Bukan Review dan Cerita

Jumat, 11 September 2020

Lagi, PSBB di Jakarta Harus Ngapain Nih?

PSBB di Jakarta secara total udah dimulai lagi tanggal 14 September 2020. Pas denger pemberitaan seperti itu, reaksi lo seperti apa? Pro? Atau kontra? Kalau gue ditanyain pertanyaan semacam itu jawabannya gue separoh hati bakal ngejawabnya. Kenapa? Banyak faktor dan alasannya sih. Gue mungkin akan curhat sih jadinya disini..wkwkwk gapapa lah ya.

psbb jakarta patung selamat datang

sumber foto: matamatapolitik.com

Alasan pertama emang agak mengkhawatirkan nih jumlah ketersediaan ruang perawatan khusus di rumah sakit rujukan. Lebih dari itu, jumlah blok makam khusus COVID-19 di Pondok Ranggon, Jakarta Timur, juga semakin menipis kan? Artinya, bisa jadi ada kemungkinan Jakarta menjadi seperti Ekuador (kalau ngga salah). Di negara itu sempat di awal-awal pandemi gue ngeliatnya tuh banyak mayat yang ditelantarkan karena emang ngga cukup tempat pemakamannya gitu.

Bayangkan jika pemprov DKI ngga menarik rem darurat buat PSBB total lagi? Ada yang kena COVID terus dikemanain? Kremasi? Yakin? Kalo gue pribadi sebagai seorang muslim sih ngga mau ya.

Udah, sekarang lanjut alasan kedua kenapa gue separoh hati menerima PSBB Jakarta ini. Hukumannya, menurut gue kurang tegas aja sih. Maksudnya gini, oke kalo emang niatannya diberikan semacam terapi kejut gitu. Dimasukin ke ambulans atau bahkan dimasukin keranda terus suruh baca tahlil di makam. Teman-teman pasti tahu sendiri lah ya tabiat orang-orang Indonesia, ndableg, kalo dalam bahasa Jawa mah. Sulit dibilangin. Bisa aja loh, hukuman seperti itu malah dianggap pengalaman lucu buat segelintir orang.

“Terus ngapain harusnya Ted?”

Pertegas aja. Kalo emang udah jadi status kedaruratan gitu, kenapa ngga beri wewenang aja untuk ditahan? Suruh milih, mau denda, atau ditahan. Tapi, sepertinya yo ngga mungkin melakukan penahanan. Kenapa? Jawabannya ada di alasan gue yang ketiga.

Alasan ketiga ini mungkin jadi alasan pamungkas kenapa gue akhirnya setuju ngga setuju penerapan PSBB lagi di Jakarta. Kesian euy sektor ekonomi masyarakat. Udah pada tau lah ya, kalo Indonesia itu diambang resesi. Baru awal bulan September diumumin deh, apa akhir Agustus gitu. Eh, pertengahan September malah penerapan full PSBB.

Cerita Gue Lainnya: 



Ibaratnya, luka yang belum sembuh habis jatoh pas kemarin awal-awal pandemi, baru mau kering, eh nyusruk lagi nyium aspal. Berdarah lagi deh. Nah itu mungkin yang dirasain sama beberapa teman-teman di luar sana. Boro-boro buat bayar denda karena melanggar protokol kesehatan, buat makan aja susah. Apalagi kalau sampe ada peraturan ditahan bagi pelanggar PSBB. Gimana mau cari uang makan?

psbb jakarta meme

sumber foto: pinterest.com

Beruntung buat teman-teman yang sekarang masih bekerja dan dibayar oleh tempat bekerjanya. Tapi, gue pribadi sih ngeliatnya kasian yang terkena dampak ini. Ngeliat banyak pengangguran karena operasional beberapa sektor yang ngga boleh buka (maksudnya sulit beroperasi atau operasinya ngga optimal), kebayangnya malah bisa naik angka kriminalitas loh. 

Bisa aja orang berpikir “nekat” kan? Maksud gue ngga menutup kemungkinan orang akan mencari jalan pintas untuk bertahan hidup gitu lho. Jangan salah tangkep ya teman-teman. 

Amit-amit sih kalo beneran kejadian mah. Jadi, emang bener kan? Macem buah simalakama aja nih, kalo PSBB ngga diterapin, faskes dan fasilitas pemakaman bisa collapse. Tapi, penerapan PSBB ini bisa jadi bikin beberapa sektor collapse juga. 

Intinya, harus ngapain nih kita?

Disclaimer:
Tulisan ini murni opini gue karena ngeliat situasi dan kondisi. Ngga ada maksud tertentu untuk memengaruhi pembaca

Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Lagi, PSBB di Jakarta Harus Ngapain Nih?

PSBB di Jakarta secara total udah dimulai lagi tanggal 14 September 2020. Pas denger pemberitaan seperti itu, reaksi lo seperti apa? Pro? At...

Follow by Email

Paling Tren