Tabungan Persiapan Pernikahan, Nggak Perlu Kali Ya? Ribet!

April 21, 2018
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Halo guys...apa kabar? Semoga hari ini lo gak sakit ya. Gue pas nulis artikel ini kondisi lagi pilek-pilek manja gimanaaa gitu. Oh iya guys, beberapa waktu yang lalu gue sempet posting tentang prosedur mengurus surat numpang nikah kan? Udah baca belom?

Kalo belom baca, baca dulu gih sana. Nah, sekarang gue bakal ngelanjutin nih cerita pengalaman pribadi gue yang masih berkutat dengan persiapan pernikahan. Postingan gue kali ini menyangkut tips-tips finansial ala-ala gitu deh.

Yups, persiapan menikah emang butuh perhitungan finansial yang matang juga, mangkanya gue mau coba share pengalaman gue yang berkomitmen bikin tabungan persiapan pernikahan.

Sebelum nulis lebih jauh lagi, gue selaku pemilik blog ini mohon maaf ya sekali lagi.

Mohon maaf kenapa?

Postingan ini kan masih berkaitan dengan pernikahan, nah berdasarkan traffic alias animo dari pembaca blog yang komen dari berbagai medsos gue, terbagi menjadi dua nih. Kelompok pertama yakni kelompok yang mudah terbawa perasaan alias baper. Baper karena banyak pikiran yang menghantui anggota dari kelompok tersebut seperti....

"Aduh...gue udah umur segini kok belom nikah?"

"Iiihhh itu kenapa jadinya temen gue duluan sih yang nikah"

"Ya...Allah kenapa Engkau memberikan ujian seperti ini? Sudah pasang rencana menikah tapi kok gagal..."

Gue pribadi meminta maaf kepada anggota kelompok pertama ini, tapi tenang. Gue punya hadiah nih.

tabungan persiapan pernikahan

(quranicquotes.com)

Kalo teman-teman yang merasa masuk ke dalam anggota kelompok pertama ini, silakan baca dan yakini ayat tersebut.

"Oh gue gak mau percaya ayat tersebut Ted, karena masalah yang gue alamin gak sesimpel yang lo kira"

Ya gapapa juga sih. Gue gak maksa lo buat percaya kok. Percaya syukur, gak percaya yaudah. Gue cuma mau pesen aja nih, menikah itu jangan buru-buru dan butuh perhitungan yang matang. Mungkin, Allah belom mengizinkan lo buat menikah karena ada satu dan beberapa hal yang ada di dalam diri lo dan pasangan yang lo idam-idamkan bakal jadi pasangan hidup itu belom matang. Matang dalam berbagai hal ya......gak cuma finansial tok.

Nah, kelompok yang kedua ini ialah kelompok yang semangat untuk mempersiapkan pernikahannya atau punya niat yang serius untuk menikah dengan pasangannya. Buat kelompok yang satu ini, gue cuma bisa kasih hadiah tips sederhana yaitu tulisan-tulisan yang gak bermanfaat dari blog gue ini, mending jangan langsung dibaca deh, rugi waktu dan kuota juga.

Oke terlepas lo masuk ke dalam kelompok berapa, gue bakal ngelanjutin tulisan ini. Gue berharap tulisan ini punya manfaat buat lo. Amiiiiinn....

Cukup ya openingnya, sekarang masuk ke cerita pengalaman gue....

Sebenernya itu gue pengen dan punya rencana menikah itu tahun 2018, tepatnya bulan Juli. Eh gatau kenapa sama Allah dipercepat.

"Nahloh Ted, jangan-jangan lo itu yaaa?"

Hayoooo lo pada mau mikir negatif yaaaa. Sebentar guys sebentar jangan buru-buru yaaa kayak ketinggalan kereta aja lo pake buru-buru segala

tabungan persiapan pernikahan

(youtube.com)

Begini ya, gue sih punya prinsip kalo rejeki itu bukan DICARI, tapi DIJEMPUT. Gimana cara menjemputnya?

Simpel sih, lo berdoa dan berusaha aja. Pasang keyakinan kalo menikah itu pasti menambah rejeki bukan menambah masalah. Kalo lo mikirnya nikah nambah masalah, berarti ibadah itu nambah masalah dong ya?

Back to cara gue menjemput rejeki nih ya. Jadi, gue sama pacar gue (sekarang istri gue) dulu komitmen begini...

"Kita nikah 2018, sekarang masih 2016, berarti masih ada waktu 2 tahun lagi buat kita nabung. Gimana kalo kita bikin tabungan bersama, KHUSUS buat pernikahan kita?"

Oke sepakat.

tabungan persiapan pernikahan

(republika.co.id)

Guys, kita yang mau menikah ini memang agak sulit untuk keluar dari dominasi orangtua ya. Kita pasti berangan-angan kalo menikah itu murni dana dari kemampuan kita. Tapi, nyatanya gak bakalan semudah itu.

Inget, lo menikah itu juga harus ada restu dari orangtua, so orangtua juga hampir dipastikan ambil andil dalam konsep pernikahan lo. Gue dan istri gue juga berpikir kayak gitu, seberapa banyak uang yang kita kumpulin, yang namanya orangtua itu pasti bakal ngebantuin biarpun istilahnya cuma bantu Rp5.000 atau Rp1.000
.
tabungan persiapan pernikahan

(kaskus.co.id)

"Terus lo berdua nabung Ted?"

Iya. Gue dan pacar gue waktu itu nyisihin beberapa persen dari gaji yang kita terima. Emang sih harus disiplin dan rutin. Puasa dulu jalan-jalan, puasa dulu makan enaknya, puasa dulu nonton bioskopnya, puasa dulu nongkrong sama temen-teman. Puasa dalam arti gak pergi sama-sekali loh ya. Boleh pergi, tapi jangan tiap bulan. Tiap bulan terima gaji, tiap bulan nongkrong dan jalan. Yaaahhh gimana mau nabung.....

Eh bisa deng nabung kayak gue....

Lo boleh tiap terima gaji mau nongkrong, makan, nonton dan lain-lain asaaaaaalll.....

Lo punya pemasukan tambahan alias pekerjaan sampingan yang bisa nutupin pengeluaran tersebut.

"Lo ada kerjaan sampingan?"

Ada dong.

"Ngapain?"

Lah ini nulis kan kerjaan sampingan gue. Pokoknya lo harus pinter-pinter cari peluang deh, mulai dagang kecil-kecilan, sampe usaha apa pun yang penting halal, InsyaAllah bakal lebih cepet deh. Gue aja nabung tuh gak sampe 2 tahun. Cuma dapet satu tahun setengah apa berapa gitu. Hasil tabungannya dicairin dan dibagi dua deh. Yaaahhh lumayan lah buat DP kendaraan.

tabungan persiapan pernikahan

(anekaroda.com)

Eh buat menikah deh, enak aja beli kendaraan. Nanti aja ah kalo udah nikah biar berasa perjuangan bersama-samanya. Ciyeeehhh....

"Terus lo ada tips gak tuh Ted buat nabung yang efektif gimana deh?"

Ada, nih ya...

1. Komitmen dulu. Nabung di bank mana, berapa lama. Kalo perlu buat perjanjian hitam di atas putih dengan saksi Allah SWT.

2. Lo konsisten sisihin berapa persen dari gaji yang lo dan pasangan lo terima. Misal, 30% ya 30% lo sisihin tuh tiap bulan.

3. Pilih bank yang ATM nya jarang di sekitar rumah lo. Kenapa? Biar lo males tuh ngambil duit tabungan lo sama pasangan.

4. Gue sebagai cowok, cari peluang usaha sampingan biar pemasukan gak cuma dari gaji doang.

5. Gue lebih percaya yang megang ATM nya itu pacar gue. Kenapa? Biar ngelatih manajemen keuangan sebelum berkeluarga, sekalian bisa lo liat (bagi cowok), kira-kira cewek lo pinter gak ngelolanya.

6. Gue bikin tabungan emas dari Pegadaian, khusus buat nabung mas kawin. Jadi, tabungan emas tuh, kita nabung emas tapi dalam bentuk rupiah. Misal, lo nabung 1 juta, nah pas di hari lo nabung itu harga emas Rp500.000/gram , dengan kata lain lo nabung emas 2 gram. Untuk lebih jelasnya bisa lihat di website Pegadaian ya guys.

Nah, kalo kira-kira beberapa hari atau minggu menjelang hari-H, bisa lo cairin dan tinggal ngitung deh berapa sisa kebutuhannya. Gue sih waktu itu pernikahannya sederhana, gak pake di gedung, tapi 2x syukuran. Pertama di tempat cewek gue, kedua di rumah gue (orang Jawa sih bilangnya Ngunduh Mantu).

Begitu guys...

Oh iya hampir lupa nih. Ini kan kalo konteksnya lo udah punya calon pasangan nih. Nah, kalo buat lo yang tipikal mau langsung menikah, langsung aja nabung tanpa perlu bikin tabungan bersama untuk menikah. Nanti pas menjelang hari H, lo bisa komunikasi sama calon pasangan lo bisanya saling nambah berapa persen. Gituu....

Jangan kepikiran "Ah tips ini mah cuma buat yang udah punya pacar, kalo gue kan maunya ta'aruf"

Yeeeee emangnya lo kira kalo lo ta'aruf terus lanjut nikah gak perlu biaya buat nikah gitu? Mangkanya sabar dan jangan menutup hati ya guys.

tabungan persiapan pernikahan

(makeameme.org)

Wokeh, udah cukup ya tips dari gue kali ini tentang pengalaman tabungan persiapan pernikahan. Kalo kiranya tulisan ini punya manfaat buat dibagikan, silakan dibagikan ya. Semoga pahala juga mengalir buat lo yang ikhlas ngebagiin tulisan ini. Kira-kira gue diminta share apa lagi nih?


Jazakumullah khairan katsir

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.