Bukan Review dan Cerita

Sabtu, 29 Juni 2019

Kenapa Motor Matic Bisa Laris? Padahal.....

Sepanjang Halim sampai Dr. Saharjo itu macet emang nggak bisa ditoleransi. Tapi, gue lihat yang punya motor matic tuh anteng-anteng aja. Malah gue lihat banyakan motor matic. Kenapa ya motor matic bisa laris banget di Jakarta? 
Asyik lho bro...nggak pegel
Ah pasti alasan klasiknya ada dua. 

Kubu pertama pasti bilangnya “Enaknya matic itu tinggal gas rem aja. Nggak pegel” 

Kubu kedua bilangnya “Enaknya matic perawatannya gampang. Suku cadang melimpah” 

Tidak ada yang salah dengan kedua pernyataan tersebut. Yang jadi masalah ialah gue yang sehari-hari pakai motor bebek aja tetiba ngiri pengen banget motor matic. Padahal ya, dulu dah pernah ngerasain motor kopling. Berhubung, dulu tuh jarak dari rumah ke kantor bisa belasan kilometer, akhirnya tuh motor kopling dijual. 

Ganti deh ke motor bebek sekarang ini. Nah, setelah motor bebek ini rasa pegel pun berkurang dan ngeliat orang-orang naik motor matic itu kayaknya enaaaakk banget. Yaa..meskipun sekarang sudah menjamur tuh motor-motor matic dengan body segede gaban. Tapi tetep aja laris manis. 

Menurut lo, kenapa motor matic laris? 

TInggal gas rem aja kan? Sama perawatannya mudah? Yakin? 

Gini, menurut gue sih ya, motor matic itu sebenernya dipakai untuk mobilitas kaum hawa. Dulunya, mungkin si pembuat motor matic ini ingin mempermudah mobilitas perempuan. Tau sendiri kan perempuan itu maunya yang tinggal pake aja, cari yang simpel, kecuali dandan.

Menurut "mereka" kayak gini itu nggak ribet
Seiring berjalannya waktu, kaum pria pun melirik motor matic ini. Paling awalnya bilang gini kalau yang udah beristri... 

“Ma, pinjem motornya dong” 

Terus si istri ngizinin. Ketagihan buat nyoba deh 

“Eh enak juga nih motor, tinggal gas rem dan nggak perlu ngatur gigi” 

Mulai dari situlah akibat terlalu merasa nyaman dan dipikir lebih efisien maka, motor matic pun sekarang sudah lazim digunakan laki-laki. Nyatanya emang produsen motor sekarang itu sumbangan terbesar di penjualannya itu ya motor matic. 

Di bulan Maret 2019 saja, menurut Data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia yang gue kutip dari Gridoto aja lebih dari 950.000 unit. Hampir sejuta mas broooo...... 

Fakta di lapangan emang berbicara seperti itu kan? Orang lebih suka cari yang gampang dipakai dan nggak bikin pegel. Nah, kalo urusannya ke perawatan gimana nih? Pengalaman gue pribadi sih yang di rumah tuh juga ada motor matic yang dipake istri gue, perawatannya ya sama aja kayak motor bebek atau kopling. 

Bedanya paling kalau motor matic itu ada oli gardan yang emang harus rutin juga diganti. Bedain ya oli mesin sama oli gardan. Kadang, beberapa cewek tuh nggak telaten kalo ngerawat motor. Main pake aja pokoknya. Asal stater nyala berarti motor sehat. Padahal nggak juga. 

Tetep harus dilakukan servis dan ganti oli berkala. Selain itu, motor matic juga harus servis CVT (penggerak) nya juga. Kalo motor bebek mah penggeraknya itu rantai. Jadi kalo rantai kan bisa kendor terus dikencengin. Nah, motor matic ini rantainya itu dari karet dan roller-roller di dalam box CVT. Intinya, kalau matic itu ada 2 bagian yang harus diservis rutin. Pertama, bagian mesinnya. Kedua, bagian CVT-nya. 
CVT motor matic
Sumber: gridoto.com
Sekarang balik lagi ke teman-teman..bagi yang sudah punya motor matic, jangan lupa dirawat. Karena sekalinya rusak, biaya perbaikannya bakal lebih mahal dibanding motor bebek atau motor kopling. 

Kalau misal udah males ngerawat motor matic-nya, penulis siap menampung. 

Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

5 Alasan Ikut Kursus Online Reksadana di Skill Academy

Bicara tentang karir emang ngga bakal ada habisnya guys. Entah berapa banyak pelatihan-pelatihan atau kursus yang diadakan oleh instansi at...

Follow by Email

Paling Tren