Bukan Review dan Cerita

Selasa, 18 Desember 2018

Pilihan Investasi Bagi Penganut Hedonisme

Nggak ada yang salah sih ketika lo pengen ini dan itu. Terlebih belum lama ini ada Harbolnas kan? Nah, momen kayak gini ini sangat ditunggu bagi beberapa orang. Harga murah, gratis ongkos kirim, ditambah lagi promo lainnya. Makanya gue nggak heran sih kalau gue selalu gagal mendapat harga murah dari barang-barang mahal.

investasi bagi hedonisme
Di salah satu marketplace ada tuh handphone atau elektronik apa gitu namanya, lupa gue, dijual dengan harga Rp11.000, siapa coba yang nggak mau lo beli HP dengan harga segitu? Sekarang mah sebelas ribu di tempat gue cuma bisa dapet bubur semangkok sama sate usus buat sarapan. Lah ini ada HP dan barang-barang lainnya dengan harga segitu. Wajar sih kalau banyak peminatnya. 

Dari momen seperti itu, menurut gue, menimbulkan bibit-bibit hedon guys. Lo tertarik nih dengan harga murah dari suatu barang, lo putusin buat beli padahal nggak butuh-butuh banget. Misalnya ada harga rice cooker dengan harga 11 ribu, padahal di rumah lo rice cooker numpuk, terus lo tetep beli dah tuh barang karena tergiur dengan digit angka yang menggoda seperti artis.......siapa ya....Aura Kasih...!
pilihan investasi

Setelah sadar kalau barang yang dibeli itu nggak terlalu dibutuhin baru deh terucap kata-kata beruntai berlian seperti ini,

“Ah...kenapa gue beli ini ya. Harusnya gue tabung”

“Nggak perlu banget, tau gitu bisa buat gue alokasiin ke hal yang lain”

“Rice cookernya jelek”

“Rice cookernya rusak”

Tapi, nggak sedikit juga yang bakal bilang gini,

“Yes. Gue dapet rice cooker murah”

“Horeee gue menang flashsale”

“Enak nih kayaknya rice cooker flashsale gue jual dengan harga normal”

Kalau dalam pikiran lo isinya bisnis, lo jual lagi deh tuh rice cooker dengan harga normal. Dapet untung kan? Terus untungnya buat ikutan flashsale lagi? Pada bae...kepriwe sih..??

investasi hedonisme
Gini, gue coba mau kasih tips buat lo nih yang menganggap diri lo hedon. Sadar diri gitu maksudnya kalo ada jiwa ke-hedon-an. Gue mau kasih tau kalau orang hedon itu juga bisa nabung dan berinvestasi lho. Gue akan coba sharing tentang pilihan berinvestasi yang sekiranya cocok nih. Cocok dalam artian buat lo yang suka belanja hal-hal yang nggak perlu-perlu banget.

“Berarti lo hedon Ted?”

Iya.

Gue hedon banget kalo masalah otomotif khususnya motor. Nggak ngoprek atau ganti mesin, cuma beli hal-hal krucil aja yang sebenernya nggak urgent kayak semir ban, lampu LED, sarung tangan, masker, helm, sampe fuel cleaner. So, ini alternatif investasi yang bisa lo pilih bagi penganut hedonisme.

1. Menabung Emas
Emangnya cuma uang aja yang bisa ditabung? Emas juga lho. Lo bisa nih menyisihkan pendapatan dalam sebulan buat beli 1-2 gram emas. Bisa langsung datengin toko emas. Pilih dah mau emas berapa karat. Bentuknya juga bebas terserah lo, mau cincin, anting, kalung, atau mahkota juga boleh kok.

Selain pergi ke toko emas, nabung emas juga bisa dilakukan di pom bensin.......

Maksudnya, dari pom bensin habis itu lanjut ke Pegadaian guys. Di Pegadaian nggak cuma jual dan gadai emas aja lho. Ada program Tabungan Emas namanya. Sekitar 3 tahun yang lalu gue coba produk tabungan emas dari Pegadaian. Sistemnya itu lo nyetor duit ke Pegadaian buat dicatat dan dikonversikan ke bentuk emas. 

menabung emas pegadaian
Oh iya, tabungan emas ini emasnya 24 karat ya. Jadi, misal lo nyetor Rp500.000 nih, nah kebetulan di hari itu harga 1 gram emas 24 karat juga Rp500.000, otomatis di buku lo bakal tercatat lo sudah menabung 1 gram emas. 

Gimana? Pilihan investasi pertama? Terasa berat? Oke coba lanjut ke investasi yang kedua ya guys. Kali aja makin berat buat lo....berat di awal tapi manis hasilnya.

2. Deposito 
Untuk pilihan investasi nomer 2 ini kayaknya nggak asing deh di telinga lo. Salah satu dari produk bank ini menawarkan jasa ‘penitipan’ uang dengan bunga dan/atau bagi hasil bagi nasabahnya. Tidak ada potongan bulanan dan tentunya persentase bunga dan/atau bagi hasil yang lebih besar dari tabungan biasa jadi alasan utama orang mengambil produk ini.

Tapi, duit yang lo titipin ini nggak bisa diambil seenak udele dewe. Ada waktu tertentu (jatuh tempo) uang bisa diambil. Jadi, pilihan investasi model kayak gini cocok buat lo yang punya uang cukup besar buat dititipin dan hasil bunga/bagi hasilnya bisa buat jajan-jajan.

Masalahnya, dari mana uang buat bikin deposito? Jual motor? Jual HP?

Iya. Nggak jual diri ini kan? Tapi, lo nggak usah pusing deh mikin buat buka deposito. Ada beberapa bank yang pernah gue coba dan ini minimal dana yang harus lo siapin.
deposito bank

Gue bukan menjerumuskan lo ke bank syariah ya guys. Cuma dari pengalaman yang udah gue dapet, nominal awal buat buka deposito yang kecil-kecil itu ya dari bank syariah, kalo dibandingin sama bank konvensional. Kembali lagi ya, bunga/bagi hasil dari deposito bergantung sama jumlah uang yang lo titipin. Semakin gede nominal ya otomatis semakin gede juga persentase bunga dan/atau bagi hasilnya.

Udah dua pilihan investasi nih. Sudah punya ancang-ancang mau pilih yang mana? Atau penasaran sama yang ketiga? Cuss...

3. Reksadana
Jujur aja nih guys, gue belom lama menekuni investasi ini, baru setahun terakhir aja. Gue searching sana sini, googling sana sini, cari cewek sana sini......

Astagfirullah.....nggak sadar kalau udah punya istri.....


Yaps, gue sempet cari-cari reksadana yang cocok sama kantong gue. Ada yang Rp100.000 sampe Rp200.000 tuh. Waduh....pusing juga ya....harus nyisihin uang segitu padahal gue hedon...

Akhirnya nemu juga nih penyedia reksadana yang ngeluarin nominalnya cuma Rp10.000 aja udah bisa beli reksadana. Coba cek Manulife Asset Manajemen deh. (Nanti bakal gue tulis juga tentang reksadana, kalo inget) Ada beberapa pilihan reksadana yang nominal setornya itu sepuluh ribu rupiah guys.

reksadana manulife
Cara investasinya gampang banget. Kalo gue sih gini, berhubung gue ikut dua produk reksadana yang nominalnya 10 ribu, jadi tiap minggu gue sisihin 20 ribu buat beli unit reksadananya. Nggak kerasa kan? Kalau satu bulan ada 4 minggu, berarti gue nyisihin 80 ribu untuk dua produk reksadana.

“Reksadana itu apaan sih?”

Simpelnya sih reksadana itu kumpulan dana yang dikelola buat ngebeli saham, obligasi, atau instrumen keuangan lain. Yaaa bisa dibilang, reksadana itu dana urunan atau gabungan buat beli saham. 

Dari ketiga alternatif investasi di atas pastinya punya banyak kekurangan dan kelebihan dong. Nah, sekarang tinggal lo mau pilih yang mana deh. Alhamdulillah gue udah diberikan kesempatan buat ngerasain ketiganya. Perlu diingat juga nih tujuan dari investasi lo itu apa. Soalnya tujuan juga memengaruhi jenis investasinya. Dulu, gue pake tabungan emas buat ngumpulin maskawin buat mahar. Pilih deposito buat DP kendaraan dan reksadana buat investasi dari sisaan duit jajan aja. 

Alasannya emang nggak masuk akal ya kalau reksadana? Ya gitu deh, gue belom terlalu lama coba instrumen investasi yang ketiga ini guys, jadi masih minim info. So, keputusan ada di tangan Anda. 

Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

5 Alasan Ikut Kursus Online Reksadana di Skill Academy

Bicara tentang karir emang ngga bakal ada habisnya guys. Entah berapa banyak pelatihan-pelatihan atau kursus yang diadakan oleh instansi at...

Follow by Email

Paling Tren