Bukan Review dan Cerita

Kamis, 04 Juni 2020

Baso Aci dan Seblak Sepuluh Ribuan

Artikel kali ini gue buat dengan niat mencoba bantu teman-teman yang sedang merintis UMKM. Ini sebuah review tentang produk baso aci dan seblak yang dijual oleh Dhea Aprilia melalui akun instagram pribadinya.

Sebenernya kangen banget sih bisa jajan keluar atau sekadar nongkrong di warung kopi. Maap, gue ngga level nongkrong di warkop soalnya. Selain harganya ngga kejangkau, ngopi di warung kopi itung-itung bantu ekonomi warga agar tetap berjalan.

Awalnya gue emang agak heran, selama masa pandemi Covid-19 gini kok banyak yang putar halauan menjadi jualan online. Terus gue pikir-pikir ya bagus juga sih, bagi orang yang di PHK atau dirumahkan, jualan online menjadi salah satu alternatifnya. Salah satunya jualan baso aci dan seblak kayak Dhea Aprilia ini.

Jadi, Dhea ini tuh masih duduk di bangku kuliah di tingkat akhir. Cari-cari sampingan, eh bukan sampingan juga, malah kalo gue bilang sih kegiatan utama. Yap, kegiatan utamanya dagang, sampingannya kuliah.
Beli Baso Aci dan Seblak Cuma 10 Ribu?

Kenapa gue bilang gitu? Kalo lo follow akun instagramnya di @Dheapil itu emang ngga pernah post dagangannya di feed. Tapi, sehari tuh bisa 10 kali posting story ig-nya yang isinya dagangan dia. Sama, di status WA-nya tuh sering banget promo testimoni pelanggannya dia.

Oke, udahan ya ngeghibahin pedagangnya. Sekarang, ke produk yang dijualnya yuk. Jadi, si Dhea iningejuali baso aci dan seblak. Ya, emang masih mentah dijualnya. Kalau mau beli mateng mending ke abang-abang di depan SD sono noh. 


Baso aci yang dijual Dhea ini harganya cuma Rp10.000 aja belom termasuk ongkos kirim. Isinya tuh menurut gue lumayan lengkap, ada baso acinya 11 biji, pilus, otak-otak, baso kering, bumbu, bubuk cabe, sama minyak. Eh iya, dikasih juga nih jeruk nipisnya buat asem-asem gitu kayak hidup kita.

Nah, terus ada seblak nih. Harganya sama kayak baso aci yakni Rp10.000 belum termasuk ongkir. Isinya selain ada kerupuk seblak, ada juga mie, otak-otak, dan kerupuk. Pastinya ada minyak, bumbu, dan bubuk cabe juga dong. 
Beli Baso Aci dan Seblak Cuma 10 Ribu?
Baik baso aci atau seblak nih, cara penyajiannya sama. Tinggal masukin aja bahan-bahan tadi ke air mendidih. Kalo gue sih bumbu, bubuk cabe, sama minyaknya dipisah. Ngga gue campur ke dalam rebusannya. Sama kayak bikin mi instan gitu deh. Buat teman-teman yang penasaran lebih lanjut atau coba beli baso aci dan seblak kayak gini langsung aja melipir ke Instagram Dhea ya. Oh iya, untuk memaksimalkan ongkir, dalam 1kg itu lo bisa pesen sampe dengan 7 bungkus. 

Itu tadi review dari gue tentang baso aci dan seblak 10 ribu-an. Murah kan? Cocok banget nih buat teman-teman yang emang demen jajan tapi nyari yang murah. Kuy diorder sekarang juga. Dijamin sellernya ramah dan fast response!
Share:

Kamis, 28 Mei 2020

Review Oli Curah Pertamina Fastron Gold, Kalau Takut Jangan Dicoba

Gue kali ini mau nulis postingan tentang dunia otomotif dan agak sedikit menyesatkan. Kalau ujung-ujungnya nanti lo mencoba setelah membaca review oli curah Pertamina Fastron Gold, bukan tanggungjawab gue ya. Ini gue cuma ngeshare apa yang udah gue rasain selama 1 tahun ke belakang. 

Jadi begini guys, kalau lo punya motor atau mobil gitu pasti ada ritual rutin ganti oli kan ya? Nah sama, gue juga rutin ngelakuin hal itu terlebih buat mobil. Setahun bisa 2x ganti oli. Berhubung oli yang dibutuhkan mobil lebih banyak, otomatis pengeluaran biaya untuk ganti oli pasti lebih besar juga dong dibanding motor? 
oli curah pertamina fastron gold
sumber foto: indoride.com

Pertama-tama gue mau langsung komparasi harga dulu deh. Oli resmi yang dijual di bengkel gitu harganya bisa di atas Rp100.000 

Gue sebut merk aja kali ya. Mobil gue Xenia 2019, kalau beli oli di bengkel resmi harganya sekitarRp120.000, butuh 4 botol buat sekali ganti oli, jadi kali 4 ya, kurang lebih Rp480.000. Hitungannya kalau sama beli filter oli Rp500.000-an deh. 

Oke, kita kunci di harga Rp500.000, setahun bisa 2x ganti oli. Berarti harus nyiapin dana 1 JUTA buat perolian ini. 

Jegeeerr......setahun ngeluarin 1 JUTA buat oli ini? Mending duitnya dialokasiin buat beli popok anak kalo gue mah. 

Gue cari-cari infolah harga oli yang menurut gue terjangkau. Cring.... 

Ketemulah distributor oli curah Pertamina. Langganan gue ada di Autostore Narogong, Bekasi. Kalau di Jakarta ada di Antasari Express Jaya Motor. Berhubung, gue udah tersesat dengan oli curah buat motor gue, jadi mobil ini gue sesatin juga. Pakailah oli curah Pertamina Fastron Gold. 

Buat teman-teman yang belom tau apa itu oli curah, gue jelasin dulu. Sama kayak minyak goreng curah guys. Kalau minyak goreng kemasan gitu yang isinya ada 1 liter atau 2 liter kan pake tempat gitu ya. Nah, curah ini kita yang bawa tempat sendiri. Bisa jerigen atau plastik. Kenapa? Karena oli ini diambilnya dari drum-drum besar gitu. 


Oke balik lagi ke soal komparasi harga. Nah, oli curah Pertamina Fastron Gold ini, di hargai sekitar Rp70.000 per 1 liternya. Kalau buat mobil tinggal kalikan 4 aja, jadinya Rp280.000 

Hitungannya buat 1 tahun ngeluarin dana perolian ini berarti Rp560.000, plus filter oli deh biar adil, genapin 600 RIBU. 

Selisih Rp400.000 dalam setahun. Lumayan kan? Ah palingan nanti ada komen nongol gini, “Awas, mesin rusak bro. Oli curah banyak yang palsu” 

Untungnya, di dua distributor oli curah Pertamina Fastron Gold tadi, itu asli dari Pertaminanya. Emang dia supplier gitu kok. Dan buktinya gue udah ngejalanin di mobil gue selama 1 tahun. Orang bengkel resminya aja heran, “Tiap servis, kenapa ngga ganti oli pak” 

Pernah gue tulis kok tentang oli Pertamina yang dianaktirikan gitu di blog ini juga.

Terus poin berikutnya nih, selain harga, kualitas oli curah ini juga sama kok sama oli botolan gitu. Jadi, Pertamina Fastron Gold kan ada yang botolan juga, harganya sekitar Rp140.000, pokoknya bedanya tuh hampir 50% dari harga oli curahnya. Kualitas tetap sama kok. 

Cuma saran gue sih, pas lo mau beli oli curah gitu, bawa jerigen atau plastik sekalian. Kalau gue sih jerigen. Terus simpan olinya baik-baik di ruangan sejuk. Terhindar dari matahari langsung. Takutnya nanti kalau kelamaan kena sinar matahari plus di ruangan yang pengap atau panas, kualitasnya jadi menurun. 

So, itu aja tulisan gue tentang review oli curah Pertamina Fastron Gold. Kali aja ada yang mau coba, tapi ingat, kalo ketagihan jangan kejar-kejar gue ya. 

Share:

Selasa, 19 Mei 2020

Selama Pandemi COVID-19, Ngapain Aja di Rumah?

COVID-19 yang udah menjadi pandemi ini membuat gue harus memutar otak biar ngga mati gaya selama di rumah aja. Tadinya nih, judul artikelnya mau gue buat "Selama Pandemi COVID-19, Ngapain di Rumah Aja?"

Wah kalo beneran nulis kayak gitu nanti kayak influencer yang udah-udah lagi. Yaudah, judulnya akhirnya gue ubah. Nah, di artikel kali ini gue bakalan nyeritain selama ada si Covid ini gue tuh ngapain aja sih di rumah? Nulis artikel kah? Ngurus kambing kah? Nyari setan juga? 

Paling ngga, gue ngelakuin 5 hal yang rutin ya di luar makan, minum, buang air, mandi, ibadah dan bernafas. Menurut gue, kegiatan selama pandemi ini terhitung bermanfaat banget, mungkin nantinya lo bisa ngikutin beberapa kegiatan ini.

pandemi covid 19 di rumah aja
sumber foto: instagram.com


1. Menulis artikel
Kegiatan pertama ini bisa dibilang menjadi rutinitas setiap hari. Baik untuk di pekerjaan utama, atau sekadar menambah postingan di blog pribadi. Gue sendiri ngerasa bersyukur banget, di masa seperti saat ini gue masih diberikan rezeki oleh Allah melalui kegiatan menulis artikel. Meski bisa dibilang menulis ngga gampang, tapi hasilnya ngga mengkhianati proses kok. Sampai sekarang masih bisa beli popok buat anak dari kegiatan yang kelihatannya mudah ini.

2. Manasin kendaraan
Banyak orang yang tadinya setiap hari pakai kendaraan bermotor, semenjak WFH jadi ngga bisa pakai kendaraannya. Ada yang dibiarin begitu saja, ada yang telaten ngerumat kendaraan pribadinya. Salah satunya gue. Gue setiap hari manasin motor. Ngga hanya manasin, tapi dipakai buat jalan. Paling ngga seminggu 2-3 kali dibuat jalan. Yaa meski cuma beli pulsa di counter tetangga atau beli takjil buat buka puasa. Kalau ngga dipake nanti takut rusak euy.

pandemi covid 19 di rumah aja
sumber foto: moladin.com


3. Menyiram tanaman
Punya halaman yang ngga begitu luas udah bersyukur nih gue. Ada beberapa tanaman yang emang ditanam sama nyokap dan istri gue. Sayangnya, mereka cuma niat nanem tapi ngga niat ngerawat. Alhasil, setiap pagi, habis subuhan tuh, ngga tidur dulu. Coba nulis artikel sampai jam 6, terus pergi ke halaman buat nyiram tanaman. Seger gitu bro rasanya....menghirup oksigen plus ngeliat bunga-bungaan gitu.


4. Bersih-bersih pakai desinfektan
Semenjak ada si Covid, gue sekeluarga tiba-tiba jadi senang bersih-bersih. Gue tuh sekarang demen banget bersih-bersih gagang pintu, saklar lampu, sampe bebersih lemari juga stroller anak. Ngeracik desinfektan dari bahan-bahan pembersih yang ada di rumah itu enak banget lho. Bisa milih mau pake bahan yang mana aja. Pokoknya ada kandungan desinfektan atau surfaktan bisa banget ngebersihin benda-benda dari kuman dan virus.

pandemi covid 19 di rumah aja
sumber foto: tribunnews.com


5. Bercanda sama anak 
Wah, kalau poin yang kelima ini mah cuma buat lo yang udah berkeluarga. Yakali kalo jomblo bisa main sama anak. Anak tetangga mungkin. Jadi, kalau gue suntuk nih pas nulis artikel, istilahnya writer block gitu. Ngga bisa mikirin apa-apa. Yaudah gue samperin anak gue, terus bercanda deh. Dengerin dia ngoceh tuh rasa suntuk tiba-tiba bisa hilang gitu aja. Cuma kadang, dia kalo lagi ngambek dan maunya digendong sama gue, ini yang repot. Artikel yang harusnya kelar lebih cepat, eh harus tertunda.

Nah, itu tadi beberapa kegiatan selama pandemi Covid-19 di rumah yang gue lakuin. Kira-kira ada yang lo lakuin juga ngga? Jangan bosen atau stress. Kelola dengan baik supaya mental tetap sehat. Karena stress juga salah satu penyebab penyakit lho.
Share:

Senin, 11 Mei 2020

3 Tips Mendaftar di PTS Terbaik Jakarta, Universitas Gunadarma

Di artikel ini gue bakalan kasih tahu informasi buat teman-teman yang tahun ini lagi cari PTS terbaik di Jakarta. Salah satunya Universitas Gunadarma. Berikut 3 tips mendaftar di PTS terbaik Jakarta, Universitas Gunadarma.

Pada dasarnya pendidikan tinggi sendiri menjadi sebuah hal yang perlu di jalani. Karena dengan adanya pendidikan tinggi sendiri nantinya akan membantu kamu untuk bisa lebih mudah untuk mencapai apa yang di inginkan. Tentunya saat berbicara mengenai pendidikan jenjang tinggi sendiri, lo itu perlu memilih universitas yang terbaik untuk dipilih nantinya. Salah satu universitas yang kini dapat di jadikan sebagai sebuah pilihan yang tepat untuk dilakukan adalah Universitas Gunadarma. Pastinya buat cara melakukan pendaftaran Universitas Gunadarma sendiri menjadi sebuah hal yang saat ini bisa dengan mudah lo lakuin dengan baik. 

Nah, Universitas Gunadarma sendiri memang pada dasarnya menjadi salah satu pilihan PTS terbaik saat ini. Dalam hal ini tentunya melakukan pembelajaran di Universitas Gunadarma bakalan ngebuat lo menjadikan keuntungan tersendiri nantinya. Tentunya ada banyak sekali berbagai macam kemudahan yang didapatkan dari langkah pendaftaran Universitas Gunadarma yang kini sudah tersedia. Di mana pastinya ada berbagai macam kelebihan yang dimiliki oleh sebuah universitas yang terbaik tersebut tentunya. Dengan begitu maka kemudian kamu akan merasakan keuntungan tersendiri saat sudah menjadi mahasiswa di perguruan tinggi Universitas Gunadarma tentunya. 

daftar-pts-terbaik-jakarta-adalah-cara-tips
foto: dokumentasi Universitas Gunadarma
Tentunya perlu lo ketahui nih bahwa pada dasarnya Universitas Gunadarma sendiri menjadi salah satu pilihan perguruan tinggi terbaik yang kini sudah tersedia. Perlu lo tahu juga bahwa pada dasarnya menjadi sebuah hal yang penting untuk saat ini mengetahui apa saja sih yang menjadi kelebihannya. Nah, jika kamu penasaran mengenai kelebihan dari Universitas Gunadarma sendiri maka tentunya yang menjadi sebuah kelebihannya tersendiri adalah sistem pendidikan. Di mana pada dasarnya sistem pendidikan yang tersedia didalam Universitas Gunadarma sendiri akan membuat lo dapetib banyak keuntungannya. Dengan begitu maka kemudian lo bakalan dapetin keuntungan tersendiri dari adanya pembelajaran dengan sistem pendidikan unggul yang ada di Universitas Gunadarma. 

Kalau lo pengen melakukan pendaftaran di Universitas Gunadarma sendiri tentunya sangatlah mudah untuk saat ini lo lakuin dengan baik dan juga benar tentunya. Dengan adanya pendaftaran Universitas Gunadarma yang dilakukan secara benar akan membuatmu bisa lebih mudah menjadi salah satu mahasiswa disana. Dan kemudian lo bisa dengan mudah menikmati berbagai macam fasilitas pendidikan yang ada di Universitas Gunadarma secara maksimal. Sehingga kemudian upaya peningkatan SDM yang kamu perlukan akan bisa dicapai dengan lebih mudah dan juga akan dirasakan keuntungan tersendiri nantinya. Dengan begitu maka memang menjadi sebuah hal yang penting bagi kamu untuk melakukan pendaftaran sebagai mahasiswa baru disana dari saat ini. 


Nah, didalam pembahasan kali ini tentunya lo akan diberikan penjelasan yang lebih lengkap berkaitan dengan beberapa cara mendaftar yang bisa dilakukan. Dengan adanya informasi yang disampaikan maka kemudian lo akan jauh lebih mudah nantinya untuk menikmati layanan pendaftaran yang di inginkan. Dan dengan begitu akan jauh lebih mudah nantinya bagi kamu menemukan jalan untuk bisa masuk menjadi salah satu mahasiswa di Universitas Gunadarma tentunya. Untuk itulah maka simak penjelasan dibawah ini berkaitan dengan beberapa cara dalam melakukan pendaftaran di Universitas Gunadarma yang pastinya lebih mudah di terapkan. Dengan begitu akan didapatkan pemahaman yang lebih utuh mengenai beberapa cara yang bisa coba di terapkan dengan tepat dalam melakukan pendaftaran nantinya. 

sumber: dokumentasi Universitas Gunadarma


Berikut Ini Tips Mendaftar di PTS Terbaik Jakarta, Universitas Gunadarma 

1. Cari informasi tentang Universitas Gunadarma 

Salah satu langkah yang dapat dilakukan untuk kemudian melakukan pendaftaran Universitas Gunadarma sendiri adalah dengan mencari informasinya terlebih dahulu. Dalam hal ini tentunya menjadi sebuah hal yang penting bagi kamu sekarang ini untuk terlebih dahulu melakukan pencarian informasi mengenai Universitaas Gunadarma. Karena pastinya Universitas Gunadarma sendiri merupakan sebuah pilihan PTS terbaik dari berbagai penyedia layanan pendidikan yang ada di daerah Depok dan sekitarnya. Dan ada banyak sekali berbagai macam fasilitas pendidikan yang bisa kamu dapatkan saat kuliah disana, salah satunya adalah penelitian baik tingkat nasional ataupun internasional. 

2. Pilih jurusan sesuai dengan passion 

Selain itu tentunya menjadi salah satu langkah penting lainnya yang pada dasarnya saat ini perlu untuk lo lakuin dengan baik adalah memilih jurusan yang sesuai. Dimana pada dasarnya lo perlu memilih jurusan yang sesuai dengan passion yang lo punya tentunya agar kemudian dalam menjalankannya tidak merasakan kerugiannya. Dengan begitu maka kemudian kamu akan merasakan kenyamanan yang luar biasa dari adanya pemilihan jurusan yang tepat dilakukan tentunya. Untuk itu maka menjadi sebuah hal yang penting buat lo sekarang ini supaya mencoba memilih jurusan yang pastinya sesuai dengan passion yang dimiliki tentunya. Sehingga kemudian akan dirasakan berbagai macam keuntungan yang maksimal dari adanya pemilihan yang tepat pada jurusan yang di inginkan tentunya. 

daftar-universitas-terbaik-swasta-jakarta-gunadarma-adalah-tips-cara-bagaimana
sumber: dokumentasi Universitas Gunadarma


3. Lakukan pendaftaran secara online 

Nah, pada dasarnya langkah selanjutnya yang pada dasarnya menjadi sebuah hal yang penting untuk dilakukan saat ini adalah dengan melakukan pendaftaran. Dalam hal ini tentunya kamu juga bisa melakukan pendaftaran dengan online yang pastinya akan menjadi sebuah kemudahan yang dapat dirasakan. Perlu diketahui bahwa pada dasarnya dengan melakukan pendaftaran secara online maka kemudian lo bakalan merasakan berbagai macam keuntungannya. Dimana nantinya lo akan merasakan kemudahan yaitu hanya perlu untuk melakukan akses langsung ke websitenya dan kemudian lakukan pendaftaran. Dengan begitu maka kemudian lo akan merasakan berbagai macam keuntungan dari adanya pendaftaran secara online yang dilakukan dengan baik tentunya. 

4. Sementara jangan datang ke kampus terlebih dahulu 

Dalam masa pandemi Corona seperti saat ini, pihak Universitas Gunadarma membatasi cara pendaftaran mahasiswa baru yang datang langsung di kampus. Hal ini sejalan dengan protokol kesehatan yang sudah digaungkan oleh pemerintah melalui Gugus Tugas COVID-19. Oleh karena itu, sebaiknya lo lakukan pendaftaran secara online saja. Tinggal siapin berkas-berkas yang dibutuhkan dan upload melalui link pendaftaran yang disediakan

Tentunya saat lo bisa melakukan langkah yang tepat dalam pendaftaran Universitas Gunadarma sendiri maka akan didapatkan hasil yang memuaskan. Dengan begitu maka tentunya menjadi sebuah hal yang penting untuk melakukan pendaftaran dengan baik pada Universitas Gunadarma tentunya. 

Mungkin itu saja yang bisa disampaikan mengenai cara mendaftar di PTS terbaik Universitas Gunadarma dan jika ingin mendapatkan informasinya bisa kunjungi https://pendaftaran.gunadarma.ac.id/2020/. Karena disana ada banyak informasi menarik mengenai pendaftaran di Universitas Gunadarma tentunya.
Share:

Kamis, 07 Mei 2020

Didi Kempot: Sebait Doktrin Penyemangat

Gue emang belum pernah bertemu dengan beliau secara langsung. Bertatap muka atau berjabat tangan pun tidak. Sayangnya, gue udah terlalu hafal lagu-lagunya. Jadi gini, ditulisan kali ini gue bakalan sedikit bercerita kenapa harus Didi Kempot, kenapa suka Didi Kempot, dan inilah tentang sang maestro campursari di mata gue. 

Cerita ini mau gue awalin di sebuah pagi di awal tahun 2003. Inget banget gue itu diajak almarhum bokap buat nyari kaset Didi Kempot. Dulu VCD namanya. Muter, sampe nyari di berbagai toko kaset di Pasar Kramat Jati gitu. Udah nemu dan dibawa pulang. 

mengenang didi kempot
sumber: https://bus-truck.id/
Sampe rumah terus disetel lagunya. Udah habis, diulang lagi. Gitu aja terus sampai beberapa tahun kemudian. 

Gue sih awalnya risih ngedengerin lagu Didi Kempot. “Ini lagu apaan sih? Bikin ngantuk” 

Sumpah, gue pernah mencaci kayak gitu. Dulu daripada ngedengerin lagu campursari yang bikin ngantuk, mending dengerin Slipknot atau Ungu, Peterpan, atau band pop lain lah. Malu gue kalo ketauan temen-temen gue terus ditanyain, 

“Lo di rumah seneng lagu apa Ted?” 

Terus gue jawab, “Campursari” 

Yah, yang ada malah diketawain gue. Dikira seneng lagu-lagu jadul. 

Gue lanjut lagi nih ya. Jadi, emang doktrin orang tua gue kenceng sih ya. Dididik dan dibesarkan dengan budaya Jawa, kultur Jawa di rumah gue emang cukup kuat. Maksudnya, emang sehari-hari hampir 80% percakapan menggunakan bahasa Jawa. Makanya jangan heran, musik yang didengar pun juga musik dari Jawa. 

Tahun-tahun selanjutnya tetap sama. Dan entah kenapa gue ngerasa terhipnotis dengan lirik lagu Didi Kempot. Memang tentang sakit hati, iya tentang kekecewaaan, tapi kok yo enak ngono digowo goyang. Dijogeti itu enak. 

Diam-diam gue mulai ngefans dengan DIdi Kempot. Suka dengan lagu-lagunya. Kalau sekarang sih anak millenial tahunya paling Sewu Kuto, Stasiun Balapan, Pamer Bojo, Layang Kangen, sama Suket Teki.

mengenand maestro campursari
sumber: Youtube Gabriel Geldersma
Tapi, favorit gue itu ada 3 lagu, dari dulu sampai sekarang ngga berubah. 

Omprengan 

Tanjung Mas Ninggal Janji 

Kopi Lampung 

Nah loh, lo tau ngga tuh minimal 1 aja dari 3 lagu favorit gue? Wah itu sih liriknya dalem banget buat yang Tanjung Mas Ninggal Janji. Kalo Omprengan sama Kopi Lampung tuh, agak nyeleneh tapi ya hubungannya sama kecewa dan rindu-rindu juga sih akhirnya. 


Berlanjut lah sampai ke bangku kuliah. Waktu itu galau mikirin judul buat skripsi yang ngga nemu-nemu. Nah, pas mata kuliah seminar proposal skripsi gitu, dosen pengampunya bilang, 

“Coba cari masalah dari hal yang kamu suka” 

Gue mikirin tuh hal yang gue suka sekali makan dan ngoprek motor mobil apa lagi ya?? 

“AH IYA. CAMPURSARI” 

Dari situ gue udah mutusin buat menganalisis lagu campursarinya Didi Kempot. Gue ngumpulin banyak lagunya, gue dengerin semuanya. Dan emang bener, setiap hari kalau ngerjain skripsi ya harus ngedengerin lagunya DIdi Kempot. Alhamdulillah, bisa kelar tepat waktu. 

Terus setelahnya, makin pede aja senang dengan lagu campursarinya DIdi Kempot. Ngga cuma DIdi Kempot sih, kayak Denny Caknan, Nurbayan, dan ILUX juga wkwkwkw.... 

Sekarang ini.... 

Gue aktif menulis, entah di blog pribadi, atau di blog kantor, ya memang dengerinnya lagu campursari. Yang lain pada seneng K-Pop atau lainnya, gue mah pede aja campursarian sendiri. Toh enak dan emang bikin gue produktif kok. Ngapain malu coba. Sama budayanya sendiri kok malu. Malu itu menurut gue kalau lupa sama asal usulnya terus yaudah ngga mau nginget lagi. 

Eits...pernyataan tadi no offense ya... 

Menyukai lagu-lagu Didi Kempot selain karena doktrin dari orang tua, juga kalo dipikir tuh, ada makna tersirat lain dalam lirik lagu-lagunya. Patah hati iya, kecewa iya, tapi juga tetap mengedepankan konsistensi dan kesederhanaan. 

didi kempot legenda campursari
sumber: kasetlalu.com
Konsisten dalam bekerja, konsisten dalam memperjuangkan cinta (ya walau ujungnya nanti sakit hati, jalanin aja dulu), dan tetap sederhana apa adanya. Ngga ada yang bisa disombongin. 

Ganteng? Nanti tua dan keriput 

Cantik? Nanti mleyot dan beruban 

Kaya? Nanti dikubur ngga bawa reksadana 

Coba? Apa yang mau dibanggain? 

Eh, tapi lagu-lagunya Didi Kempot juga mengajarkan satu kekonsistenan yang emang turun temurun dilakuin sih. 

.. 

.. 

.. 

Gue konsisten mendendangkan lagunya bahkan saat menggendong anak. 
Share:

Selasa, 05 Mei 2020

Belanja di Warung Lebih Murah Dibanding di Swalayan?

Mohon perhatiannya, tulisan ini bukan untuk memojokkan salah satu pihak. Entah lo yang punya usaha warung di rumah, atau mungkin lo yang kerja di supermarket. Juga bukan penggiringan opini buat ramai-ramai menjauhi supermarket lalu belanja di warung biasa. Ini lagi pengen sharing aja kalau ternyata belanja di warung itu lebih murah dibanding di swalayan.

belanja di warung lebih murah
liputan6.com

Eh..tapi...sebentar deh...bukannya emang ada anjuran dari pemerintah buat lebih sering belanja di warung tetangga ya? He he he he 

Ya sudah, pada intinya sih ini tuh sebuah cerita pengalaman aja yang bikin gue agak kaget gitu. Bahwa belanja di sebuah warung itu ternyata lebih murah dibandingin pas belanja di swalayan. 

Begini, gue ngambil sampel percobaan harga ini di tiga tempat. 

Pertama, agen toko kelontong. Jadi, ini emang toko tapi agak gede gitu. Bukan swalayan.Pokoknya dia itu jual galon air, air minum dus-dusan gitu sama beras berkarung-karung gede, Tokonya juga jual berbagai macam kebutuhan sehari-hari juga. Kayak sabun, odol, terus juga jajanan gitu deh. Gue bilang cukup lengkap juga. 

Kedua, the real warung. Maksudnya, emang beneran warung pinggir jalan gitu. Jual kebutuhan sehari-hari sama kayak toko di poin pertama tadi. Cuma yang ngebedain itu ukuran tokonya aja, agak lebih kecil. 

belanja di warung lebih murah
marketeers.com


Ketiga, supermarket. Ini gue ngga mau nyebut namanya. Nanti dikira ada tendensius yang mengarah ke suatu hal. 

Oke. Gue mulai ceritanya... 

Jadi tuh gue emang langganan belanja tiap bulan buat kebutuhan rumah tuh di toko agen. Belilah minyak, kecap, tisu, sabun, dan lain-lain. Gue ngambil salah satu sampel harga barang yang mau gue bandingin, tisu. 

Ya, tisu standar buat ngelap mulut habis makan gitu yang isinya 250 sheets. Harganya Rp8.500 

Beneran, harganya Rp8.500 


Oke, Kita simpan ya harga tersebut. Terus beberapa hari kemudian, gue pergi ke swalayan gitu. Nyari susu buat si bayi. Sekalian mau nyari raket nyamuk ah pikir gue gitu. Maklum, namanya juga tinggal di kampung, jadi tuh nyamuk banyak banget. 

Balik lagi ke cerita awal, gue udah dapet barang yang dicari nih, terus iseng ngeliatin harga tisu yang sama persis gue beli di toko agen itu. Harganya berapa tebak? 

Seinget gue sih sekitar Rp17.000 an gitu. Serius. Harganya dinaikin 100% cuy...geleng-geleng kepala gue. Anjir...ini ngambil untung ngga kira-kira bos. Iya gue tau lo punya banyak karyawan, tapi ngga gini juga cara mainnya. 

Terus, mulai nyari lagi tuh raket nyamuk. Nemu nih, pas ngeliat harganya, Rp124.800 (inget banget ini gue, sumpah) Gimana ga mau inget, shock banget gue liat harga raket nyamuk segitu. Yaudah ah gue balik deh, udah nemu susu buat si bayi ini, ya pulang lah. 

belanja di warung lebih murah
arafuru.com

Sebelum pulang, gue coba melipir ke toko pinggir jalan gitu yang emang jual berbagai macam barang. Ngga cuma makanan atau jajanan aja, dia juga jual perkakas gitu deh. Mampir dan nanya, 

“Bang, ada raket nyamuk?” 

“Ada bang, bentar” 

Ngga lama dianterin tuh barang, gue tanya kan harganya berapaan 

“50 ribu bang” 

Lah kaget aja gue. Ini kenapa raket nyamuk yang tadi bisa sampe 120 ribuan? Padahal modelnya sama, pakai baterai yang bisa dicharge gitu. Yaudah ngga pake pikir panjang gue beli aja tuh si raket. 

Nah, jadi gini teman-teman, sekali lagi, gue ngga punya maksud buat ngga belanja di swalayan gitu. Tapi, alangkah baiknya jika teman-teman bisa berhemat sedikit. Misalnya, kalau di sekitaran rumah ada toko agen kebutuhan pokok, bisa beli disitu. Atau kalau mau beli sabun, odol, atau tisu yang ngga urgent banget, bisa melipir ke warung di dekat rumah. 

Menurut gue sih, swalayan memang bisa dibilang lengkap untuk penyediaan barang. Tempatnya juga nyaman. Tapi, buat gue yang ngeh banget tentang kondisi dompet, gue bakalan mikir dua kali kalau cuma beli sabun isi ulang, odol, tisu, atau pun kebutuhan pokok di swalayan. 

Udah kebanyakan nih ceritanya, dadaaahh...
Share:

Kamis, 09 April 2020

Bicara Sumber Pendapatan Content Writer

Beberapa dari teman-teman yang udah terjun lebih dulu dibanding gue menjadi seorang Content Writer, pasti udah tau pahit manisnya menyandang gelar ini. Kerjaan yang kata sebagian orang itu “cuma” nulis, seringkali dianggap “Ah itu mah gampang” kini menjamur orang mencarinya. Emang seberapa besar sih pendapatan seorang Content Writer itu? 

Nggak..ngga...gue ngga akan bicara tentang seberapa besar atau berapa jumlah pendapatan dari Content Writer. Kenapa? Indikator dan kebutuhan orang itu beda-beda kan? Misal Content Writer A, gajinya 1 juta ngga punya beban tanggungan, terus content writer B gajinya 2 juta tapi harus bayar kos dan listriknya yang dijual terpisah. Beda kan? 
content-pendapatan-adsense-writer-blogger

sumber foto: thegorbalsla.com

Si content writer A bisa aja nabung sekian persen dari pendapatannya, lebih banyak dari pada content writer B. Sampai sini setuju? 

Kalo setuju lanjut baca, kalo ngga setuju close aja gan! 

Gini, gue akan berbagi sedikit pengalaman, ya emang sedikit aja sih pengalaman gue makanya share-nya ga bisa banyak-banyak. Paling ngga ada 3 sih buat lo yang mutusin mau jadi content writer terus nyari sumber pendapatannya di posisi itu. 


Pertama, jadi karyawan di sebuah perusahaan 

Pendapatan yang pertama ini favorit banyak orang, termasuk gue. Wehehehehe... 

Sekarang alhamdulillah gue mengabdi menjadi content writer di Ruangguru. Ngurusin artikel yang bakalan naik di Blog Ruangguru. Bersyukur menjadi kunci utama gue ada di posisi ini. Suka dukanya banyak banget lho jadi content writer di sebuah perusahaan. Tahan deadline dan harus rajin brainstorming. 
content-writer-blog-sumber-pendapatan-kerja-perusahaan-ruangguru

sumber foto: Blog Ruangguru

“Gimana caranya Ted biar bisa jadi content writer di perusahaan gitu?” 

Ya ngelamar lah. Ngelamar di perusahaan yang buka loker content writer. Sabar dan terus berusaha aja. Jangan lupa perbanyak dan perbagus portofolio ya. 


Kedua, jadi freelance writer 

Zuzur saja, gue ngga begitu punya banyak pengalaman di sini. Pernah, dulu pas awal-awal lulus kuliah. Terus nyoba nyari loker freelance di beberapa situs dalam negeri dan luar negeri juga. Ngga bertahan lama sih. Enaknya tuh platform buat nyari loker freelance itu banyak banget. Sampai-sampai instagram dan facebook juga bisa jadi tempat mencari loker bagi para freelance content writer gitu. 

Suka dukanya jadi freelance itu....apa ya?? Karena ngga punya banyak pengalaman tadi itu, jadi ngga bisa share banyak. Palingan sih komunikasi sama klien harus dijaga. 


Ketiga, aktif menulis di blogger 

Nah, kalo khusus sumber pendapatan yang ketiga ini banyak banget sih “celah” nya. Maksudnya tuh, dari 1 platform blogger ini tuh banyak banget sumber cuan yang bisa lo dapetin. Lo bisa banyakin portofolio di sini. Bisa dapat tawaran review sebuah produk atau jasa di blogger. Bisa juga pasang iklan Google Adsense di sini. 
pendapatan-content-writer-gaji-perusahaan-marketing-berapa-jumlah


sumber foto: datawrkz.com/

Gue sendiri aktif di blog udah dari 5 tahun yang lalu. Review produk pernah, tapi yang paling gue andalin dari blog ini sih pasang iklan dari Google Adsense

GImana guys sharing gue kali ini tentang sumber pendapatan dari content writer? Pasti ngga berguna ya? Hehehe... karena emang sedikit sih. Maklum belum banyak pengalaman jadi content writer. So, terima kasih udah mau ngabisin waktu lebih kurang 2 menit di blog gue kali ini. Semoga sharing ini bermanfaat buat teman-teman yang memutuskan buat jadi content writer. Sampai jumpa di tulisan gue yang lain ya.
Share:

Kamis, 19 Maret 2020

Virus Corona dan Pil Pelancar ASI

Judulnya clickbait ya? Kalo iya emangnya kenapa? Merasa ditipu dengan isi artikelnya? Mending tutup aja tab browser anda. Jadi, ini pencegahan virus Corona versi gue dan emang beneran gue alamin. Gue bukannya mau menjadi seseorang yang nantinya bisa ditunjuk sebagai pahlawan penangkal Corona atau apalah. 

pencegahan virus corona

sumber foto: motherandbaby.co.id
Satu hal yang gue yakinin sebelum lo baca lebih jauh lagi, mau kena virus Corona kek, mau engga kena virus Corona kek, emang waktunya mati mah ya mati aja guys. 

Maaf ngegas... 

Tapi benar kan? 

“Berarti lo ngga ada kesiapsiagaan menghalau virus ini dong Ted?” 

Maksud lo pasrah gitu? Sorry. Enggak gitu cara main gue. Ngga main asal borong masker. Ngga main asal borong makanan atau sembako yang pada ujungnya bikin saudara kita yang kurang mampu malah sakit. Kalo itu lo lakuin, Corona bakal bilang gini.. 

“Ya elah, mau nyaingin gue ngebunuh orang ya? Jahat ugha lo ke sesama manusia” 

Banyak orang panik pas Pak Jokowi ngumumin kalo 2 orang positif Corona di awal Maret kemaren. Langsung dah, orang-orang pada berburu masker, berburu hand sanitizer, berburu makanan, sampe... 

berburu ubur-ubur...berburu ubur...ubur.... 

cara mencegah virus corona

sumber foto: dictio.id

Gue berburu apa dong pas orang-orang lagi panik Corona? 

“Ting..” 

Ada notifikasi whatsapp dari istri gue masuk.. 

“Beli pelancar ASI ya. 1 pack aja” 

Ya gue sebagai suami idaman para wanita tentunya dengan sigap membalas... 

“Duitnya mana?” 

Canda deng... 

Ya gue jawab OK dong...masa gue minta uang ke istri gue sih? Emang kenyataan begitu wkwkwk. 

Singkat cerita, gue balik dari kantor tuh mau melipir ke apotek di dekat rumah. Jalan dari Tebet ke Halim deh tuh Senin malam. Sesampainya di apotek yang pertama, tuh parkiran penuh amat sama motor. Gue pikir ngga kayak biasanya nih apotek rame. Ada sunatan massal apa gimana dah... 

Baru mau masuk ke pintunya, gue sudah mendengar beberapa kalimat dengan nada panik bercampur ancaman... 

“Maskernya mana?” 

“Ini beli vitamin c” 

“Itu masker saya mas...............yang ada lidah buaya daratnya” 

tips cegah virus corona
sumber foto: Youtube.com/arie zuchrie

Oke gue gajadi masuk. Takut dituduh sebagai buaya darat. Pindah ke apotek lain. Bukan apotek sih, lebih tepatnya toko obat rakyat. Jadi, bisa beli antibiotik secara bebas gitu hihihihi....jangan ditiru gaes.... 

Tuh toko obat juga lumayan rame. Tapi ngga serame apotek buaya darat tadi. Gue mikir ah ini mah ngga terlalu rame, ada sekirat 3 atau 4 orang yang lagi ngantri, dan rangkaian kalimatnya pun sama dengan yang ada di apotek itu... 

“Masker mas...” 

“Mas masker...” 

“Mas vitamin C-nya” 

Gue liatin dulu aja tuh adu bacot dari para pelanggan sebelum pada akhirnya dari mulut gue yang manis ini bilang 

“Bang, pelancar ASI 1 pack” 

Seketika para pelanggan itu menoleh ke arah gue dengan tatapan mata yang heran. Gue ngga panik. Pasang muka tenang dan tetap senyum dengan bilang, “Eh...hai pak...halo bu..” 

cara cegah virus corona

sumber foto: mainmain.id

Nggak lama si abang yang jaga toko obat tuh langsung ngeluarin pil yang gue minta. Langsung bayar dan cus..balik... 

Sampe di rumah gue cerita apa yang gue alamin ke istri dan emak gue. Pikiran mereka tuh sama, kenapa sebegitu paniknya orang sama virus Corona. Besoknya gue juga cerita ke teman gue di kantor. “Lo ngga khawatir Ted? Kan punya bayi” 

Kalo gue sih berkeyakinan aja, asal kita hidup sehat dan bersih, rajin cuci tangan, makan makanan bergizi, olahraga teratur, InsyaAllah ngga kenapa-kenapa. Untungnya, istri gue ini menerapkan itu semua. Protektif banget kalo soal kebersihan, apalagi buat si bayi. 

Asal ibunya sehat, bayinya sehat. 

Asal asinya lancar, bayinya pun senang. 

Asal bayinya senang, Corona pasti tunggang langgang. 

Udahan ah ngebacotnya sampe sini aja dulu. Seperti biasa, gue sangat menantikan caci maki beserta hujatan untuk tulisan ini.

Baca 3 Artikel Lainnya:
Share:

Senin, 17 Februari 2020

Awal Mula Menjadi Orang Tua (bagian 2)

Di bagian kedua cerita awal mula menjadi orang tua ini bakalan ngelanjutin yang bagian pertama. Ya iyalah..masa ngga dilanjutin. InsyaAllah ini bagian terakhir dari rangkaian cerita gue. Secara garis besar sih bakalan nulis tentang proses atau ikhtiar mendapatkan momongan sampai kemarin proses lahiran itu kayak gimana.

Di artikel sebelumnya, Awal Babak Baru Menjadi Orang Tua (bagian 1), di bagian akhir sempat muncul teaser kalau air mata istri gue keluar setelah mendengar selentingan yang cukup menyakitkan (mungkin bagi beberapa perempuan juga sih). Bagi gue sih woles aja.

kisah menjadi orang tua

Selentingannya gini…

“Mbak Eli, kok belum hamil? Udah lama nikah”

“Belum ngisi juga mbak? Udah setahun lebih padahal”

Beruntunglah kalian yang diberikan anugerah dari Allah SWT diberikan amanah mengandung putra-putri dalam waktu yang ngga lama setelah pernikahan. 

HARUS BERSYUKUR…apalagi yang udah hamil tapi akad dan resepsinya nyusul.

HARUS…harus apa ya?

kisah menjadi orang tua baru

Harus lanjut baca pokoknya…

Jadi begini, emang tetangga itu kadang mulutnya belum pernah di tune-up di bengkel (baca: dibersihkan atau dirawat). Otomatis setelah mendengar ucapan tersebut, istri gue mulai galau deh. Cerita-cerita sambil menitikan air mata gitu. 

Yaa gue coba menenangkan dengan cara gue aja, sebisanya. 

“Yaudah ayo cari dokter. Periksa. Cari bidan”

Setelah itu memutuskan untuk periksa di bidan deket rumah deh. Sama ke dokter kandungan di RSAU Halim buat second opinion. Setelah beberapa kali periksa, ternyata istri gue itu mengalami sindrom PCOS. Emang sih, haidnya agak kurang teratur gitu.

awal kisah menjadi orang tua

SIKLUSNYA BERANTAKAN…biar gampang dipahami deh. Jadi, kadang sebulan sekali haid, bahkan pernah 3 bulan baru haid. Pas telat sebulan tuh sering tespack, hasil negatif.

Telat 2 bulan, tespack. Hasil negatif. Bahkan gue sempet diminta cek sperma. Alhamdulillah bagus hasilnya. Maksudnya itu spermanya dicek apakah lengkap dari kepala sampai ekor, terus jumlahnya banyak apa engga.

Istri gue diterapi dengan obat. Namanya kalo ga salah itu Cyclo Progynova. Bentuknya kayak pil KB gitu. Ada urutannya dan minumnya itu ngga boleh telat.. Hampir 4 atau 6 bulan terapi dengan obat itu. 

Puasa ramadan tahun lalu dilalui oleh istri gue tapa ada yang bolong. Pikir gue dan istri si “ah udah biasa telat”

Cuss pas lebaran juga diajak pulang kampung ke Salatiga. Pulangnya tuh, istri gue ngerasain ngga enak badan. Minum dah tuh panadol, promag, tolak angin, bebelac, coca cola, mizone, dan pertalite.

cerita menjadi orang tua

Canda deng…

Masih ngga enak badan juga. Terus, nyokap gue minta buat tespack. Sempat nolak tuh istri gue karena hasilnya toh bakalan negatif. Tapi akhirnya mau juga dan hasilnya...

POSITIF

Ikhtiar dan doa kami ngga sia-sia. Sampai rumah langsung gue peluk istri gue dan emak gue. Dan dimulailah perjalanan kehamilan. Selama di USG (tiap bulan) nih, si bayi tuh pas gue ikut masuk ke ruangan pemeriksaan ngga nunjukin wajahnya. Sering nunjukin punggungnya aja. Eh tapi kalo pas gue ngga ikut masuk ke ruang pemeriksaan, istri gue sama emak gue masuk, tuh bayi aktif banget. Ngeliatin pipinya.

Dosa apa sampai gue diisengin sama anak gue sendiri??

Ternyata, sejak bulan ramadan tahun lalu, terus sampai diajak pulang kampung itu sudah berjalan 1-2 bulan lho. Alhamdulillah diberikan kekuatan oleh Allah. Ngga pernah mual parah atau bedrest di rumah sakit. Malahan hamil tua pun masuk 9 bulan tuh, masih ngeles privat di daerah Tanah Abang. Berangkat dari Halim ke Tanah Abang.

“Naik gocar? Dianterin?”

Gue sih mau aja nganterin, tapi istri gue maunya naik motor sendiri.

IYA. DARI HALIM KE TANAH ABANG HAMIL 9 BULAN NAIK MOTOR SENDIRI.

sebuah cerita menjadi orang tua

“Jahat lu ted. Suami ngga bertanggung jawab”

Terusin aja ngomong gitu sampai Hayam Wuruk main kelereng.

Bukannya gue ngga mau nganterin, tapi istri gue yang ngga mau dianterin hei..

Alhamdulillah Allah memberikan kekuatan dan keselamatan buat istri gue dan anak gue. 

Tibalah di hari menjelang persalinan….

Kebetulan bidan yang tempat biasa periksa tuh ternyata lahiran juga, jadinya ke rumah sakit deh. Diampu oleh dr. Zakaria, SP.OG maka diputuskan untuk rawat inap dan diinduksi. Posisi kepala si adek bayi ngga menutupi jalan lahir dan air ketuban cukup. Artinya buat lahiran dengan cara normal bisa nih.

Ditunggu…ngga mau lahir….ditunggu…ngga lahir juga. Kontraksi juga minim. Diputuskanlah buat induksi. Sehari diinduksi baru bukaan 1, sedangkan dokter khawatir nanti air ketuban berkurang. Akhirnya, pada Jumat, 24 Januari 2020, jam 10:00 diputuskan untuk sectio caesarea (SC).

ini cerita menjadi orang tua baru

Jam 11 lahir. Gue melafadzkan kalimat terbaik dari Sang Maha Pencipta, sholawat, dan mengadzankan. 

Di saat gue masuk ruangan operasi, jabang bayi gue itu nangis dengan suara yang keras banget. Ngga kerasa euy air mata gue ngga bisa ditahan. Begitu agung dan luar biasa nikmat yang telah Allah berikan ke gue. Gue cek semua anggota tubuhnya, lengkap. Sehat. Berat normal, 2,8kg dan tinggi 48cm. Selamat datang di dunia, anakku….

Fatima Haira Amogashakti Heryansyah.
Share:

Jumat, 31 Januari 2020

Awal Babak Baru Menjadi Orangtua (bagian 1)

Selain ucapan syukur kepada Allah, rasanya tidak ada kata yang pantas gue dan istri gue ucapin. Usaha yang maksimal, doa yang maksimal, dan tentunya kepasrahan diri yang maksimal pula. Selama hampir 2 tahun gue dan istri harus menunggu sebuah karunia yang begitu besar diberikan oleh Allah. Dengan niat yang baik, gue akan memulai berbagi kisah perjalanan bagaimana tangisan seorang calon ibu yang dicibir kala itu, hingga tangisan bahagia seorang ayah ketika mengumandangkan lafadz terbaik yang dimiliki Sang Maha Pencipta.
babak baru menjadi orangtua
Siapa yang pengen punya buku ini? Ngacung!
(sumber: suara.com)
Gue sengaja membuat beberapa bagian atau episode dari artikel yang gue tulis, supaya tulisannya dapat dipahami teman-teman. Biar ngga ada salah paham, atau caci maki di belakang. Mending caci maki dari samping.

Kita lanjut ya. Di bagian pertama ini, gue akan bercerita tentang niat awal setelah menikah dan tidak menunda untuk punya keturunan. Buat teman-teman yang belum punya keturunan atau belum menikah, dengan adanya tulisan ini gue berharap bisa sedikit banyak membantu teman-teman. Entah hanya sekadar motivasi atau panduan, harapannnya bisa membantu deh pokoknya.

Jangan pernah membandingkan indikator kebahagiaan antarmanusia. Ngga tau kenapa, gue merasa bahagia ketika berhasil menyempurnakan setengah agama gue (baca: menikah) di usia yang bagi sebagian orang tergolong muda, 24 tahun. 
babak baru menjadi orang tua
Ini menurut gue yang namanya nikah muda
(sumber: okezone.com)
Sangat-sangat bersyukur bisa mendapatkan calon ibu untuk anak-anak gue yang menurut gue, ngga sempurna, yaps jauh dari kata sempurna, tapi bisa menentramkan hati. Percuma mencari manusia yang sempurna. Kalau mau cari yang sempurna, tanya ke Andra and The Backbone.

Kadang tuh masih ngga menyangka, dalam satu grup WA, yang baru nikah itu gue. Bahkan, pas awal-awal pindah di kantor sekarang ini, beberapa orang tuh mengira kalo gue belum nikah. Wajar sih, dan maklum. Yaudah lah ya, sekarang mah udah pada tau. Bahkan udah punya buntut.

Jadi tuh, gue nikah di tahun 2017. 


Nah, setelah menikah gue dan mantan pacar gue itu mutusin buat ngga nunda punya momongan. Kenapa? Ya ngapain nunda sih, mumpung masih sehat dan ada umur. Toh, kalo emang rejeki bakalan dikasih.
babak baru menjadi orangtua
Kalau bisa, jangan ditunda ya wankawan
(sumber: merdeka.com
FYI aja nih buat teman-teman. Gue dan istri gue itu dua-duanya bekerja. Gue sebagai buruh digital, istri sebagai tenaga pengajar di sekolah. 

“Istri ngga suruh berhenti Ted? Biar fokus ngurus rumah tangga gitu”

Lah…kalo itu gue lakuin, gue menentang pesan dari emak gue sendiri. Jadi tuh, emak gue pernah pesen, “Kalo nanti udah nikah, jangan suruh istri kamu berhenti kerja”

Nahloh….emak gue sendiri ngomong gitu. SIAP LAKSANAKAN…

Toh jadi guru enak kalo bagi perempuan mah…sebelum magrib udah di rumah. Bisa nyiapin teh anget campur madu dan makan malam buat suami. Pas suami sampe rumah tinggal nyeruput teh manis sambil memandang wajah istri deh. Sumpah…beda banget rasanya.
babak baru menjadi orangtua
Memandang wajah istri yang menentramkan hati
(sumber: dream.co.id)

Tapi, semua rasa manis itu runtuh perlahan-lahan setelah cibiran dan nyinyiran dari tetanggga sedikit demi sedikit mulai menghampiri di gendang telinga istri gue. Sejak kalimat-kalimat yang membuat goresan luka di hati istri gue, peran sebagai suami diuji untuk pertama kalinya.

- Bagaimana caranya menenangkan istri?
- Gimana caranya supaya rasa percaya dirinya timbul lagi?
- Omongan yang kayak gimana sampai ngebuat seorang wanita meneteskan air matanya?

Semua akan dijawab di bagian ke-2 nanti. Harap bersabar….

Terima kasih sudah mau membuang waktu kalian untuk membaca tulisan ini…
Share:

Kamis, 19 Desember 2019

Blokir STNK Sekarang Bisa Online, Buruan Coba Deh

Bukannya sombong nih, tapi bulan Desember kemarin gue baru aja meminang kendaraan roda dua baru. Tapi, ada pengorbanan yang harus gue lakuin, ngejual motor lama gue. Ngomongin jual motor nih, ada prosedur yang emang harus dilakukan sama si penjual motor. Blokir STNK. Artinya, ngehapus data kendaraan tersebut supaya ngga kena pajak progresif. 

Zaman sekarang udah semakin maju, jadi hampir semuanya serba online. Salah satunya ya blokir STNK bisa dilakuin dengan cara online. Gue sih ngga tau ya yang udah nerapin sistem ini provinsi mana aja. Berhubung gue tinggal di Jakarta, jadi manfaatin layanan dari BPRD DKI Jakarta. 
blokir stnk online bprd jakarta
carsome.id

Oh iya blokir STNK online syaratnya itu: 

1. KTP penjual motor 

2. KTP pembeli motor 

3. Kartu Keluarga 

4. Surat Pernyataan Jual Beli Motor 

5. Meterai 

Nah, untuk poin yang nomor 4 itu, bisa lo dapetin di halaman BPRD DKI Jakarta setelah login. Kesemua syarat tersebut harus discan ya. Yaiya dong harus discan, kan ini lewat online. Harus scan asli bukan yang fotokopian. 

Caranya gampang dan simpel banget. Pertama. daftar dulu tuh dengan ngeinput KTP DKI. Langsung setelah nomor KTP itu lo input, nama lo bakalan langsung muncul. Terus ngelanjutin daftar aja ngisi data-data yang diperluin. Terus bisa langsung login aja deh. 
cara blokir stnk online
gilangnews.com

Kedua, bisa langsung login aja dah kalo akun lo udah jadi. Pilih bagian PKB yang ada gambar motornya tuh. Nanti bakalan ada data-data motor dan kendaraan yang lagi dipunyain. Habis itu pilih layanan jual kendaraan. Isi data dan upload persyaratan yang udah disiapin. 

Setelah semua proses selesai tinggal nunggu aja tuh proses blokirnya. Biasanya sih untuk ngedapetin status bahwa kendaraan yang lo jual itu udah bener-bener diblokir , butuh waktu lebih kurang 7 hari kerja. Sabar ya. 


Kenapa sih lo harus ngelakuin blokir STNK? Jawabannya hanya satu, supaya ngga kena pajak progresif. Pajak progresif itu sendiri pajak yang dikenain ke pemilik kendaraan kalau punya lebih dari 1 motor atau 1 mobil. Kalau lo cuma punya 1 motor dan 1 mobil, ngga bakalan kena pajak progresif. 
inibaru.id

Lumayan kerasa lho kalau motor atau mobil lo kena pajak progresif tuh. MIsal, lo beli motor baru tapi motor lo yang lama belum diblokir atau dijual nih, nah pajak di motor yang kedua ini bakalan lebih mahal dari pajak umumnya motor sejenis gitu. Anggaplah, misal nih pajak motor Beat itu 200ribu, terus kena pajak progresif jadi 280ribu. Selisih 80ribu. Nah, 80ribunya itulah yang dinamain pajak progresif. 

Buat lo yang ngga ada waktu ke Samsat buat ngelakuin blokir STNK, mending coba layanan dari BPRD DKI Jakarta buat blokir STNK online. Ada pertanyaan? Bisa layangkan lewat komentar ya, kalau misalnya bisa gue jawab ya gue jawab. 

Nah, itu tadi artikel singkat tentang blokir STNK online yang bisa gue bagi. Semoga bermanfaat.
Share:

Selasa, 10 Desember 2019

Kredit Motor di BPRS Al Salaam, Apa Untungnya?

Artikel kali ini bukan buat ngajarin kalian buat ngebiasain kredit motor. Emang sih sekarang banyak banget promo berseliweran di sekitar kita. Rasanya tuh DP motor aja dengan uang di bawah Rp500 ribu dah bisa bawa motor impian lo. Tapi lihat ke belakangnya deh, cicilan yang cukup tinggi dan memakan waktu yang lama.

tabel kredit motor syariah
sumber: harga-kredit.com

Nah, gue sekarang bakal mau nyeritain gimana sih awal mula gue kredit motor. Apa alasannya? Apa kebutuhannya? Motor apa? Dan leasingnya di mana? Gue InsyaAllah bakal ngejawab.

Sebelum masuk ke pokok pembahasan di artikel ini, perlu diketahui bahwa gue ngga bahas halal haram atau riba dari transaksi kredit. Kenapa? Gue selalu memegang prinsip bahwa selama kita masih menggunakan uang, maka kita ngga akan lepas dari riba. Paling mentok hanya menghindari riba.

“Kredit motor di bank kan riba Ted, meski ada embel-embel syariahnya”

Gue jawab. Iya, karena transaksinya masih menggunakan uang. Kecuali transaksinya menggunakan emas batangan atau unta, baru tidak akan riba. 

Balik lagi ke pembahasan tentang pengalaman kredit motor di BPRS Al Salaam…

kredit motor bank syariah
sumber: bprsalsalaam.co.id

Jadi, gue tuh mutusin buat ngambil motor baru dengan cara kredit dengan alasan, ngga punya uang yang cukup, tapi kebutuhan kendaraan untuk mobilitas sulit ditunda. Gue dan istri sepakat untuk menjual motor lama punya istri gue (Honda Beat 2012) dan uang hasil penjualannya dipakai buat jadiin DP motor.

Gue ngehubungin call center BPRS Al Salaam via website BPRS Al Salaam dan direspon cepat. Beberapa hari setelahnya, ada sales dari BPRS Al Salaam Pondok Gede yang datang buat survei. Biasalah berkas yang diminta kayak kredit pada umumnya. Semua berkas tinggal kita siapin, isi data di rumah dan tunggu motor datang.

sumber: bprsalsalaam.co.id

Waktu itu gue dan istri sepakat buat ngambil Yamaha Soul GT 125 di tahun 2018. Motor ini dipakai untuk mobilitas istri gue ngajar di daerah Cijantung. Gue ngambil tenor 17x alias satu setengah tahun. Di tengah-tengah masa kredit, gue dapat rezeki nih. Alhasil gue ngelunasin sisa angsuran motor yang waktu itu lebih kurang sekitar 7 bulan.

“Denda ngga Ted?”

Ngga. Kita membayar dengan jumlah di kesepakatan awal kontrak angusaran. Misal, angsurannya per bulan Rp500 ribu, ya berarti 7 x Rp500 ribu = Rp3.500 ribu bayarnya. Ngga kurang dan ngga lebih. Enak kan?

cara bayar kredit motor
sumber: mediakonsumen.com

Selain itu, pembayarannya bisa dilakukan melalui transfer virtual account. Maksudnya begini, kita bakalan dikasih buku tabungan dari BPRS Al Salaam, nah cara kita ngangsur cicilan itu dengan setor uang ke dalam buku tabungan tersebut. Enaknya, ada nomor virtual yang langsung terhubung dengan nomor rekening di buku tabungan itu.

Misalnya, lo punya rekening di Bank A, terus mau nyicil angsurannya, lo tinggal masukin nomor virtual akun di Bank A yang terhubung dengan nomor rekening di buku tabungan BPRS Al Salaam. Setiap bulan gue melakukan hal itu, transfer lewat virtual account.

“Terus pengambilan BPKB-nya gimana?”

bpkb kredit motor
sumber: apfinance.id

Ya ga gimana-gimana. Tinggal datang aja ke cabang BPRS terdekat/sesuai dengan kontrak perjanjian akadnya. Berhubung gue tinggal di sekitaran Halim, jadi gue ngambil BPKB-nya itu di BPRS Al Salaam cabang Pondok Gede. Tinggal bawa buku tabungan dan bukti kalau kita sudah melakukan pembayaran/angsuran pelunasan. Tapi sebelumnya, telepon dulu ya ke kantor cabangnya kalau mau ngambil BPKB pada hari sekian tanggal sekian. Gitu. Biar langsung disiapkan dan lo nya tinggal ngambil deh.



Share:

Tulisan Terbaru

Baso Aci dan Seblak Sepuluh Ribuan

Artikel kali ini gue buat dengan niat mencoba bantu teman-teman yang sedang merintis UMKM. Ini sebuah review tentang produk baso aci dan seb...

Follow by Email

Paling Tren