Setelah Acara Ruangguru Ulang Tahun, Memutuskan Berlangganan atau Malah Sewot?

Juli 20, 2019
Bersyukur jika di Indonesia masih ada pemikiran anak-anak bangsa tentang pendidikan di negaranya. Sayangnya, kepedulian terhadap pendidikan bangsanya sendiri sering banget dinyinyiri oleh netizen yang selalu benar dengan ucapannya. Agak risih juga, kok ada ya orang diluaran sana yang masih mencibir pemikiran untuk pemerataan pendidikan? 

Tebak....gue ada di sebelah mana hayooo??
Di bulan Juli tahun 2019 ini, Ruangguru, salah satu start-up pendidikan di Indonesia baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-5. 

“Kok salah satu? Berarti ada yang lainnya dong?” 

Ohh sudah barang tentu. Sebut saja langsung ya namanya, Quipper dan Zenius. 

Ya, kedua brand tersebut sama-sama berkubang di dunia pendidikan berbasis digital. Satu diantara mereka ada yang buatan Indonesia juga. Siapa? Cari sendiri informasinya, jangan malas untuk mencari informasi guys. 

Balik lagi ke ulang tahun Ruangguru. 

Begini guys, gue sih nggak memaksakan kalian buat langganan Ruangguru ya pada intinya. Ya kalau pun kalian berlangganan pun, gue seneng. Nggak langganan pun seneng juga, asal….nggak usah ngedumel dan berkoar di sosial media. Banyak kata-kata yang nggak pantas kalian tujukan untuk Ruangguru. 

“Tim Ruangguru baper?” 

Kayaknya nggak deh. Cuma kasian aja. Banyak adik-adik yang sewot kalau acaranya “diganggu” ulang tahun Ruangguru. 

Sampe sebegitunya...netizen selalu benar guys

Bisa lo bayangin deh adik-adik kita yang masih SMP SMA…entah masih sekolah, atau adik “bayaran” dari kompetitor, sewot dikasih tontonan buat belajar. Belajar ya bukan pacaran. 

Coba deh lo pikirin, jam 7 malem itu acaranya apaan sih? 

Sinetron? Isinya? 

“Aku cinta padamu” 

Masih pakai seragam SMA, bawa motor sport (yang bayar kredit bapaknya), pacaran pula. 

Gue nggak mau nyalahin isi sinetronnya, tapi mau gimana lagi? Masyarakat kita udah terlanjur cinta mati sama settingan yang kayak gitu. Giliran dikagetin sama acara yang ada hubungannya dengan pendidikan, eh malah maki-maki. 

Capek juga ya ngurusin orang yang suka maki-maki prestasi orang lain. Terlepas lo termasuk yang ikutan memaki apa nggak ya ora masalah. Kuat dilakoni, nek ga kuat ditinggal ngopi. 



Balik ke Ruangguru yang usianya udah 5 tahun nih… 

Gue dulu pernah nyeritain gimana sih pengalaman kerja di Ruangguru, ada deh pokoknya di blog ini. Cari-cari aja pasti bakalan ketemu. Intinya bersyukur bisa gabung di Ruangguru. 

“Wah ini artikel promosi dong?” 

Daripada artikel yang maki-maki nggak jelas. Mending nulis gini. Kan tadi udah dibilang, pada akhirnya keputusan mau langganan atau nggak ya balik lagi ke pribadi masing-masing. Tidak ada pemaksaan. 

Perlu lo tahu aja nih guys, selama 5 tahun berdiri (gila kan berdiri mulu nggak duduk-duduk), Ruangguru udah banyak banget melakukan inovasi. Dulu, pas gue join di tahun 2017, sempet ngerasain bantu tim yang bikin video belajar animasi tuh. Seneng banget bikin script videonya. Kerja bareng sama master teacher terbaik yang ada di Ruangguru, yaa sebelum akhirnya sekarang gue nongkrong di pojokan ruang marketing. 

Gue nggak nongkrong disini. Ini gue ambil dari kompas.com

Bukan nongkrong gitu hei…salah input gambar gue…!! 

Sekarang kalau gue lihat udah berkembang pesat banget tim yang dulu pernah gue sambangi. Gimana nggak berkembang coba? Di produk ruangbelajar, ada ribuan video animasi. Itu lengkap banget dari kelas 1 SD sampai 12 SMA. Soal latihan, rangkuman, dan bank soal yang isinya ribuan juga udah ada. 

Hmmm…. 

Apalah dayaku yang cuma bisa merangkai paragraf di pagi hari dengan secangkir kopi untuk blog Ruangguru. 

Nggak cuma video belajar aja guys. Ada produk lain yang pasti bisa bantu banget lo buat belajar. kayak panggil guru privat, tanya jawab soal via chat, dan tanya jawab soal hanya dengan memfoto soal yang menurut lo sulit. 

Tampilan aplikasinya

Soal harga, InsyaAllah terjangkau kalau lo bandingin sama bimbel di luaran. 

“Sayang banget harus berbayar, ada tuh bimbel online dari pemerintah yang GRATIS” 

Wah..alhamdulillah, ternyata pajak yang kita bayarkan bisa dialokasikan pemerintah untuk membuat bimbel online juga. Yaps, pajak dari gaji yang diterima karyawan Ruangguru ternyata secara nggak langsung dibuat bimbel online juga. Itulah sebabnya kenapa Ruangguru berbayar. 

Masih nggak paham juga? 

Tadi minum apa sih sampai nggak mudeng gini? Air radiator? 

Ngisi air radiator
Alasan Ruangguru masih berbayar itu ya buat bayar tim yang ada di dalamnya. Emang lo kira tim di ruangguru makan angin doang kenyang? Nah, bersyukurnya ditambah lagi pajak dari penghasilan karyawan itu (nggak cuma karyawan ruangguru aja, seluruh rakyat Indonesia deh pokoknya), disetor ke negara dan sama negara lewat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dibuatlah bimbel online yang gratis. Asyik kan? 

Makanya tong, dilihat tuh dari sisi positifnya, lo ngeliat dari sisi negatif mulu. Udah ah, tulisannya kepanjangan nanti lo ngedumel. Gue lagi yang dimaki-maki…. 

So, lo mutusin buat daftar Ruangguru atau siap memaki penulis artikel ini?

Previous
Next Post »

1 komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.