Bukan Review dan Cerita

Selasa, 05 Mei 2020

Belanja di Warung Lebih Murah Dibanding di Swalayan?

Mohon perhatiannya, tulisan ini bukan untuk memojokkan salah satu pihak. Entah lo yang punya usaha warung di rumah, atau mungkin lo yang kerja di supermarket. Juga bukan penggiringan opini buat ramai-ramai menjauhi supermarket lalu belanja di warung biasa. Ini lagi pengen sharing aja kalau ternyata belanja di warung itu lebih murah dibanding di swalayan.

belanja di warung lebih murah
liputan6.com

Eh..tapi...sebentar deh...bukannya emang ada anjuran dari pemerintah buat lebih sering belanja di warung tetangga ya? He he he he 

Ya sudah, pada intinya sih ini tuh sebuah cerita pengalaman aja yang bikin gue agak kaget gitu. Bahwa belanja di sebuah warung itu ternyata lebih murah dibandingin pas belanja di swalayan. 

Begini, gue ngambil sampel percobaan harga ini di tiga tempat. 

Pertama, agen toko kelontong. Jadi, ini emang toko tapi agak gede gitu. Bukan swalayan.Pokoknya dia itu jual galon air, air minum dus-dusan gitu sama beras berkarung-karung gede, Tokonya juga jual berbagai macam kebutuhan sehari-hari juga. Kayak sabun, odol, terus juga jajanan gitu deh. Gue bilang cukup lengkap juga. 

Kedua, the real warung. Maksudnya, emang beneran warung pinggir jalan gitu. Jual kebutuhan sehari-hari sama kayak toko di poin pertama tadi. Cuma yang ngebedain itu ukuran tokonya aja, agak lebih kecil. 

belanja di warung lebih murah
marketeers.com


Ketiga, supermarket. Ini gue ngga mau nyebut namanya. Nanti dikira ada tendensius yang mengarah ke suatu hal. 

Oke. Gue mulai ceritanya... 

Jadi tuh gue emang langganan belanja tiap bulan buat kebutuhan rumah tuh di toko agen. Belilah minyak, kecap, tisu, sabun, dan lain-lain. Gue ngambil salah satu sampel harga barang yang mau gue bandingin, tisu. 

Ya, tisu standar buat ngelap mulut habis makan gitu yang isinya 250 sheets. Harganya Rp8.500 

Beneran, harganya Rp8.500 


Oke, Kita simpan ya harga tersebut. Terus beberapa hari kemudian, gue pergi ke swalayan gitu. Nyari susu buat si bayi. Sekalian mau nyari raket nyamuk ah pikir gue gitu. Maklum, namanya juga tinggal di kampung, jadi tuh nyamuk banyak banget. 

Balik lagi ke cerita awal, gue udah dapet barang yang dicari nih, terus iseng ngeliatin harga tisu yang sama persis gue beli di toko agen itu. Harganya berapa tebak? 

Seinget gue sih sekitar Rp17.000 an gitu. Serius. Harganya dinaikin 100% cuy...geleng-geleng kepala gue. Anjir...ini ngambil untung ngga kira-kira bos. Iya gue tau lo punya banyak karyawan, tapi ngga gini juga cara mainnya. 

Terus, mulai nyari lagi tuh raket nyamuk. Nemu nih, pas ngeliat harganya, Rp124.800 (inget banget ini gue, sumpah) Gimana ga mau inget, shock banget gue liat harga raket nyamuk segitu. Yaudah ah gue balik deh, udah nemu susu buat si bayi ini, ya pulang lah. 

belanja di warung lebih murah
arafuru.com

Sebelum pulang, gue coba melipir ke toko pinggir jalan gitu yang emang jual berbagai macam barang. Ngga cuma makanan atau jajanan aja, dia juga jual perkakas gitu deh. Mampir dan nanya, 

“Bang, ada raket nyamuk?” 

“Ada bang, bentar” 

Ngga lama dianterin tuh barang, gue tanya kan harganya berapaan 

“50 ribu bang” 

Lah kaget aja gue. Ini kenapa raket nyamuk yang tadi bisa sampe 120 ribuan? Padahal modelnya sama, pakai baterai yang bisa dicharge gitu. Yaudah ngga pake pikir panjang gue beli aja tuh si raket. 

Nah, jadi gini teman-teman, sekali lagi, gue ngga punya maksud buat ngga belanja di swalayan gitu. Tapi, alangkah baiknya jika teman-teman bisa berhemat sedikit. Misalnya, kalau di sekitaran rumah ada toko agen kebutuhan pokok, bisa beli disitu. Atau kalau mau beli sabun, odol, atau tisu yang ngga urgent banget, bisa melipir ke warung di dekat rumah. 

Menurut gue sih, swalayan memang bisa dibilang lengkap untuk penyediaan barang. Tempatnya juga nyaman. Tapi, buat gue yang ngeh banget tentang kondisi dompet, gue bakalan mikir dua kali kalau cuma beli sabun isi ulang, odol, tisu, atau pun kebutuhan pokok di swalayan. 

Udah kebanyakan nih ceritanya, dadaaahh...
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Kata Siapa Menulis Itu Mudah?

Beberapa orang masih aja beranggapan bahwa menulis itu mudah. Eh, nanti dulu. Maksudnya ini nulis apa nih? Nulis catatan tagihan utang atau ...

Follow by Email

Paling Tren