Bukan Review dan Cerita

Kamis, 07 Mei 2020

Didi Kempot: Sebait Doktrin Penyemangat

Gue emang belum pernah bertemu dengan beliau secara langsung. Bertatap muka atau berjabat tangan pun tidak. Sayangnya, gue udah terlalu hafal lagu-lagunya. Jadi gini, ditulisan kali ini gue bakalan sedikit bercerita kenapa harus Didi Kempot, kenapa suka Didi Kempot, dan inilah tentang sang maestro campursari di mata gue. 

Cerita ini mau gue awalin di sebuah pagi di awal tahun 2003. Inget banget gue itu diajak almarhum bokap buat nyari kaset Didi Kempot. Dulu VCD namanya. Muter, sampe nyari di berbagai toko kaset di Pasar Kramat Jati gitu. Udah nemu dan dibawa pulang. 

mengenang didi kempot
sumber: https://bus-truck.id/
Sampe rumah terus disetel lagunya. Udah habis, diulang lagi. Gitu aja terus sampai beberapa tahun kemudian. 

Gue sih awalnya risih ngedengerin lagu Didi Kempot. “Ini lagu apaan sih? Bikin ngantuk” 

Sumpah, gue pernah mencaci kayak gitu. Dulu daripada ngedengerin lagu campursari yang bikin ngantuk, mending dengerin Slipknot atau Ungu, Peterpan, atau band pop lain lah. Malu gue kalo ketauan temen-temen gue terus ditanyain, 

“Lo di rumah seneng lagu apa Ted?” 

Terus gue jawab, “Campursari” 

Yah, yang ada malah diketawain gue. Dikira seneng lagu-lagu jadul. 

Gue lanjut lagi nih ya. Jadi, emang doktrin orang tua gue kenceng sih ya. Dididik dan dibesarkan dengan budaya Jawa, kultur Jawa di rumah gue emang cukup kuat. Maksudnya, emang sehari-hari hampir 80% percakapan menggunakan bahasa Jawa. Makanya jangan heran, musik yang didengar pun juga musik dari Jawa. 

Tahun-tahun selanjutnya tetap sama. Dan entah kenapa gue ngerasa terhipnotis dengan lirik lagu Didi Kempot. Memang tentang sakit hati, iya tentang kekecewaaan, tapi kok yo enak ngono digowo goyang. Dijogeti itu enak. 

Diam-diam gue mulai ngefans dengan DIdi Kempot. Suka dengan lagu-lagunya. Kalau sekarang sih anak millenial tahunya paling Sewu Kuto, Stasiun Balapan, Pamer Bojo, Layang Kangen, sama Suket Teki.

mengenand maestro campursari
sumber: Youtube Gabriel Geldersma
Tapi, favorit gue itu ada 3 lagu, dari dulu sampai sekarang ngga berubah. 

Omprengan 

Tanjung Mas Ninggal Janji 

Kopi Lampung 

Nah loh, lo tau ngga tuh minimal 1 aja dari 3 lagu favorit gue? Wah itu sih liriknya dalem banget buat yang Tanjung Mas Ninggal Janji. Kalo Omprengan sama Kopi Lampung tuh, agak nyeleneh tapi ya hubungannya sama kecewa dan rindu-rindu juga sih akhirnya. 


Berlanjut lah sampai ke bangku kuliah. Waktu itu galau mikirin judul buat skripsi yang ngga nemu-nemu. Nah, pas mata kuliah seminar proposal skripsi gitu, dosen pengampunya bilang, 

“Coba cari masalah dari hal yang kamu suka” 

Gue mikirin tuh hal yang gue suka sekali makan dan ngoprek motor mobil apa lagi ya?? 

“AH IYA. CAMPURSARI” 

Dari situ gue udah mutusin buat menganalisis lagu campursarinya Didi Kempot. Gue ngumpulin banyak lagunya, gue dengerin semuanya. Dan emang bener, setiap hari kalau ngerjain skripsi ya harus ngedengerin lagunya DIdi Kempot. Alhamdulillah, bisa kelar tepat waktu. 

Terus setelahnya, makin pede aja senang dengan lagu campursarinya DIdi Kempot. Ngga cuma DIdi Kempot sih, kayak Denny Caknan, Nurbayan, dan ILUX juga wkwkwkw.... 

Sekarang ini.... 

Gue aktif menulis, entah di blog pribadi, atau di blog kantor, ya memang dengerinnya lagu campursari. Yang lain pada seneng K-Pop atau lainnya, gue mah pede aja campursarian sendiri. Toh enak dan emang bikin gue produktif kok. Ngapain malu coba. Sama budayanya sendiri kok malu. Malu itu menurut gue kalau lupa sama asal usulnya terus yaudah ngga mau nginget lagi. 

Eits...pernyataan tadi no offense ya... 

Menyukai lagu-lagu Didi Kempot selain karena doktrin dari orang tua, juga kalo dipikir tuh, ada makna tersirat lain dalam lirik lagu-lagunya. Patah hati iya, kecewa iya, tapi juga tetap mengedepankan konsistensi dan kesederhanaan. 

didi kempot legenda campursari
sumber: kasetlalu.com
Konsisten dalam bekerja, konsisten dalam memperjuangkan cinta (ya walau ujungnya nanti sakit hati, jalanin aja dulu), dan tetap sederhana apa adanya. Ngga ada yang bisa disombongin. 

Ganteng? Nanti tua dan keriput 

Cantik? Nanti mleyot dan beruban 

Kaya? Nanti dikubur ngga bawa reksadana 

Coba? Apa yang mau dibanggain? 

Eh, tapi lagu-lagunya Didi Kempot juga mengajarkan satu kekonsistenan yang emang turun temurun dilakuin sih. 

.. 

.. 

.. 

Gue konsisten mendendangkan lagunya bahkan saat menggendong anak. 
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Kata Siapa Menulis Itu Mudah?

Beberapa orang masih aja beranggapan bahwa menulis itu mudah. Eh, nanti dulu. Maksudnya ini nulis apa nih? Nulis catatan tagihan utang atau ...

Follow by Email

Paling Tren