Bukan Review dan Cerita

Senin, 17 Februari 2020

Awal Mula Menjadi Orang Tua (bagian 2)

Di bagian kedua cerita awal mula menjadi orang tua ini bakalan ngelanjutin yang bagian pertama. Ya iyalah..masa ngga dilanjutin. InsyaAllah ini bagian terakhir dari rangkaian cerita gue. Secara garis besar sih bakalan nulis tentang proses atau ikhtiar mendapatkan momongan sampai kemarin proses lahiran itu kayak gimana.

Di artikel sebelumnya, Awal Babak Baru Menjadi Orang Tua (bagian 1), di bagian akhir sempat muncul teaser kalau air mata istri gue keluar setelah mendengar selentingan yang cukup menyakitkan (mungkin bagi beberapa perempuan juga sih). Bagi gue sih woles aja.

kisah menjadi orang tua

Selentingannya gini…

“Mbak Eli, kok belum hamil? Udah lama nikah”

“Belum ngisi juga mbak? Udah setahun lebih padahal”

Beruntunglah kalian yang diberikan anugerah dari Allah SWT diberikan amanah mengandung putra-putri dalam waktu yang ngga lama setelah pernikahan. 

HARUS BERSYUKUR…apalagi yang udah hamil tapi akad dan resepsinya nyusul.

HARUS…harus apa ya?

kisah menjadi orang tua baru

Harus lanjut baca pokoknya…

Jadi begini, emang tetangga itu kadang mulutnya belum pernah di tune-up di bengkel (baca: dibersihkan atau dirawat). Otomatis setelah mendengar ucapan tersebut, istri gue mulai galau deh. Cerita-cerita sambil menitikan air mata gitu. 

Yaa gue coba menenangkan dengan cara gue aja, sebisanya. 

“Yaudah ayo cari dokter. Periksa. Cari bidan”

Setelah itu memutuskan untuk periksa di bidan deket rumah deh. Sama ke dokter kandungan di RSAU Halim buat second opinion. Setelah beberapa kali periksa, ternyata istri gue itu mengalami sindrom PCOS. Emang sih, haidnya agak kurang teratur gitu.

awal kisah menjadi orang tua

SIKLUSNYA BERANTAKAN…biar gampang dipahami deh. Jadi, kadang sebulan sekali haid, bahkan pernah 3 bulan baru haid. Pas telat sebulan tuh sering tespack, hasil negatif.

Telat 2 bulan, tespack. Hasil negatif. Bahkan gue sempet diminta cek sperma. Alhamdulillah bagus hasilnya. Maksudnya itu spermanya dicek apakah lengkap dari kepala sampai ekor, terus jumlahnya banyak apa engga.

Istri gue diterapi dengan obat. Namanya kalo ga salah itu Cyclo Progynova. Bentuknya kayak pil KB gitu. Ada urutannya dan minumnya itu ngga boleh telat.. Hampir 4 atau 6 bulan terapi dengan obat itu. 

Puasa ramadan tahun lalu dilalui oleh istri gue tapa ada yang bolong. Pikir gue dan istri si “ah udah biasa telat”

Cuss pas lebaran juga diajak pulang kampung ke Salatiga. Pulangnya tuh, istri gue ngerasain ngga enak badan. Minum dah tuh panadol, promag, tolak angin, bebelac, coca cola, mizone, dan pertalite.

cerita menjadi orang tua

Canda deng…

Masih ngga enak badan juga. Terus, nyokap gue minta buat tespack. Sempat nolak tuh istri gue karena hasilnya toh bakalan negatif. Tapi akhirnya mau juga dan hasilnya...

POSITIF

Ikhtiar dan doa kami ngga sia-sia. Sampai rumah langsung gue peluk istri gue dan emak gue. Dan dimulailah perjalanan kehamilan. Selama di USG (tiap bulan) nih, si bayi tuh pas gue ikut masuk ke ruangan pemeriksaan ngga nunjukin wajahnya. Sering nunjukin punggungnya aja. Eh tapi kalo pas gue ngga ikut masuk ke ruang pemeriksaan, istri gue sama emak gue masuk, tuh bayi aktif banget. Ngeliatin pipinya.

Dosa apa sampai gue diisengin sama anak gue sendiri??

Ternyata, sejak bulan ramadan tahun lalu, terus sampai diajak pulang kampung itu sudah berjalan 1-2 bulan lho. Alhamdulillah diberikan kekuatan oleh Allah. Ngga pernah mual parah atau bedrest di rumah sakit. Malahan hamil tua pun masuk 9 bulan tuh, masih ngeles privat di daerah Tanah Abang. Berangkat dari Halim ke Tanah Abang.

“Naik gocar? Dianterin?”

Gue sih mau aja nganterin, tapi istri gue maunya naik motor sendiri.

IYA. DARI HALIM KE TANAH ABANG HAMIL 9 BULAN NAIK MOTOR SENDIRI.

sebuah cerita menjadi orang tua

“Jahat lu ted. Suami ngga bertanggung jawab”

Terusin aja ngomong gitu sampai Hayam Wuruk main kelereng.

Bukannya gue ngga mau nganterin, tapi istri gue yang ngga mau dianterin hei..

Alhamdulillah Allah memberikan kekuatan dan keselamatan buat istri gue dan anak gue. 

Tibalah di hari menjelang persalinan….

Kebetulan bidan yang tempat biasa periksa tuh ternyata lahiran juga, jadinya ke rumah sakit deh. Diampu oleh dr. Zakaria, SP.OG maka diputuskan untuk rawat inap dan diinduksi. Posisi kepala si adek bayi ngga menutupi jalan lahir dan air ketuban cukup. Artinya buat lahiran dengan cara normal bisa nih.

Ditunggu…ngga mau lahir….ditunggu…ngga lahir juga. Kontraksi juga minim. Diputuskanlah buat induksi. Sehari diinduksi baru bukaan 1, sedangkan dokter khawatir nanti air ketuban berkurang. Akhirnya, pada Jumat, 24 Januari 2020, jam 10:00 diputuskan untuk sectio caesarea (SC).

ini cerita menjadi orang tua baru

Jam 11 lahir. Gue melafadzkan kalimat terbaik dari Sang Maha Pencipta, sholawat, dan mengadzankan. 

Di saat gue masuk ruangan operasi, jabang bayi gue itu nangis dengan suara yang keras banget. Ngga kerasa euy air mata gue ngga bisa ditahan. Begitu agung dan luar biasa nikmat yang telah Allah berikan ke gue. Gue cek semua anggota tubuhnya, lengkap. Sehat. Berat normal, 2,8kg dan tinggi 48cm. Selamat datang di dunia, anakku….

Fatima Haira Amogashakti Heryansyah.
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

4 Aplikasi Bimbel Online Terbaik di Indonesia

Bimbingan belajar alias bimbel online adalah gaya baru di era digital. Konsep bimbel yang satu ini dianggap lebih mudah dan menyenangkan kar...

Follow by Email

Paling Tren