Bukan Review dan Cerita

Senin, 08 Juni 2020

Tagihan Listrik Membengkak, Apa Benar karena WFH?

Kaget aja sih lihat tagihan listrik bulan Juni 2020. Ngeliat pemakaiannya yang menurut PLN melonjak tajam selama WFH gara-gara Covid-19. Pasalnya tuh, tagihan bulan Juni yang gue terima itu, menjadi tagihan listrik tertinggi yang pernah gue bayar. 

Perlu dijelasin di awal dulu nih ya. Di rumah gue itu, ngga pake token listrik (prabayar) ya. Pakainya itu hitungan meteran KWH yang di akhir bulan itu. Nah disebutnya tuh pascabayar. 

Dulu sama bokap gue, paling mahal itu sekitar Rp300.000 mentok-mentok Rp350.000 deh. Nah, tagihan kali ini bikin mata dan isi saldo di rekening gue MELOTOT. Gimana ngga melotot coba? Naiknya 2x LIPAT lebih kalo dihitung-hitung mah. 

Tagihan Listrik Naik, Apa Benar karena WFH?

Awalnya tuh gue ngga ngeh kalo per-tagihanlistrik-an ini mengalami masalah. Saat itu, tetangga gue nanya, 

“Tagihan listrik berapa dek? Udah muncul belom?” 

Gue jawab, “Belum tau mas, belom ngecek soalnya” 

Gue emang kebiasaannya tuh bayar tagihan listrik di atas tanggal 10-an. Jadi, pas awal-awal bulan gitu emang belum waktunya ngecek. Itu tetangga gue bilang katanya ngecek tagihan pun katanya error. Ngga muncul gitu. 

Penasaran lah gue ini, gue cek dan bener aja 

“ID PELANGGAN ANDA TERBLOKIR” 

Gimana ceritanya sih bayar listrik bulanan ngga pernah telat tapi nomor pelanggan diblokir. Gue putusin deh buat nengok instagramnya PLN. Dan ternyata....keluhannya banyak banget. Ratusan kali ah tuh netizen mengeluhkan. 

Ada beberapa komentar netizen yang bilang lonjakannya ngga masuk akal. Nah, dari situ gue udah ketar-ketir nih. Coba cek tagihan via e-commerce gitu tetep ngga bisa, sama....ID TERBLOKIR...akhirnya gue coba saran dari salah satu netizen yang bilang “cek pakai aplikasi PLN Mobile, tapi jangan kaget ya liat tagihannya” 

Langsung aja gue cek di aplikasi tersebut dan bener aja, tagihannya yang biasanya Rp250.000an menjadi Rp600.000an 

Naik 2x lipat kan? HEBAT!! 

Padahal AC cuma 1, nyala ngga seharian. Laptop cuma 1, ngga full dicas terus-terusan. Kok lonjakannya tinggi banget sih. Terus ceritanya mau sok-sokan bayar gitu. Cek di e-commerce masih belum bisa. Baru deh setelah tanggal 4 atau 5 gitu, muncul tagihannya. Yang tadinya di aplikasi PLN Rp600.000 jadi Rp400.000 

Turun Rp200.000 


Gue balik cek lagi ke aplikasi PLN tadi, ternyata sama. Pengurangan Rp200.000 itu dihitung diskon bayar bulan ini. Padahal sih bukan diskon, tapi pengurangan beban bayar, jadi Rp200.000 tadi itu bakalan ditagihkan ke 3 bulan ke-depan. Maksudnya tuh, di tiga bulan ke depan nantinya Rp200.000 dibagi tiga, masing-masing sekitar Rp65.000 ditambah biaya penggunaan listrik bulan Juni, Juli, dan Agustus. 

Kalau ngga salah sih hitungannya begitu. Mohon kalau salah dikoreksi ya teman-teman.... 

Ada saran juga nih dari PLN, setelah gue DM, 2 hari kemudian baru dibalas...hehehe... 

Jadi, setiap tanggal 25 s/d 27 tiap bulannya, biasanya ada petugas PLN yang ngecekin meteran kan. Nah, ngga ada salahnya, kita sebagai pelanggan, juga rutin mencatat KWH meter yang ada di rumah. Difoto, kemudian dikirim ke PLN untuk melakukan sinkronisasi pencatatan KWH. Gue sih berharap hal ini bisa dilakukan temen-temen supaya tidak ada yang dirugikan nantinya. 

Toh kalau lonjakannya ngga masuk akal, bisa minta penjelasan ke kantor PLN-nya langsung kok... 

Nah, itu tadi sedikit cerita gue tentang tagihan listrik bulan Juni kali ini. Harapan ke depannya nanti sih supaya PLN bisa memperbaikin kinerjanya lagi, Soalnya, listrik ini kan udah jadi kebutuhan utama masyarakat dan kalau kejadian kayak gini dialami banyak orang, kasian masyarakatnya pak. bu. 

Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Lagi, PSBB di Jakarta Harus Ngapain Nih?

PSBB di Jakarta secara total udah dimulai lagi tanggal 14 September 2020. Pas denger pemberitaan seperti itu, reaksi lo seperti apa? Pro? At...

Follow by Email

Paling Tren