Bukan Review dan Cerita

Kamis, 19 Maret 2020

Virus Corona dan Pil Pelancar ASI

Judulnya clickbait ya? Kalo iya emangnya kenapa? Merasa ditipu dengan isi artikelnya? Mending tutup aja tab browser anda. Jadi, ini pencegahan virus Corona versi gue dan emang beneran gue alamin. Gue bukannya mau menjadi seseorang yang nantinya bisa ditunjuk sebagai pahlawan penangkal Corona atau apalah. 

pencegahan virus corona

sumber foto: motherandbaby.co.id
Satu hal yang gue yakinin sebelum lo baca lebih jauh lagi, mau kena virus Corona kek, mau engga kena virus Corona kek, emang waktunya mati mah ya mati aja guys. 

Maaf ngegas... 

Tapi benar kan? 

“Berarti lo ngga ada kesiapsiagaan menghalau virus ini dong Ted?” 

Maksud lo pasrah gitu? Sorry. Enggak gitu cara main gue. Ngga main asal borong masker. Ngga main asal borong makanan atau sembako yang pada ujungnya bikin saudara kita yang kurang mampu malah sakit. Kalo itu lo lakuin, Corona bakal bilang gini.. 

“Ya elah, mau nyaingin gue ngebunuh orang ya? Jahat ugha lo ke sesama manusia” 

Banyak orang panik pas Pak Jokowi ngumumin kalo 2 orang positif Corona di awal Maret kemaren. Langsung dah, orang-orang pada berburu masker, berburu hand sanitizer, berburu makanan, sampe... 

berburu ubur-ubur...berburu ubur...ubur.... 

cara mencegah virus corona

sumber foto: dictio.id

Gue berburu apa dong pas orang-orang lagi panik Corona? 

“Ting..” 

Ada notifikasi whatsapp dari istri gue masuk.. 

“Beli pelancar ASI ya. 1 pack aja” 

Ya gue sebagai suami idaman para wanita tentunya dengan sigap membalas... 

“Duitnya mana?” 

Canda deng... 

Ya gue jawab OK dong...masa gue minta uang ke istri gue sih? Emang kenyataan begitu wkwkwk. 

Singkat cerita, gue balik dari kantor tuh mau melipir ke apotek di dekat rumah. Jalan dari Tebet ke Halim deh tuh Senin malam. Sesampainya di apotek yang pertama, tuh parkiran penuh amat sama motor. Gue pikir ngga kayak biasanya nih apotek rame. Ada sunatan massal apa gimana dah... 

Baru mau masuk ke pintunya, gue sudah mendengar beberapa kalimat dengan nada panik bercampur ancaman... 

“Maskernya mana?” 

“Ini beli vitamin c” 

“Itu masker saya mas...............yang ada lidah buaya daratnya” 

tips cegah virus corona
sumber foto: Youtube.com/arie zuchrie

Oke gue gajadi masuk. Takut dituduh sebagai buaya darat. Pindah ke apotek lain. Bukan apotek sih, lebih tepatnya toko obat rakyat. Jadi, bisa beli antibiotik secara bebas gitu hihihihi....jangan ditiru gaes.... 

Tuh toko obat juga lumayan rame. Tapi ngga serame apotek buaya darat tadi. Gue mikir ah ini mah ngga terlalu rame, ada sekirat 3 atau 4 orang yang lagi ngantri, dan rangkaian kalimatnya pun sama dengan yang ada di apotek itu... 

“Masker mas...” 

“Mas masker...” 

“Mas vitamin C-nya” 

Gue liatin dulu aja tuh adu bacot dari para pelanggan sebelum pada akhirnya dari mulut gue yang manis ini bilang 

“Bang, pelancar ASI 1 pack” 

Seketika para pelanggan itu menoleh ke arah gue dengan tatapan mata yang heran. Gue ngga panik. Pasang muka tenang dan tetap senyum dengan bilang, “Eh...hai pak...halo bu..” 

cara cegah virus corona

sumber foto: mainmain.id

Nggak lama si abang yang jaga toko obat tuh langsung ngeluarin pil yang gue minta. Langsung bayar dan cus..balik... 

Sampe di rumah gue cerita apa yang gue alamin ke istri dan emak gue. Pikiran mereka tuh sama, kenapa sebegitu paniknya orang sama virus Corona. Besoknya gue juga cerita ke teman gue di kantor. “Lo ngga khawatir Ted? Kan punya bayi” 

Kalo gue sih berkeyakinan aja, asal kita hidup sehat dan bersih, rajin cuci tangan, makan makanan bergizi, olahraga teratur, InsyaAllah ngga kenapa-kenapa. Untungnya, istri gue ini menerapkan itu semua. Protektif banget kalo soal kebersihan, apalagi buat si bayi. 

Asal ibunya sehat, bayinya sehat. 

Asal asinya lancar, bayinya pun senang. 

Asal bayinya senang, Corona pasti tunggang langgang. 

Udahan ah ngebacotnya sampe sini aja dulu. Seperti biasa, gue sangat menantikan caci maki beserta hujatan untuk tulisan ini.

Baca 3 Artikel Lainnya:
Share:

0 comments:

Posting Komentar

Tulisan Terbaru

Virus Corona dan Pil Pelancar ASI

Judulnya clickbait ya? Kalo iya emangnya kenapa? Merasa ditipu dengan isi artikelnya? Mending tutup aja tab browser anda. Jadi, ini pencega...

Follow by Email

Paling Tren