Efek Ganjil Genap (GANJEN), Ada yang Terima Kasih diantara yang Menggerutu

Agustus 04, 2018
Mang enak lo!! Kena efek GANJEN. Gatel-gatel dah bokong lo di kendaraan berjam-jam. Lah lagian salahnya sendiri gengsi dipelihara.

Alhamdulillah karena efek GANJEN, waktu tempuh dari rumah ke kantor atau sebaliknya jadi lebih cepat.

Ah elah.... ini GANJEN kenapa makin diperluas sih? Gue jadi nggak bisa ke mana-mana kan? Masa iya gue harus beli mobil 1 lagi.
efek ganjil genap
Awas ketilang karena GANJEN

Nah,...diantara temen-temen lo, ada yang begitu nggak ucapannya setelah perluasan ganjil genap di DKI Jakarta diperluas? Kalau ada yang macam gitu berarti mereka benar-benar merasakan hidup di ibukota. Lo sendiri setuju nggak sih ganjil genap diperluas?

Jadi gini, perluasan ganjil genap itu dilaksanakan dalam rangka menyambut Asian Games Agustus ini. Pihak terkait sih berharap supaya para atlet nggak telat dari venue ke wisma atlet atau bahkan sebaliknya. Lalu, timbulah nyinyiran para netijen yang maha benar ini terkait perluasan ganjil genap. Ada yang berterima kasih karena dengan ganjil genap diperluas ini waktu tempuhnya menjadi singkat. Ada pula yang menggerutu karena harus mencari rute alternatif dan akhirnya terjadi penumpukan di jalan alternatif tersebut. 

"Lo termasuk pihak yang mana Ted?"

Gue masuk pihak yang bersyukur ganjil genap diperluas. Hayooo gue udah siap dibully kok. Tapi gue punya opini nih kenapa gue menyetujui hal tersebut. Paling nggak ada 2 poin sih yang menjadi alasan gue setuju sama perluasan ganjil genap. Sebelum gue jelasin alasan gue setuju, isi polling di bawah ini yuk.



Pertama, memindahkan kemacetan. Yaps, dengan adanya ganjil genap ini kemacetan emang nggak bisa dikurangi tapi dipindahkan ke jalur-jalur lain selain jalur utama. Gue sih merasakan sendiri dari tempat kerja gue di Tebet ke rumah gue di daerah Halim itu, cuma butuh 15 menit kalau pas pulang. Sebelum ganjil genap diperluas, Tebet ke Halim itu bisa kurang lebih 30 menit guys. Berkurang 15 menit. Makanya buat teman-teman yang punya jarak antara tempat kerja dengan rumah itu tergolong deket, bersyukurlah. Gue dulu sempet kurang lebih 2 tahun kerja di daerah Pluit yang butuh waktu 1 sampai 1.5 jam untuk sampai ke sana. Finally resign dan dapatlah di dekat rumah. Lain kali gue mau bahas lebih lanjut ah tentang untung rugi tempat kerja dekat dengan rumah.

Poin kedua ialah melatih masyarakat menggunakan moda transportasi alternatif. Gue agak gondok sih sama orang yang nyetir mobil terus isinya cuma dia doang. Gue pernah iseng nih ngitung 10 mobil dari jarak kurang lebih 200 meter menuju lampu merah. 8 diantaranya itu isinya cuma 1 orang. Ya Allah Ya Kariiimm..... gimana nggak mau macet ya? 

Terus tiba-tiba ada yang ngebully gue gini, 

"Motor bikin macet juga tuh"

Gue balik tanya deh, "Di tol, ada motor nggak? Tetep macet apa lancar?"

Jawab aja dulu itu kalo bisa jawab baru deh bilang "Motor juga bikin macet"

Gue itu sebenarnya nggak habis pikir deh sama orang-orang yang isinya 1 mobil 1 orang. Isi pikirannya apa ya? Nggak kapok gitu kejebak macet tiap hari? Logikanya kalo bisa beli mobil pasti bisa beli motor kan? Coba deh beli motor terus berangkat kerjanya pakai motor.

efek ganjil genap
Cobain pake transportasi umum nyok

Atau naik ojek online

Atau naik transportasi umum

"Transportasi umum kita nggak layak Ted"

Ya sabar dong, pemerintah juga nggak bakal tinggal diem kok. Lo-nya aja nggak sabaran.

"Ojek online kadang nunggunya lama, pelayanan nggak baik"

Makanya beli motor sendiri.

"Gue nggak mau naik motor, panas, nggak ada AC, kena debu pakaian dan make up gue kotor"

Lagian gengsi lo gedein, mending kambing lo gedein bisa buat qurban kan?

Open diskusi yuk, kalau menurut lo ganjil genap nggak efektif, lalu apa solusi untuk mengurangi kemacetan di ibukota?
Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.