car, dan masih banyak lagi. Kalo gue sendiri sih alhamdulillah-nya dapat pengetahuan baru tentang SEO, terlepas pernah bantu-bantu beberapa event juga ya.

Ngga tau kenapa gue haus banget ilmu tentang SEO. Mungkin karena senang nulis.

“Ah ga juga. Gue seneng nulis tapi ngga haus SEO. Emangnya SEO bisa diminum?”

SEO itu bagi gue sebuah senjata yang mematikan dalam sebuah teknik marketing. Wabil khusus dengan mesin pencari ya. Zaman sekarang kalau udah ada koneksi internet, pasti akrabnya sama Mbah Gugel kan? Nah, disitulah SEO berperan. Lo harus bisa melakukan riset keyword dulu supaya artikel lo ada di halaman pertama Google. 

Sampai sekarang sih gue yang fakir ilmu tentang SEO ini masih berharap bisa belajar lebih dalam lagi. Aku mah apa atuh dibanding kalian yang pasti udah lebih jago. Buat kalian yang punya tips-tips tentang SEO, jangan pelit ilmu ke gue ya. Masih butuh bimbingan banyak banget. 

Jadi, perubahan ketiga yang dirasakan ialah perubahan pola kerja. Dulunya hanya fokus pada 1 jobdesc, sekarang harus bisa multitalenta. Tergantung lo mau ngambil dari sudut pandang mana apakah multitalenta itu dianggap negatif apa positif. Yang jelas, Ruangguru ngga ngebatasin buat gue nyari ilmu tentang dunia per-marketing-an.

Semoga tulisan ini menginspirasi manteman yang ingin berkarir di Ruangguru.

Share:

Senin, 14 Oktober 2019

5 Alasan Ikut Kursus Online Reksadana di Skill Academy

Bicara tentang karir emang ngga bakal ada habisnya guys. Entah berapa banyak pelatihan-pelatihan atau kursus yang diadakan oleh instansi atau pihak swasta. Menariknya, di dunia yang serba digital ini, bermunculan kursus online gitu. Pernah suatu ketika gue ngedapetin informasi bahwa akan diadakan kelas menulis di grup Whatsapp (WA). 

Kursus Online Reksadana
.. 

Gue mikir gini, “Wah gokil juga ya ada sebuah kursus menulis tapi tanpa tatap muka. Cuma via WA doang” 

Terus, belum lama juga di Instagram, juga liat “Pelatihan Bisnis via Instagram” 

Wah bener-bener keren deh sekarang mah, kursus aja dah bisa online segala. 

Nah, berhubung gue demen banget sama dunia otomotif dan keuangan gitu, cari-cari dah pelatihan atau kursus yang emang spesifik ngajarin hal-hal yang emang gue minatin. 

Usut punya usut, di Skill Academy ini punya beberapa segementasi kelasnya. Dan yang paling bahagia itu ada kelas tentang keuangan serta langsung spesifik buat pemain reksadana yang masih fakir ilmu kayak gue gini. 

Ada kursus online yang ngajarin main di reksadana. Dengan modal kecil tapi bisa untung besar. 

Hmmm...menarique 

Kursus Online Reksadana

Buat lo yang punya minat dengan investasi di reksadana kayak gue gini, disaranin sih join di kelas tersebut. Paling ngga ada beberapa alasan sih yang mendasari kenapa harus join di kelas itu. 

Pertama, harganya murah 

Gue sih orangnya jujur jujuran aja nih ya. Dari harga 250 ribuan terus jadi 100 ribuan siapa sih yang ngga pengen? Ini didiskon sampe 150 ribu lho. Kalo mau main hitung-hitungan nih ya, 150 ribu itu ongkos bensin gue sebulan guys. Lumayan kan? APalagi bisa buat beli 10 porsi bakso (kalau harganya 15 ribuan tuh baksonya, kalo 20 ribu ya lo nombok lah). 

Kedua, topik yang dibahas banyak 
Kursus Online Reksadana

Kalau dilihat sih emang cuma ada 4 topik. Tapi, di dalam topik-topik itu adanya materi-materi lagi yang bakal dikulik. Total sih ada 12 materi yang bakalan dibahas tentang reksadana dan seluk-beluknya. Bagi gue sih ini ngebantu banget buat orang awam yang terjun di reksadana. Secara gue baru tahu dikit banget kan ilmu tentang reksadana-nya. Palingan cuma mentok tahu jenis-jenis reksadana doang kayak pasar uang, campuran, sama reksadana saham. 

Ketiga, dapat sertifikat 

Siapa sih yang ngga doyan sama sertifikat? Emang ngga bisa dijadiin semur atau oseng-oseng sertifikat, tapi di dunia profesional, sertifikat ini berguna banget supaya orang lain tahu kapasitas dan kapabilitas kita di bidang tertentu. Kalau gue sih ngincer sertifikat di kursus online reksadana ini buat koleksi aja. Eits, koleksi pun nantinya bakal bermanfaat di lain hari. Yaaa semoga aja jadi expert di bidang keuangan. Amiinn ngga nih? 

Keempat, instrukturnya berpengalaman 
Kursus Online Reksadana

Ngga tanggung-tanggung nih Skill Academy buat ngundang pematerinya. Pengisi materi di kelas ini Liyanto Sudarso, seorang analis sekuritas yang udah bersertifikat. Jadi, pastinya bukan analis yang kaleng-kaleng dong ya. Udah nerbitin buku juga dan sering jadi pembicara. Pastinya keren banget sih. 

Kelima, kursus online kapan saja 

Enaknya ikut kursus online itu bisa diakses kapan aja dan di mana aja. Udah gitu, di Skill Academy itu bisa belajar berulang kali di kelas yang kita ikutin. Misal, kursus online reksadana yang lo ikutin udah tamat nih, udah dapet sertifikatnya. Nah, lo bisa ngulang lagi materinya kalau di rasa belum paham. Asal punya koneksi internet deh, bisa belajar terus-terusan. 

Nah, itu tadi 5 alasan kenapa gue ngerekomendasikan buat ikut kursus online reksadana di Skill Academy. Buat temen-teman yang mau join di Skill Academy, bisa banget daftar lewat websitenya di skillacademy.com 

Sementara baru via website ya, segera akan hadir di playstore dan appstore.
Share:

Minggu, 13 Oktober 2019

Cara Daftar Kursus Online SEO di Skill Academy

Blogger kayak gue kayak gini sudah menjadi wajib hukumnya berkenalan dengan SEO. Secara SEO itu kan sebuah teknik untuk nempatin website di halaman pertama Google, nah kalau website ada di halaman pertama itu pasti kemungkinan diklik-nya itu makin besar. Semakin sering diklik, maka semakin besar pula pendapatan di blog itu (kalau dipasangin iklan ya). 

Alhamdulillah, beberapa kali udah pernah ikut workshop tentang SEO di Jakarta dan ilmunya langsung gue terapin. Sempat diminta juga sama beberapa teman buat bantu optimasi website toko online-nya. Yaa meski belum mahir-mahir banget sih, tapi bisa ngebantu orang itu seneng banget rasanya. 
Kursus Online SEO
searchengineland.com

Di artikel kali ini gue bakalan mau ngajak lo yang demen banget sama dunia per-SEO-an buat coba ikut workshop nih. Tapi, ngga kayak workshop pada umumnya, ini pelatihannya atau bisa disebut juga kursus online SEO. Sekarang udah ada platform kursus online gitu, namanya SkillAcademy. Disitu sebenarnya ngga cuma kursus SEO aja, ada juga kursus online reksadana, kursus online tentang marketing di Instagram, dan masih banyak lagi yang lainnya. Tenang, soal harga dijamin ramah dikantong. 

Oke to do point aja ya gimana cara daftar kursus online SEO di Skill Academy. Ini gue screenshot dari HP langsung yang ngebuka website Skill Academy ya. No tipu-tipu 

1. Cara Daftar 
Buka websitenya di skillacademy.com dan klik bagian atas kanan “Daftar” atau kalau lo udah punya akunnya tinggal “login” aja. Kalau udah klik daftar bakalan muncul tampilan kayak gini 

Kursus Online SEO

Isi data-data yang diperlukan habis itu klik daftar deh. Kalau lo ngga mau ribet, bisa langsung login pakai akun Gmail lo. Tapi pastiin setelah login lo harus cek nama di bagian profil ya. Takutnya nama user GMail lo beda dengan nama asli. Soalnya, ini berpengaruh sama sertifikat digital yang bakalan lo terima nanti. 

2. Pilih Kategori 
Kalau udah selesai daftar, klik bagian “Kategori” dan pilih “Pemasaran”. Nanti bakalan muncul kelas tentang “SEO 101: Cara Membuat Website Eksis di Halaman Depan Google”. Tinggal klik “Beli” deh 

Kursus Online SEO

3. Metode Bayar 
Pilihan metode bayarnya baynyak, mulai dari transfer bank, bayar di minimarket sampai pakai Go-Pay. Berhubung gue lagi ada dana di BNI, jadi gue pilih metode pembayaran BNI dan kebetulan juga ada diskon buat lo yang pengen bayar pake BNI dengan kode diskon BNIUPSKILL (kode ini berlaku 4 Oktober 2019 sampai persediaan voucher habis) So, mending buruan deh. Harganya jadi Rp59.500 

Kursus Online SEO

4. Panduan Pembayaran 
Setelah memilih metode bayar, nantinya bakalan muncul informasi terkait tagihan yang harus dibayar dan nomor virtual accountnya bakalan muncul. Tiap user yang daftar nomer virtual account-nya berbeda ya. 

Kursus Online SEO

Nah, ngga lama setelah lo klik “Lihat Nomor Rekening” akan dikirimin juga email tentang cara pembayaran dan jumlah yang harus dibayarkan. Oh iya, perlu diingetin juga nih. Bahwa pembayaran ditunggu paling telat 1x24 jam. Kalau dalam tempo itu lo belum bayar, pesanan otomatis dibatalkan guys. 

Kursus Online SEO

Sip, udah gue jelasin cara daftar kursus online SEO di Skill Academy. Gimana? Gampang banget kan? Kalau lo pengen daftar di kelas lainnya juga boleh dan caranya sama kok. FYI aja nih guys buat lo yang tertarik di SkillAcademy, setelah lo menyelesaikan kelas yang lo ikutin, bakalan dapat sertifikat. Udah gitu, materinya bisa lo ulang-ulang sampai lo bosen. Bayangin aja, kalau ikut kursus konvensional gitu kita harus hadir dan ngga bisa diulang lagi kan? Itulah kenapa Skill Academy hadir buat kita. 
Share:

Rabu, 02 Oktober 2019

Oli Pertamina yang Dianaktirikan Bengkel Resmi

Kenapa oli Pertamina sering dianaktirikan di bengkel resmi? Apa karena kualitasnya kurang bagus?

Mumpung masih ada jatah service gratis di bengkel resmi sampai 3 tahun ke depan, jadi gue putusin buat nyambangin bengkel resmi di bilangan Jakarta Selatan. Sebagai pengguna baru Daihatsu, tentmobil pastinya ngga mau rugi dong kalau harus ngeluarin biaya ekstra hanya untuk service berkala tiap 6 bulan sekali. Bagi gue sih ini namanya memanfaatkan hak yang harus diperjuangkan. 

Oke, singkat cerita ini merupakan service berkala ke-2 yang gue ambil di bengkel resmi. Gue meminang LMPV Jepang bulan Februari tahun ini. Nah, saat service berkala yang pertama bulan Maret lalu gue kira ada penggantian oli gratis, eh ternyata cuma gratis pengecekan. Yaudah, gue siksa tuh si Merah buat pulang kampung nganterin istri ke Salatiga tanpa ganti oli sebelumnya. 
oli pertamina
beritagar.id

Baru deh, setelah pulang mudik gue ganti oli si Merah ini dengan oli andalan gue. 

Oli curah yang ada di Narogong, Bekasi. Pasti buat teman-teman yang seneng dengan percurahan oli ini, udah tau dong nama tokonya. Berhubung gue terngiang-ngiang dengan slogan “Cintailah ploduk ploduk Indonesia” , jadinya gue beli Fastron Gold 5-30 yang ditebus dengan harga Rp280.000 (beli 4 liter di bulan Juli 2019). 

Ganti oli plus filter yang udah dibawa dari rumah, semprot filter udara, selesai deh. 

Nah, baru deh drama di mulai pada September tahun ini saat tiba saatnya servis berkala yang ke-2. 

Jeng..jeng..jeng… 

H-7 Service Berkala 

“Selamat pagi Pak Tedy , kami dari !@$#^&^%@%@$)(*** mau mengingatkan bahwa jadwal servis berkala Bapak bisa dilakukan di bulan ini” 

Begitulah Whatsapp yang gue terima dari sebuah bengkel resmi di Jakarta Selatan. Cek ricek buku servis, ternyata masih gratis servis nih alias ngga bayar. 

Yihiiii….asyik… 

“Oke Mas, saya booking servis buat tanggal ** September ya jam *:00” 


Hari H Service Berkala 

Gue datang telat 1 jam dari perjanjian. Pas masuk udah terpampang deh tuh nomer plat si Merah. Langsung nyamperin mas-mas yang duduk di meja customer service. Biasa lah ya minta input data ini itu dan akhirnya terjadi pembicaraan seperti ini 

A (CS bengkel resmi) 

B (gue) 



A: Ini Mas Tedy servis dan ganti oli ya? 

B: Servis aja mas. Oli baru diganti 2 bulan yang lalu 

A: Garansi mesinnya berarti hangus ya mas 

B: Iya mas 

A: Oh iya Mas Tedy ganti oli kemarin pakai oli apa ya? 

B: Fastron Gold 5-30 yang curah mas 

A: Wah kalau bisa jangan Fastron mas. Takut gampang mengental. Apalagi rekomendasi bukunya kan 0-20 mas. 

B: (diam sambil kayang) 

A: Terus ditambah curah mas. Apa ngejamin itu oli asli? 

B: (diam sambil salto) 

A: Kalau saran saya sih mas, pakai merk Shell atau Castrol. Bulan depan kalau mas mau ganti bisa di bengkel ini mas. Bengkel baru nyetok minggu depan. Jangan Fastron aja 

B: (diam. mulutnya berbusa) 

A: Jadi gimana mas? 

B: (tadinya mau diam) Eh, yaudah mas servis aja gapapa. InsyaAllah mobil sehat kok, cuma sayanya aja yang sakit nanti 


Dengan memasang muka senyum (kayaknya memendam kecewa deh), dibuatkan lah surat perintah kerja tanpa ada barang yang dibeli. Hihihihi…. 

Seperti biasa, yang gue suka di bengkel resmi itu pelayannnya, kopi dan wi-fi gratis. Nunggu ngga lama cuma 1 jam, selesai deh. 

Drama belum berakhir guys… 


H+4 Service Berkala 

Ada telepon masuk…. 

A: Halo Mas Tedy 

B: Iya mas halo.. 

A: Saya !@$#^%^$&*&^^%$ dari bengkel !@%#^$&&^%$#&@** tempat Mas Tedy servis kemarin. Mau tanya apa ada kendala setelah di servis mas. 

B: Iya mas. Setelan koplingnya jadi tinggi. Tapi ngga terlalu masalah sih, kan saya jago. 

A: Oh iya syukur kalo begitu. Ngingetin aja nih mas, kalau nanti ganti oli mending pakai bawaan pabrik aja dibanding Fastron. Takut mengental aja kalau kelamaan. 

B: (diam sambil berkuda) 

A: Halo mas 

B: Iya mas halo 

A: Sudah itu aja mas yang mau saya omongin. Terima kasih. 

oli  pertamina
idnews.co.id


Langsung gue tutup HP plus tutup mata. Menghela nafas panjang…. 

Huufffhh…. 

Kenapa oli Pertamina itu dimusuhin sama bengkel resmi sih? Maaf ya bukannya mendewakan oli Pertamina nih, tapi menurut gue kualitasnya ya bagus lah buat dipakai di Indonesia. Dari Prima XP di mobil tua, Meditran SX di motor, sampai Fastron Gold, semuanya menurut gue enak dan bagus aja kok. 

Heran aja sih, kenapa sebegitunya bengkel resmi menganaktirikan dengan oli Pertamina? 

Apa mungkin kalau gue bilang “Saya pakai oli Adnoc Voyager mas” 

Kira-kira reaksinya gimana ya? 

Menurut teman-teman, apa yang harus gue lakukan?
Share:

Minggu, 01 September 2019

5 Hal yang Bikin Penasaran dalam Cerita KKN di Desa Penari

Beberapa hari yang lalu di penghujung bulan Agustus, tiba-tiba rame banget yang mengangkat cerita dari sebuah thread (trit) di Twitter. Gue tadinya sih ngga begitu ngeh apa sih KKN di Desa Penari itu. Tapi, ada seseorang di tempat kerja gue yang sedikit memberi pengaruh buat gue cari tahu cerita tentang KKN di Desa Penari. 

Apa benar ini tapak tilasnya?
Sumber foto: jatimwow.com
Kaget ugha sih pas tau ternyata ada 2 versi cerita. Pertama gue baca versi ceritanya Widya. Gue kira bisa selesai ya dalam sekali duduk macem cerpen gitu. Eh gataunya panjang banget dah kayak baca 4 bab novel. Selang beberapa hari setelahnya, gue baca dah tuh cerita versi Nur. Sama juga. Berjam-jam buat membangun imajinasi dan interpretasi dari cerita itu. Entah benar atau nggak cerita KKN di Desa Penari, yang penting.... 

AKU GA EROH MAKSUTE KI OPO 

Kalau lo yang udah baca kedua versi cerita tersebut, biasanya setelah muncul bahasa Etan (Bahasa Jawa Timuran), pasti dikasih artinya kan? Nah, spesial di blog gue, bakalan ada beberapa bahasa Jawa Timuran yang sengaja ngga gue kasih translate... 

BEN KON SINAU BOSO JAWA TIMURAN 

Oke lah, berhubung gue di rumah masih jadi penutur aktif bahasa Jawa Timuran, pas baca cerita itu pun ngerasa...”Wah kok aku banget ki” 

Tebak, kalo gue jadi pemeran di dalam cerita itu pantasnya jadi siapa ya? 

BOJOKU NGOMONG NEK AKU PANTESE DADI BIMA REK 

kkn di desa penari blogbangbot
Iya maksudnya jadi mas-mas yang ada di kereta Bima
Sumber foto: hargatiket.com

Dari serangkaian trit yang udah gue baca baik cerita versi Widya atau Nur, ada 5 hal yang bikin gue penasaran. 

Kelima hal itu adalah.... 

1. Elf yang dipakai berangkat KKN 

KON NGERTI ELF KAN? DUDU PERI NANG NGGONE FILM LORD OF THE RING 

Iya Elf. Kalo orang di kampung halaman gue sih (baca: Kabupaten Lumajang), nyebutnya LIN. Biasanya ngomong gini 

NUMPAK LIN WAE MANGKATE NYEGAT NANG PINGGIR EMBONG 

kkn di desa penari blogbangbot
Naik LIN DAN, ditabok lo
Sumberfoto: okezone.com
Itu mah LIN DAN. Gue bertanya-tanya, Elf nya itu sewa di mana dan siapa sopirnya? Kok bisa dari kota S (asumsi pembaca SURABAYA). menuju kota B (asumsi pembaca BANYUWANGI), 4 sampai 6 jam bisa sampai? 

IKU GA MANDEK NGUYUH OPO PIYE YO? GAS TERUS 

Di tahun 2009, belum ada tol yang menghubungkan Surabaya ke Banyuwangi lho. Gue aja kalo dari Surabaya ke Lumajang, itu bisa sekitar 4 jam. Nah dari Lumajang ke Banyuwangi, belom ngelewatin Jember, terus masuk ke Taman Nasional Gunung Gumitir. Hadeeehh...penasaran dah sama sopir Elf nya itu. Apa jangan-jangan...Elf tersebut ialah Elf....... 


2. Motor mogok yang dipakai Wahyu dan Widya 

GA TAU GANTI OLI PALINGAN MOTORE 

Gue curiga motor yang dipakai Wahyu dan Widya ke kota itu ring seher atau pistonnya jebol. Udah minta turun mesin. Sayang, di cerita itu ngga dijelasin knalpotnya ngeluarin asap apa nggak. Kalau ngeluarin asap putih, berarti bisa jadi pas balik dari kota dan ditolongin orang (katanya sih hantu dalam cerita itu), oli mesinnya pas habis dan ngga bisa melumasi dalaman mesin.

Baca Juga: Kenapa Motor Matic Bisa Laris Keras?

Itu juga kalo motornya 4 tak, kalau 2 tak kayak RX King, bisa mogok gitu jangan-jangan oli sampingnya habis. 

kkn di desa penari blogbangbot
Motor yang dipake Wahyu dalam benak gue
Sumber foto: sumber foto:
screenshot dari https://www.youtube.com/watch?v=6Fj6XmhKhNM 
Intinya gue penasaran, motor apa sih yang dipakai kok sampai hantu harus turun tangan buat bantuin ngebenerin mesinnya? Emang ngga ada mekanik atau bengkel resmi gitu di sana? 

3. Kenapa harus kepala monyet yang dibungkus? 

Salah monyet dalam cerita itu apa sih? Kok tiba-tiba hanya kepalanya doang yang digambarkan? Seolah-olah Wahyu dan Widya itu habis makan kue yang ternyata kepala monyet. Kenapa harus monyet sih? Bukan kepala semut atau kepala rayap gitu. 

Kalau kue dalam cerita tersebut kan kue apem apa lontong gitu...terus ujug-ujug berubah jadi kepala monyet. Itu Widya sama Wahyu kok ngga ngerasa perubahan bentuk dan berat dalam bingkisan itu ya? 

Padahal jika diketahui 

a = kue apem 

b = kepala monyet 

c = Widya dan Wahyu 

maka, 2(ab) – 4(ac) ialah .... 



4. Kopi yang disuguhkan Mbah Buyut 

Ayo...pecinta kopi mari merapat. 

Tebak-tebakan dulu aja, kopi yang ditawarin ke anggota KKN itu robusta apa arabika? 

AKU GA EROH YO SOALE ORONG TAU JAJAL KOPI KHAS BANYUWANGI 

Itu juga kalau beneran setting lokasinya di Banyuwangi guys. Kalau setting lokasinya di Reykjavik, Islandia gimana? 

KKN di sini? Hmm
sumber foto: re.is

Yaaahh kalo KKN nya ke tempat kayak gambar di atas mah juga mau keuless.. 

Balik lagi guys. Salah satu anggota KKN (gue lupa siapa namanya), itu merasakan kopi aroma melati tapi yang satu lagi merasakan kopi yang sangat pahit. Gue sih curiganya Mbah Buyut itu ngasi minum kopi espresso bukan single atau double shot, tapi ultra double shot (mampus dah kayak gimana takarannya gue juga ga tau dah tuh). 

Kira-kira merk kopinya apa ya? Ada yang bisa ngirimin? 

5. Bima dan Ayu itu....emm... 

GA ONO SING NDUWE LINK OPO REKAMANE YO? 

Nah ini sengaja gue taro ini di nomer 5. Karena pasti ini yang bikin penasaran kaum cowok kan? Udah jujur saja kalian wahai para pencari link. 

GA USAH NGGUYA NGGUYU KON, ELEK RAIMU

Kok bisa-bisanya ya mereka melakukan itu? Ah anggap saja anak muda dan melestarikan hal-hal yang emang udah jadi musim di kalangan mahasiswa. Gue bukannya menyudutkan kalo kehidupan mahasiswa itu identik dengan hal-hal seperti yang dilakukan Bima dan Ayu. 

Tapi, ayolah buka mata dan hati kalian buat melihat realita yang ada. Terlebih zaman sekarang ini. Bukan menuduh semua mahasiswa ya...ini hanya segelintir oknum saja. 

Setuju? 

Hayo mereka lagi ngapain?
sumber foto: okezone.com

sumber foto: okezone.com 

IYO PO GA? 

Sebagai penutup, lo termasuk orang yang mempercayai bahwa cerita KKN di Desa Penari itu beneran apa bohongan? Kalau gue sih anggapnya beneran, dalam konteks sopan santun dan tata krama di mana pun kita berada. Iya, mau lo ngaku anak muda yang gaul abis, kece badai, kece longsor sekali pun, kalau lo jadi tamu di tempat orang, hargai adat istiadat mereka. 

Berbuat yang sopan pada siapapun, termasuk yang ada di belakang kamu sekarang.
Share:

Sabtu, 20 Juli 2019

Setelah Acara Ruangguru Ulang Tahun, Memutuskan Berlangganan atau Malah Sewot?

Bersyukur jika di Indonesia masih ada pemikiran anak-anak bangsa tentang pendidikan di negaranya. Sayangnya, kepedulian terhadap pendidikan bangsanya sendiri sering banget dinyinyiri oleh netizen yang selalu benar dengan ucapannya. Agak risih juga, kok ada ya orang diluaran sana yang masih mencibir pemikiran untuk pemerataan pendidikan? 

Tebak....gue ada di sebelah mana hayooo??
Di bulan Juli tahun 2019 ini, Ruangguru, salah satu start-up pendidikan di Indonesia baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-5. 

“Kok salah satu? Berarti ada yang lainnya dong?” 

Ohh sudah barang tentu. Sebut saja langsung ya namanya, Quipper dan Zenius. 

Ya, kedua brand tersebut sama-sama berkubang di dunia pendidikan berbasis digital. Satu diantara mereka ada yang buatan Indonesia juga. Siapa? Cari sendiri informasinya, jangan malas untuk mencari informasi guys. 

Balik lagi ke ulang tahun Ruangguru. 

Begini guys, gue sih nggak memaksakan kalian buat langganan Ruangguru ya pada intinya. Ya kalau pun kalian berlangganan pun, gue seneng. Nggak langganan pun seneng juga, asal….nggak usah ngedumel dan berkoar di sosial media. Banyak kata-kata yang nggak pantas kalian tujukan untuk Ruangguru. 

“Tim Ruangguru baper?” 

Kayaknya nggak deh. Cuma kasian aja. Banyak adik-adik yang sewot kalau acaranya “diganggu” ulang tahun Ruangguru. 

Sampe sebegitunya...netizen selalu benar guys

Bisa lo bayangin deh adik-adik kita yang masih SMP SMA…entah masih sekolah, atau adik “bayaran” dari kompetitor, sewot dikasih tontonan buat belajar. Belajar ya bukan pacaran. 

Coba deh lo pikirin, jam 7 malem itu acaranya apaan sih? 

Sinetron? Isinya? 

“Aku cinta padamu” 

Masih pakai seragam SMA, bawa motor sport (yang bayar kredit bapaknya), pacaran pula. 

Gue nggak mau nyalahin isi sinetronnya, tapi mau gimana lagi? Masyarakat kita udah terlanjur cinta mati sama settingan yang kayak gitu. Giliran dikagetin sama acara yang ada hubungannya dengan pendidikan, eh malah maki-maki. 

Capek juga ya ngurusin orang yang suka maki-maki prestasi orang lain. Terlepas lo termasuk yang ikutan memaki apa nggak ya ora masalah. Kuat dilakoni, nek ga kuat ditinggal ngopi. 



Balik ke Ruangguru yang usianya udah 5 tahun nih… 

Gue dulu pernah nyeritain gimana sih pengalaman kerja di Ruangguru, ada deh pokoknya di blog ini. Cari-cari aja pasti bakalan ketemu. Intinya bersyukur bisa gabung di Ruangguru. 

“Wah ini artikel promosi dong?” 

Daripada artikel yang maki-maki nggak jelas. Mending nulis gini. Kan tadi udah dibilang, pada akhirnya keputusan mau langganan atau nggak ya balik lagi ke pribadi masing-masing. Tidak ada pemaksaan. 

Perlu lo tahu aja nih guys, selama 5 tahun berdiri (gila kan berdiri mulu nggak duduk-duduk), Ruangguru udah banyak banget melakukan inovasi. Dulu, pas gue join di tahun 2017, sempet ngerasain bantu tim yang bikin video belajar animasi tuh. Seneng banget bikin script videonya. Kerja bareng sama master teacher terbaik yang ada di Ruangguru, yaa sebelum akhirnya sekarang gue nongkrong di pojokan ruang marketing. 

Gue nggak nongkrong disini. Ini gue ambil dari kompas.com

Bukan nongkrong gitu hei…salah input gambar gue…!! 

Sekarang kalau gue lihat udah berkembang pesat banget tim yang dulu pernah gue sambangi. Gimana nggak berkembang coba? Di produk ruangbelajar, ada ribuan video animasi. Itu lengkap banget dari kelas 1 SD sampai 12 SMA. Soal latihan, rangkuman, dan bank soal yang isinya ribuan juga udah ada. 

Hmmm…. 

Apalah dayaku yang cuma bisa merangkai paragraf di pagi hari dengan secangkir kopi untuk blog Ruangguru. 

Nggak cuma video belajar aja guys. Ada produk lain yang pasti bisa bantu banget lo buat belajar. kayak panggil guru privat, tanya jawab soal via chat, dan tanya jawab soal hanya dengan memfoto soal yang menurut lo sulit. 

Tampilan aplikasinya

Soal harga, InsyaAllah terjangkau kalau lo bandingin sama bimbel di luaran. 

“Sayang banget harus berbayar, ada tuh bimbel online dari pemerintah yang GRATIS” 

Wah..alhamdulillah, ternyata pajak yang kita bayarkan bisa dialokasikan pemerintah untuk membuat bimbel online juga. Yaps, pajak dari gaji yang diterima karyawan Ruangguru ternyata secara nggak langsung dibuat bimbel online juga. Itulah sebabnya kenapa Ruangguru berbayar. 

Masih nggak paham juga? 

Tadi minum apa sih sampai nggak mudeng gini? Air radiator? 

Ngisi air radiator
Alasan Ruangguru masih berbayar itu ya buat bayar tim yang ada di dalamnya. Emang lo kira tim di ruangguru makan angin doang kenyang? Nah, bersyukurnya ditambah lagi pajak dari penghasilan karyawan itu (nggak cuma karyawan ruangguru aja, seluruh rakyat Indonesia deh pokoknya), disetor ke negara dan sama negara lewat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dibuatlah bimbel online yang gratis. Asyik kan? 

Makanya tong, dilihat tuh dari sisi positifnya, lo ngeliat dari sisi negatif mulu. Udah ah, tulisannya kepanjangan nanti lo ngedumel. Gue lagi yang dimaki-maki…. 

So, lo mutusin buat daftar Ruangguru atau siap memaki penulis artikel ini?

Share:

Sabtu, 29 Juni 2019

Kenapa Motor Matic Bisa Laris? Padahal.....

Sepanjang Halim sampai Dr. Saharjo itu macet emang nggak bisa ditoleransi. Tapi, gue lihat yang punya motor matic tuh anteng-anteng aja. Malah gue lihat banyakan motor matic. Kenapa ya motor matic bisa laris banget di Jakarta? 
Asyik lho bro...nggak pegel
Ah pasti alasan klasiknya ada dua. 

Kubu pertama pasti bilangnya “Enaknya matic itu tinggal gas rem aja. Nggak pegel” 

Kubu kedua bilangnya “Enaknya matic perawatannya gampang. Suku cadang melimpah” 

Tidak ada yang salah dengan kedua pernyataan tersebut. Yang jadi masalah ialah gue yang sehari-hari pakai motor bebek aja tetiba ngiri pengen banget motor matic. Padahal ya, dulu dah pernah ngerasain motor kopling. Berhubung, dulu tuh jarak dari rumah ke kantor bisa belasan kilometer, akhirnya tuh motor kopling dijual. 

Ganti deh ke motor bebek sekarang ini. Nah, setelah motor bebek ini rasa pegel pun berkurang dan ngeliat orang-orang naik motor matic itu kayaknya enaaaakk banget. Yaa..meskipun sekarang sudah menjamur tuh motor-motor matic dengan body segede gaban. Tapi tetep aja laris manis. 

Menurut lo, kenapa motor matic laris? 

TInggal gas rem aja kan? Sama perawatannya mudah? Yakin? 

Gini, menurut gue sih ya, motor matic itu sebenernya dipakai untuk mobilitas kaum hawa. Dulunya, mungkin si pembuat motor matic ini ingin mempermudah mobilitas perempuan. Tau sendiri kan perempuan itu maunya yang tinggal pake aja, cari yang simpel, kecuali dandan.

Menurut "mereka" kayak gini itu nggak ribet
Seiring berjalannya waktu, kaum pria pun melirik motor matic ini. Paling awalnya bilang gini kalau yang udah beristri... 

“Ma, pinjem motornya dong” 

Terus si istri ngizinin. Ketagihan buat nyoba deh 

“Eh enak juga nih motor, tinggal gas rem dan nggak perlu ngatur gigi” 

Mulai dari situlah akibat terlalu merasa nyaman dan dipikir lebih efisien maka, motor matic pun sekarang sudah lazim digunakan laki-laki. Nyatanya emang produsen motor sekarang itu sumbangan terbesar di penjualannya itu ya motor matic. 

Di bulan Maret 2019 saja, menurut Data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia yang gue kutip dari Gridoto aja lebih dari 950.000 unit. Hampir sejuta mas broooo...... 

Fakta di lapangan emang berbicara seperti itu kan? Orang lebih suka cari yang gampang dipakai dan nggak bikin pegel. Nah, kalo urusannya ke perawatan gimana nih? Pengalaman gue pribadi sih yang di rumah tuh juga ada motor matic yang dipake istri gue, perawatannya ya sama aja kayak motor bebek atau kopling. 

Bedanya paling kalau motor matic itu ada oli gardan yang emang harus rutin juga diganti. Bedain ya oli mesin sama oli gardan. Kadang, beberapa cewek tuh nggak telaten kalo ngerawat motor. Main pake aja pokoknya. Asal stater nyala berarti motor sehat. Padahal nggak juga. 

Tetep harus dilakukan servis dan ganti oli berkala. Selain itu, motor matic juga harus servis CVT (penggerak) nya juga. Kalo motor bebek mah penggeraknya itu rantai. Jadi kalo rantai kan bisa kendor terus dikencengin. Nah, motor matic ini rantainya itu dari karet dan roller-roller di dalam box CVT. Intinya, kalau matic itu ada 2 bagian yang harus diservis rutin. Pertama, bagian mesinnya. Kedua, bagian CVT-nya. 
CVT motor matic
Sumber: gridoto.com
Sekarang balik lagi ke teman-teman..bagi yang sudah punya motor matic, jangan lupa dirawat. Karena sekalinya rusak, biaya perbaikannya bakal lebih mahal dibanding motor bebek atau motor kopling. 

Kalau misal udah males ngerawat motor matic-nya, penulis siap menampung. 

Share:

Kamis, 23 Mei 2019

Investasi Emas, Mari Selamatkan Uang di Rekening Anda

Investasi emas menurut gue menjadi salah satu alternatif investasi yang cukup aman tapi butuh kesabaran tingkat tinggi. Jika dibandingkan dengan investasi lain yang berupa uang, seperti deposito, reksadana, atau saham, pilihan investasi jenis ini, memang agaknya rumit. Kenapa rumit?

Cara investasi emas memang banyak guys. Mulai dari investasi emas secara konvensional, investasi emas online, sampai menabung di salah satu marketplace yang ada. Kesemuanya memiliki nilai plus dan minusnya. Nah, di artikel ini gue bakal sharing sih cara-cara investasi tersebut.
investasi emas - medcom.id

1. Nabung emas di tabungan emas Pegadaian
Dalam 5 tahun terakhir, gue pernah nekunin cara investasi ini. Nggak berjalan lama, hanya sekitar 1 tahunan. Jadi, sistem nabung emas di Pegadaian ini, lo menyerahkan sejumlah uang yang nantinya akan tercatat dalam buku tabungan emas itu, seberat harga emas pada waktu itu. 

Misalnya, harga emas itu 1gr nya Rp600.000,- kalau lo nyerahin uang Rp1 juta, berarti dapet sekitar 2gr kurang dikit lah. Nah, gue memutuskan hubungan dengan cara investasi kayak gini karena nggak efisien. Nggak keliatan emasnya. kalau mau cairin dalam bentuk emas juga ada biayanya.

2. Nabung emas secara online
Zaman digital kayak gini mah, hampir semua aspek dalam kehidupan manusia berhubungan dunia digital. Sama seperti menabung emas, sekarang sudah bisa secara online. Gue pernah nyoba model beginian. Nggak lama, cuma beberapa bulan aja. Setelah itu, saldo nabung emas online gue tarik. Kenapa?

Lagi-lagi gue agak gimana gitu kalau nggak melihat secara nyata hasil jerih payah gue selama menabung. Ini cuma mindset gue aja sih. Makanya, saldo e-money, entah OVO atau GoPay, pasti nggak lebih dari 10.000
investasi emas - indogold.com

Temen-temen gue pada demen cashless, tapi gue nggak bisa hidup kalau cashless. Di dompet, paling nggak harus ada uang 50 atau 100 ribu.

3. Nabung emas dengan beli emas batangan ANTAM
Nah, ini cara investasi emas yang gue tekunin saat ini. Gue beli emas ANTAM di salah satu marketplace gitu. Beli aja yang batangan, misal beli 3gr. Kalau harganya sekitar 600 ribuan, berarti siapin dana Rp1,8 juta. Plus ongkos kirim paling sekitar 30 atau 40 ribuan kalau pakai kurir ojek online.


Cara yang kedua ini emang agak ribet dalam hal penyimpanan. Lo harus punya tempat khusus buat nyimpen emas batangan. Bahayanya juga, emas batangan itu kalau disimpen di rumah nih, (amit-amit juga sih kalau kejadian), rentan dicuri. Sebenarnya, ada cara amannya yakni menyewa safe deposit box di bank. Ada biaya yang harus dibayar, tapi sebanding kok dengan keamanannya.

Nah, itu tadi beberapa cara investasi emas yang pernah gue lakuin. Mungkin dari 3 cara tersebut itu ada yang bisa lo terapin dalam waktu dekat. Gue cuma mau nitip pesen aja nih, kalau lo udah mutusin buat investasi emas, jangan coba-coba menjual dalam waktu dekat.
investasi emas - investasipintar.com

Dijamin rugi.

Kenapa? Emas itu bukan deposito atau saham yang fluktuasi keuntuangan bisa lo pantau setiap hari. Emas merupakan salah satu cara untuk mengamankan nilai uang yang lo punya. Emas bukan instrumen investasi yang nggak kebal inflasi. Tetep kena, tapi nggak terlalu signifikan. Malah cenderung naik. Mungkin di artikel selanjutnya bisa gue kasih informasi juga kali ya, beberapa keunggulan investasi ini jika dibandingkan dengan deposito yang dulu sama-sama pernah gue jalanin juga.

Semoga ada waktu buat nulisnya. 
Share:

Minggu, 07 April 2019

Coba Yuk 5 Pilihan Instrumen Investasi untuk Millenial Berikut Ini #MoneySmartMenginspirasi

Ini sebenarnya cerita pengalaman pribadi tentang perjalanan penulis dalam mencoba berbagai macam  pilihan instrumen investasi. Penulis mulai berpikir sejak didaulat menjadi kepala keluarga, maka tanggung jawab untuk memberikan nafkah menjadi kewajiban. Memang, kesannya penulis jadi tidak sering kumpul bersama temen-temen yang sekarang jomblo (baca: belum nikah), tapi paling tidak nantinya tulisan penulis ini bermanfaat buat teman-teman  yang mungkin ada niatan untuk menyusul.


“Menyusul ke mana?”

Ya menyusul mengarungi kehidupan yang sebenarnya, bahwa jangan terlalu asyik menghabiskan uang. Dapatnya susah, habisnya gampang. Ada mitos yang berkembang bahwa millenial itu sulit untuk berinvestasi. Ada banyak godaan yang berhasil menjerumuskan para millenial hingga lupa untuk melakukan investasi. Penulis dulu juga sering belanja atau kumpul-kumpul tidak penting. Sampai akhirnya penulis tercerahkan untuk googling mencari informasi tentang mendapatkan uang dari kerja sampingan, hingga tips-tips menabung dan investasi. Ingat, investasi dan nabung itu beda.

Kalau nabung itu menurut penulis hanya mengamankan dan mengendalikan laju keuangan, kalau investasi itu mengamankan nilai uang bahkan kalau bisa menambah uang alias mendapatkan keuntungan. Sebelumnya pernah ditulis tuh Pilihan Investasi bagi Penganut Hedonisme, ada 3 instrumen yang disarankan. Penulis mulai senang share informasi seperti ini karena baca-baca artikel dari website MoneySmart juga ngikutin channel beberapa Youtuber yang menyajikan konten serupa.

Opening-nya kelamaan nih kayaknya :D

Oke, berikut 5 instrumen investasi yang mungkin bisa teman-teman pilih supaya bisa mencapai tujuan teman-teman dan tentunya tenang di hari tua.

1. Tabungan berjangka
Pilihan pertama ini cocok banget sebenarnya buat teman-teman yang memang dasarnya malas menabung atau lebih tepatnya memang tidak bisa nabung. Terima gaji, uang disimpan di rekening. Ada diskon sedikit langsung belanja dan bayar via mobile banking. Tidak terasa habis dan ludes.

Dengan milih daftar tabungan berjangka, saat kamu terima gaji nih, misal di tanggal 25, terus kamu minta sama pihak bank buat mendebet otomatis sejumlah uang, anggaplah Rp 500.000 tiap bulan buat masuk ke rekening tabungan berjangka kamu. Cara ini efektif untuk menekan kemauan kamu buat belanja barang yang tidak penting. Saat melihat saldo di rekening, “Eh...kok saldo gue tinggal segini? Oh iya pas terima gaji udah dipotong ke tabungan berjangka deng

instrumen investasi millenial

sumber gambar: bisnisbandung.com

Kamu bisa pilih mau menabung untuk berapa tahun. 1, 2, atau bahkan 20 tahun bisa kok. Nanti setelah selesai masa kontrak tabungan berjangkanya, temen-temen bisa menikmati hasil keikhlasan hati atas dipotongnya gaji tiap bulan.  Coba kamu hitung aja, kalau konsisten Rp 500.000 dan menabung selama 10 tahun alias 120 bulan  sudah dapat Rp 60 juta.

Uang segitu mau buat apa guys? Jalan-jalan? Ikut dong 

2. Deposito
Pasti sudah tidak asing dengan instrumen investasi ini. Pilihan investasi ini cocok buat kamu yang sudah sadar dengan pentingnya investasi, tapi agak takut dengan risiko-risiko yang mungkin saja terjadi. Rugi. Ya, risiko dari investasi kalau selain rugi apa dong namanya? Deposito merupakan jawaban buat temen-temen yang ingin mengamankan uang, tapi juga mendapatkan keuntungan. Meski tidak besar, yang penting aman dulu deh uangnya.

Ada banyak untung dan rugi deposito yang harus kamu ketahui sebelum  pilih investasi ini. Sekarang banyak bank-bank di Indonesia yang menawarkan deposito dengan nominal pembukaan rekening yang kecil. Dulu, deposito baru bisa dibuka kalau teman-teman menyerahkan uang Rp 10 juta. Nah, sekarang dengan nominal Rp 1 juta pun sudah bisa punya deposito.

instrumen investasi millenial

sumber gambar: indosuara.com

Kembali lagi, semakin besar nominal deposito, maka keuntungannya semakin besar juga. Sayangnya, uang yang kamu taruh di deposito ini tidak bisa dimbil seenaknya. Deposito itu punya rentang waktu terkait jatuh tempo. Ada yang 1 bulang, 3 bulan, sampai 12 bulan. Nah, kalau dicairkan sebelum jatuh tempo, kemungkinan kamu bisa kena denda.

3. Reksadana
Punya uang  Rp 100.000 di dompet, habis dalam berapa hari? Sehari? Wah keren ya. 

Kalau penulis bilang seperti ini, “Rp 100.000 bisa investasi”

Percaya? Coba cek macam-macam reksadana yang ada di Indonesia. Sekarang sudah banyak reksadana yang menyediakan modal awal yang sangat ringan. Mulai dari ratusan ribu bahkan puluhan ribu. 

instrumen investasi millenial

sumber gambar: kaskus.co.id

Apa reksadana itu? Secara umum tidak jauh berbeda dengan deposito. Bedanya teman-teman bisa mulai buka akun reksadana dengan nominal rendah tapi keuntungannya bisa lebih tinggi dibanding deposito. Reksadana itu sendiri ada 4 macam yakni reksadana pendapatan tetap, reksadana pasar uang, reksadana campuran, dan reksadana saham. Nanti ada artikel sendiri ya tentang reksadana. Ini cuma gambaran umumnya aja.

4. Obligasi 
Kalau investasi itu ada hubungan kakak adik, sepertinya investasi obligasi ini merupakan saudara kembar dari deposito deh. Pasalnya, investasi ini menerapkan tenor juga sama kayak deposito. Obligasi itu sendiri merupakan surat utang berjangka yang waktunya lebih dari satu tahun.

Dengan kata lain, ketika kamu taruh uang buat ikut investasi ini, uang kamu tidak bisa diambil sebelum masa tenor tersebut selesai. Nah, surat utang ini ada yang namanya Obligasi Ritel Indonesia (ORI) dan juga Surat Utang Negara (SUN). 

instrumen investasi millenial

sumber gambar: republika.co.id

Kalau teman-teman ikut investasi ini, kamu ikut membantu negara dalam membangun infrastruktur. Jadi, obligasi itu salah satu cara yang dipakai negara atau korporat untuk menghimpun dana dari masyarakat. Nantinya, penerbit obligasi itu akan mengembalikan dana tersebut dalam kurun waktu yang udah ditentukan ditambah imbal hasil dari besaran yang ditetapkan.

Menarik?

5. Emas
Investasi ini yang sekarang lagi penulis coba-coba. Ada banyak cara yang tersedia untuk investasi emas guys. Mulai dari bank konvensional yang menyediakan kredit emas, beli emas online di marketplace, hingga beli di Pegadaian atau langsung ke toko emas. Sekarang zaman serba digital, jadi tidak sulit kalau mau punya emas.

Keuntungannya kalau kamu niat buat ikut investasi emas ini selain harganya stabil alias kebal inflasi, emas juga mudah didapat. Ya tadi itu penulis sebutkan cara investasinya di atas, mau online atau offline banyak caranya kok. Sayangnya, investasi yang penulis pilih ini punya kekurangan juga kayak 4 investasi sebelumnya.

instrumen investasi millenial

sumber gambar: orori.com

Emas sangat dipengaruhi oleh harga jual dan harga beli, kadang gap antara harga jual dengan harga beli ini bisa mencapai Rp 30 ribu. Belum lagi kalau teman-teman beli emas tapi yang bentuknya perhiasan. Ada biaya tambahan yang harus ditanggung. Makanya, penulis menyarankan kalau teman-teman mau investasi emas itu, jangan yang bentuknya perhiasan. Pilih yang bentuknya batangan.

Sudah dikasih 5 pilihan instrumen investasi buat teman-teman millenial. Masa masih malas juga  buat menyisihikan gaji kamu buat masa depan kamu sendiri? Mulai sekarang yuk, giatkan diri untuk konsisten berinvestasi. Apa pun instrumen investasi teman-teman, gunakan untuk tujuan yang baik bagi diri kamu sendiri dan orang di sekitar kamu. 
Share:

Jumat, 29 Maret 2019

Pengalaman Perpanjang SIM C di SIM Keliling Jakarta

SIM (Surat Izin Mengemudi) merupakan salah satu surat (bentuk sebenarnya kartu), yang harus dimiliki oleh setiap pengendara kendaraan bermotor. Ada macam-macam jenis SIM, A, B, C, D, dan lain-lain. Nah, di tulisan kali ini gue bakal ceritain pengalaman gue melakukan perpanjang SIM C di SIM keliling di Jakarta.

Perpanjang SIM C di SIM Keliling
sumber foto: aturduit.com


Jadi, masa berlaku SIM itu kan 5 tahun nih, kebetulan SIM gue itu habis di bulan April tahun 2019. Nah, gue inisiatif coba mau perpanjang SIM C tapi perpanjangnya itu masih kurang 1 bulan alias 30 hari sebelum masa berlaku habis, 

Kenapa gue mutusin perpanjang H-30? Udah kayak pesen tiket buat mudik aja ya…

Gini, alasan pertama ialah mumpung gue masih ada duit lebih buat perpanjang SIM. Meski dicari di internet biayanya nggak mahal-mahal amat, tapi menurut gue lebih dari 100 ribu itu cukup mahal. Maklum kantong mahasiswa. Alasan kedua ialah, takut di bulan depan nggak sempet karena berbagai alasan terutama rasa malas. Iya, intinya gue lagi rajin dan niat banget tuh buat perpanjang SIM C ini. 

“Gimana prosedurnya, Ted?”

“Biayanya berapa?”

Sabar. Ini juga baru mau gue ceritain. Jadi, waktu itu gue perpanjang SIM C di layanan SIM keliling di samping Universitas Trilogi, Kalibata, Jakarta Selatan. Nah, gue akuin waktu itu gue dateng di saat yang nggak tepat. Datang di hari Sabtu dan jam 9 pagi.

Kenapa gue bilang nggak tepat?

Tau sendiri laahh kalau pelayanan publik di hari Sabtu pasti ngantrinya bikin ngelus paha (pegel bos di motor). Ditambah lagi gue datengnya agak siang. Jadi, pelayanan SIM keliling itu dimulai jam 8 pagi. Bahkan antriannya udah mulai ada dari jam 7 pagi. 

Gue sih ngeliat di tulisan orang-orang di internet hanya 1 jam prosedur perpanjangan SIM. Itu kalau dateng pagi. Lah gue dateng jam 9, selesai 10.30

Perpanjang SIM C di SIM Keliling

Yaps, hampir satu setengah jam. Pas gue dateng itu udah antrian ke 50 kali. Hiuuhh….

Gini guys, sebelum lo ke lokasi perpanjang SIM mending siapin ini deh

1. KTP dan SIM asli
2. FC KTP dan SIM (jaga-jaga bawa masing-masing 2 lembar aja)

Setelah parkir di lahan yang tersedia, gue langsung menuju meja pendaftaran.

“Perpanjang A atau C?”, tanya pakpol.

“C, pak”

“KTP sama SIM aslinya sini”, jadi yang diminta yang asli aja ternyata. Fotokopiannya nggak guna. Eh, tapi perlu juga buat jaga-jaga, takutnya diminta dan pas lagi nggak ada tukang fotokopi, lo malah ribet sendiri nanti.

Setelah ngasi KTP dan SIM asli ke pakpol, lo disuruh nunggu. Gue nunggu hampir 1 jam sendiri ini karena tempat tes kesehatan mata dan kamera foto  di dalam busnya cuma ada 1 doang. Harap bersabar, ini bukan ujian.

Pas giliran gue dipanggil, pertama suruh tes kesehatan mata. Cek buta warna, sebutin angka di buku Ishihara gitu. Biayanya 25.000 (sediain uang pas mendingan daripada repot, kadang nggak mau ribet ngasi kembalian).

Perpanjang SIM C di SIM Keliling

Habis cek mata selesai, lanjut ke bagian ambil foto, sidik jari, dan tanda tangan. Sebentar ini mah, cuma 20 menitan kalo digabung dari tes mata mah. SIM C baru pun jadi dengan membayar 120.000

Jadi deh. Kalau lo mau ngelaminating (kasih lapisan plastik gitu), bayar 5.000 (nggak wajib sih), juga boleh kok. Intinya, gue perpanjang SIM C di SIM keliling Universitas Trilogi itu habis:

1. Tes kesehatan mata 25.000
2. Penerbitan SIM C yang diperpanjang 120.000
3. Laminating 5.000

Pas jadinya 150.000 guys dan SIM gue  akan habis masa berlakunya di tahun 2024. Hmmm...5 tahunan ya sama seperti presiden yang sebentar lagi akan kita pilih.

So, jangan telat perpanjang SIM ya, telat sehari aja lo harus bikin baru di SATPAS Daan Mogot yang ada di Grogol. Cek SIM lo sekarang dan lihat kapan habis masa berlakunya.

Share:

Tulisan Terbaru

Pengalaman Kerja 2 Tahun di Ruangguru

Pernah beberapa kali ada DM di Instagram nyasar ke gue dan nanya-nanya tentang pengalaman kerja di Ruangguru. Bahkan, kalau boleh jujur, gu...

Follow by Email

Paling Tren