Bukan Review dan Cerita

Minggu, 01 September 2019

5 Hal yang Bikin Penasaran dalam Cerita KKN di Desa Penari

Beberapa hari yang lalu di penghujung bulan Agustus, tiba-tiba rame banget yang mengangkat cerita dari sebuah thread (trit) di Twitter. Gue tadinya sih ngga begitu ngeh apa sih KKN di Desa Penari itu. Tapi, ada seseorang di tempat kerja gue yang sedikit memberi pengaruh buat gue cari tahu cerita tentang KKN di Desa Penari. 

Apa benar ini tapak tilasnya?
Sumber foto: jatimwow.com
Kaget ugha sih pas tau ternyata ada 2 versi cerita. Pertama gue baca versi ceritanya Widya. Gue kira bisa selesai ya dalam sekali duduk macem cerpen gitu. Eh gataunya panjang banget dah kayak baca 4 bab novel. Selang beberapa hari setelahnya, gue baca dah tuh cerita versi Nur. Sama juga. Berjam-jam buat membangun imajinasi dan interpretasi dari cerita itu. Entah benar atau nggak cerita KKN di Desa Penari, yang penting.... 

AKU GA EROH MAKSUTE KI OPO 

Kalau lo yang udah baca kedua versi cerita tersebut, biasanya setelah muncul bahasa Etan (Bahasa Jawa Timuran), pasti dikasih artinya kan? Nah, spesial di blog gue, bakalan ada beberapa bahasa Jawa Timuran yang sengaja ngga gue kasih translate... 

BEN KON SINAU BOSO JAWA TIMURAN 

Oke lah, berhubung gue di rumah masih jadi penutur aktif bahasa Jawa Timuran, pas baca cerita itu pun ngerasa...”Wah kok aku banget ki” 

Tebak, kalo gue jadi pemeran di dalam cerita itu pantasnya jadi siapa ya? 

BOJOKU NGOMONG NEK AKU PANTESE DADI BIMA REK 

kkn di desa penari blogbangbot
Iya maksudnya jadi mas-mas yang ada di kereta Bima
Sumber foto: hargatiket.com

Dari serangkaian trit yang udah gue baca baik cerita versi Widya atau Nur, ada 5 hal yang bikin gue penasaran. 

Kelima hal itu adalah.... 

1. Elf yang dipakai berangkat KKN 

KON NGERTI ELF KAN? DUDU PERI NANG NGGONE FILM LORD OF THE RING 

Iya Elf. Kalo orang di kampung halaman gue sih (baca: Kabupaten Lumajang), nyebutnya LIN. Biasanya ngomong gini 

NUMPAK LIN WAE MANGKATE NYEGAT NANG PINGGIR EMBONG 

kkn di desa penari blogbangbot
Naik LIN DAN, ditabok lo
Sumberfoto: okezone.com
Itu mah LIN DAN. Gue bertanya-tanya, Elf nya itu sewa di mana dan siapa sopirnya? Kok bisa dari kota S (asumsi pembaca SURABAYA). menuju kota B (asumsi pembaca BANYUWANGI), 4 sampai 6 jam bisa sampai? 

IKU GA MANDEK NGUYUH OPO PIYE YO? GAS TERUS 

Di tahun 2009, belum ada tol yang menghubungkan Surabaya ke Banyuwangi lho. Gue aja kalo dari Surabaya ke Lumajang, itu bisa sekitar 4 jam. Nah dari Lumajang ke Banyuwangi, belom ngelewatin Jember, terus masuk ke Taman Nasional Gunung Gumitir. Hadeeehh...penasaran dah sama sopir Elf nya itu. Apa jangan-jangan...Elf tersebut ialah Elf....... 


2. Motor mogok yang dipakai Wahyu dan Widya 

GA TAU GANTI OLI PALINGAN MOTORE 

Gue curiga motor yang dipakai Wahyu dan Widya ke kota itu ring seher atau pistonnya jebol. Udah minta turun mesin. Sayang, di cerita itu ngga dijelasin knalpotnya ngeluarin asap apa nggak. Kalau ngeluarin asap putih, berarti bisa jadi pas balik dari kota dan ditolongin orang (katanya sih hantu dalam cerita itu), oli mesinnya pas habis dan ngga bisa melumasi dalaman mesin.

Baca Juga: Kenapa Motor Matic Bisa Laris Keras?

Itu juga kalo motornya 4 tak, kalau 2 tak kayak RX King, bisa mogok gitu jangan-jangan oli sampingnya habis. 

kkn di desa penari blogbangbot
Motor yang dipake Wahyu dalam benak gue
Sumber foto: sumber foto:
screenshot dari https://www.youtube.com/watch?v=6Fj6XmhKhNM 
Intinya gue penasaran, motor apa sih yang dipakai kok sampai hantu harus turun tangan buat bantuin ngebenerin mesinnya? Emang ngga ada mekanik atau bengkel resmi gitu di sana? 

3. Kenapa harus kepala monyet yang dibungkus? 

Salah monyet dalam cerita itu apa sih? Kok tiba-tiba hanya kepalanya doang yang digambarkan? Seolah-olah Wahyu dan Widya itu habis makan kue yang ternyata kepala monyet. Kenapa harus monyet sih? Bukan kepala semut atau kepala rayap gitu. 

Kalau kue dalam cerita tersebut kan kue apem apa lontong gitu...terus ujug-ujug berubah jadi kepala monyet. Itu Widya sama Wahyu kok ngga ngerasa perubahan bentuk dan berat dalam bingkisan itu ya? 

Padahal jika diketahui 

a = kue apem 

b = kepala monyet 

c = Widya dan Wahyu 

maka, 2(ab) – 4(ac) ialah .... 



4. Kopi yang disuguhkan Mbah Buyut 

Ayo...pecinta kopi mari merapat. 

Tebak-tebakan dulu aja, kopi yang ditawarin ke anggota KKN itu robusta apa arabika? 

AKU GA EROH YO SOALE ORONG TAU JAJAL KOPI KHAS BANYUWANGI 

Itu juga kalau beneran setting lokasinya di Banyuwangi guys. Kalau setting lokasinya di Reykjavik, Islandia gimana? 

KKN di sini? Hmm
sumber foto: re.is

Yaaahh kalo KKN nya ke tempat kayak gambar di atas mah juga mau keuless.. 

Balik lagi guys. Salah satu anggota KKN (gue lupa siapa namanya), itu merasakan kopi aroma melati tapi yang satu lagi merasakan kopi yang sangat pahit. Gue sih curiganya Mbah Buyut itu ngasi minum kopi espresso bukan single atau double shot, tapi ultra double shot (mampus dah kayak gimana takarannya gue juga ga tau dah tuh). 

Kira-kira merk kopinya apa ya? Ada yang bisa ngirimin? 

5. Bima dan Ayu itu....emm... 

GA ONO SING NDUWE LINK OPO REKAMANE YO? 

Nah ini sengaja gue taro ini di nomer 5. Karena pasti ini yang bikin penasaran kaum cowok kan? Udah jujur saja kalian wahai para pencari link. 

GA USAH NGGUYA NGGUYU KON, ELEK RAIMU

Kok bisa-bisanya ya mereka melakukan itu? Ah anggap saja anak muda dan melestarikan hal-hal yang emang udah jadi musim di kalangan mahasiswa. Gue bukannya menyudutkan kalo kehidupan mahasiswa itu identik dengan hal-hal seperti yang dilakukan Bima dan Ayu. 

Tapi, ayolah buka mata dan hati kalian buat melihat realita yang ada. Terlebih zaman sekarang ini. Bukan menuduh semua mahasiswa ya...ini hanya segelintir oknum saja. 

Setuju? 

Hayo mereka lagi ngapain?
sumber foto: okezone.com

sumber foto: okezone.com 

IYO PO GA? 

Sebagai penutup, lo termasuk orang yang mempercayai bahwa cerita KKN di Desa Penari itu beneran apa bohongan? Kalau gue sih anggapnya beneran, dalam konteks sopan santun dan tata krama di mana pun kita berada. Iya, mau lo ngaku anak muda yang gaul abis, kece badai, kece longsor sekali pun, kalau lo jadi tamu di tempat orang, hargai adat istiadat mereka. 

Berbuat yang sopan pada siapapun, termasuk yang ada di belakang kamu sekarang.
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

5 Alasan Ikut Kursus Online Reksadana di Skill Academy

Bicara tentang karir emang ngga bakal ada habisnya guys. Entah berapa banyak pelatihan-pelatihan atau kursus yang diadakan oleh instansi at...

Follow by Email

Paling Tren