Bukan Review dan Cerita

Sabtu, 09 Februari 2019

Cerita Driver Ojek Online: Penumpang Mesra

Sepertinya udah lama banget nih gue nggak update cerita-cerita seru tentang penumpang ojek online. Eh, buat lo yang baca tulisan ini jangan tersinggung ya. Gue nggak maksut buat mengintimidasi atau menyudutkan salah satu atau beberapa pihak. Gue cuma pengen berbagi kisah yang….

meme blogbangbot - cerita driver ojek online

Seru? Emm...iya

Lucu? Emm...nggak juga sih

Serem? 

IYA. PAKE BANGET.

Bukan masalah ketemu sama hantu atau dimarahin sama nyokap. Begini, gue jelasin dari awal dulu ya. Sebelumnya mau gue ceritain dulu nih. Gue itu punya pekerjaan sampingan di kala bosan yakni menjadi driver salah satu ojek online. Biasanya sih gue ngojek online itu ada di 2 waktu.

Pertama, kalo gue butuh bensin. Namanya motor kan dipake wara-wiri ke tempat kerja jadi butuh duit bensin ya. Daripada ngambil jatah dari gaji bulanan, mending gue nyari dari orang yang mau “bayarin” bensin gue (baca: penumpang). Kalau hitung-hitungan sih, isi bensin 30ribu bisa buat 3 atau 4 hari kan, nah itu bisa didapetin dari 3 penumpang aja lho.

Kedua, kalo gue suntuk di rumah. Orang mah pada istirahat kan ya kalo capek, nonton yutup, sama pacaran. Lha, gue aja pacar nggak punya, kuota internet miskin, jadi mending jalan-jalan aja sekalian dibayarin. Ketemu orang baru, cerita baru, dan tentunya….hmmm...sifat atau kebiasaan dari tiap-tiap orang. Kebetulan cerita yang mau gue tulis ini masuk dalam kategori poin yang kedua guys. 

Sudah siap?


Aduh gue belom siap nih, takut dicaci maki sama pembaca. Soalnya ini gimana ya? Bingung.

Oke, gue pernah dapet penumpang…..penyuka sesama jenis. 

Lesbian? Homo? atau dua-duanya?

HOMO.

meme blogbangbot - cerita driver ojek online

Gue sih emang menyadari kalau lagi musim nih orang-orang menyukai sesama jenis. Eh, ngggak lagi musim juga, dari zaman penjajahan sebelum kemerdekaan juga orang homo dan lesbian ini juga udah marak kok kayak pasar malem. 

Kembali ke cerita penumpang gue yak.

Waktu itu hari Sabtu sore di daerah Sudirman-Thamrin kalo nggak salah (berarti bener dong?). Setelah jalan-jalan dari pagi dan mendapat beberapa penumpang, gue putusin mau cari arah pulang ah. Jadi, rencananya sebelum magrib itu udah di rumah.

“Oke, cari arah pulang” gue udah niat kayak gitu guys dalam hati. 

Nunggu sekitar 5 menit, dapet deh tuh orderan masuk ke arah Stasiun Manggarai. Gue ambil tuh orderan, baru muncul namanya. Cowok. Gue masih berpikir ah sama aja kayak cowok yang lain. Gue kasih informasi nih kalo gue ada di depan gedung A mau ke lokasi. Terus dia balas pake baju warna ini, celana ini. Gue samper tuh ke lokasi. 

Baik-baik aja kok kayak cowok umumnya. Nggak ngondek, nggak cucok, pokoknya biasa aja deh. Gue pastiin dong dengan panggil nama sesuai aplikasi, “Mas D ya?”

Orangnya ngangguk. Gue tawarin masker dan penutup rambut tapi nggak mau. Maunya langsung helm aja. Yaudah langsung gue kasih dan cus berangkat ke Stasiun Manggarai. Gue ngambil rute ngelewatin Halimun - Ps. Rumput - Manggarai. Kenapa? Tracknya lurus dan nggak macet. Sayangnya, “kejadian” itu dimulai dari sini.

Jadi, selama perjalanan itu emang bisa dibilang ramai lancar lah ya. Tapi, ada satu kesempatan nih, gue ngerem sedikit mendadak. Nah, tuh selangkangan penumpang maju dan nempel di bokong gue. Terus gue berpikiran positif dong ya, bakalan mundur nih kayak penumpang-penumpang lain. Dan taunya………

meme blogbangbot - cerita driver ojek online

“Mampuslah gue” dalam hati udah ngomong gitu aja dah. Dosa apa nih gue sama emak gue dapet penumpang begini. Gue inisiatif deh agak maju dari posisi duduk gue di awal. Lanjut lagi jalannya. Jarak udah kurang dari 1 KM lagi sampe nih. Masuk wilayah Manggarai emang agak padet jadi lebih sering pake rem kan ya? Disitu si penumpang maju lagi duduknya.


meme blogbangbot - cerita driver ojek online

Makin nempel aja nih orang. Yaudah deh gue lansung tancap gas, selip sana sini. Dalam benak gue “Bodo amat dah tabrakan-tabrakan dah”. Kalo lo cowok normal nih, bayangin rasanya boncengin temen lo cowok juga nih. Terus  bokong lo ditempelin sesuatu sampe selangkangan temen lo yang cowok itu nempel ke paha. Pasti berpikir…..MALAIKAT IZRAIL AKAN SEGERA DATANG!!!

Sampe di Stasiun Manggarai si penumpang itu turun dan bilang gini guys, “Mas nomer HP nya berapa?”

Gue langsung jawab, “Maaf mas saya kebelet”

Helm gue ambil dan langsung ngacir. Oh iya...hampir lupa menyelesaikan orderan di HP gue. Takutnya beneran nyatet nomer HP gue. Wah kalo beneran nyatet, bisa-bisa gue nggak bakalan hidup lama guys. Untung dia bayar pake uang nontunai. Kalo pake cash, bisa-bisa berlanjut di adegan yang lebih panas lagi nih.

Doain gue nggak kenapa-kenapa ya dan mari doakan si penumpang itu bisa sembuh.
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Pengalaman Kerja 2 Tahun di Ruangguru

Pernah beberapa kali ada DM di Instagram nyasar ke gue dan nanya-nanya tentang pengalaman kerja di Ruangguru. Bahkan, kalau boleh jujur, gu...

Follow by Email

Paling Tren