Momen Kondangan Jadi Reuni? Sok Tau Lo!

April 12, 2018
Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Sehat gak guys?


Kenapa tiap postingan gue pasti gue tanya sehat apa enggak? Kalo lo dalam kondisi kurang fit, nanti lo agak sulit meresapi tulisan gue ini. Soalnya, tulisan gue itu emang sulit agak dipahami sih, gak jelas, belibet, dan gak layak baca juga. Jadi, udah jelas kan? Kalo lo kurang fit alias sakit, sekarat, atau minimal sedang cedera, mending close aja deh blog gue ini. Suer deh, postingan kali ini bakal belibet dan butuh fokus tingkat tinggi. Meleng dikit aja, udah gak bakal nangkep deh makna tulisan gue,


sumber foto dari babe.news

Jangan sampe lo merasakan hal seperti meme di atas ya guys.

Oh iya, sebelum terlalu jauh nih ya, ini tulisan kalo bikin baper mending dibagiin aja deh ke temen-temen lo. Gue berharap tulisan gue ini bisa memotivasi temen-temen supaya lebih semangat lagi menjalin silaturahmi. Yups, baper kalo dalam hal yang baik mah boleh. Baper yang ujung-ujungnya bisa mendekatkan diri lo ke Allah SWT ya bagus lah. Yang gak bagus itu, udah baper, melehoy, melempem, dan makin terpuruk dan terperosok dalam jurang kemurungan hidup. 

Siap guys?

Kita mulai yak.

Jadi begini, ada satu temen gue yang nikahan nih. Sabtu kemaren (7/4/2018), sekumpulan anak toke. 

Iya toke. Lo tau toke gak? Temennya tonggeret, nih kayak gini anak-anak toke.



Iyeeee kan.... gimana setelah melihat anak-anak toke di atas? Ganteng? Woh jelas, wong gue ada disitu. Cantik? Woh jelas karena foundation toke betina lagi tebel. Coba gak pake foundation. Mungkin bisa beda wujudnya. 

Bek tu setori yaaaa

"Eh, jelasin dulu toke itu apa?"

Oh iya, toke itu singkatan dari (Tongkrongan Kelas E). Jadi, gue dan temen-temen gue itu masuk di kelas E di Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Nah, karena suka nongkrong. Nongkrong di mana aja, pokoknya ada lahan kosong mah tongkrongin aja. 

Semak-semak rimbun aja bisa kok ditongkrongin


sumber foto dari tribunnews.com

Nah, tercetuslah membuat singkatan menjadi Toke. Kalo gak salah dulu ada lambang benderanya deh.

"Gaya banget lo, kelas pake lambang bendera segala"

Iya, lambang kelas gitu ada gambar Toke nemplok gitu dah. 

Lanjut yak...

Ke-15 anak toke ini, memutuskan untuk hadir di kondangan di tempat anak toke yang menikah. Jadi, yang nikah itu pengantin cowoknya itu anak toke juga wkwkwkw. Nah, pada dateng dan saling menunggu untuk sebuah momen.

Momen apa sih? Yaaa momen untuk melepas rindu setelah lumayan lama tidak saling jumpa. Gue ngeliat sih, momen kondangan jadi reuni itu kayaknya emang bakalan jadi paradigma yang bakal terus berlanjut. Kenapa? Kalo reuni itu kan pasti membutuhkan biaya yang cukup banyak. Mengundang EO segala, ngundang band, butuh tempat yang harus disewa, butuh tim panitia juga kan?

Naaaah, dengan adanya kondangan ini, bisa meminimalisir hal-hal tersebut. Gak perlu sewa tempat, gak perlu sewa EO juga deh pokoknya. Dateng, ucapin selamat sama si pengantin, makan, ketawa-ketawa dan jepreeeeett....



Coba deh lo pikir, mungkin gak cuma gue sih yang ngalamin. Ada beberapa temen SMP, SMA, kuliah lo yang sibuknya gak ketulungan. Sama nih kayak anak-anak toke. Ada yang jadi guru, pegawai bank, pengusaha, karyawan, tukang nulis, tukang kibul, itu pada sibuk-sibuk banget. Yaaaa mana sempet lah buat kumpul-kumpul. Momen temen nikah ini sih langka dan sayang banget kalo dilewatkan begitu saja. Meskipun ada beberapa orang yang mikir, gak penting juga sih dateng ke kondangan.

Yaa kalo itu mindset lo sih, monggo. Gue gak maksa. 

Gue salut sama anak-anak toke ini. 

Dari Tangerang? Dateng

Dari Ciledug? Dateng

Dari Jakarta? Dateng

Dari Bekasi? Dateng

Kakinya sakit habis operasi pun dateng. MasyaAllah

Gue sih berharap di momen-momen kondangan berikutnya (ya gak mesti kondangan juga sih ngumpul), itu bisa dateng juga. Ini 15 orang baru setengahnya, lengkapnya ada 30an orang. 15 orang ini aja udah bisa saling bertukar cerita dan memberi senyuman satu sama lain. Gimana 30 orang? Pasti makin mantap



Buat gue sih, selama kita masih sempat untuk hadir, ya baiknya hadir. Kalo pas lagi bentrok ada acara atau badan gak memungkinkan untuk hadir, jangan dipaksakan ya guys. Paling penting kita saling mendoakan saja satu sama lain agar tetap sehat, panjang umur, sukses, dan jangan sampai memutuskan silaturahmi. Kenapa sih silaturahmi itu enak?


sumber foto dari sofyanruray.info

Nah, tuh dia manfaat dari reuni. Reuni itu, menurut gue salah satu bentuk silaturahmi. Kayaknya mang bener deh, kalo silaturahmi itu membuat usia jadi lebih berkah. Buktinya, pas kemaren ketemua sama anak-anak toke, pada ketawa-ketawa tuh. Happy intinya. 

Happy lupa beban kerja (sementara), menenangkan pikiran, jadi makin sehat mental kita dan InsyaAllah makin panjang umur kita. 

Berharap gak salah dong? Wkwkwkwkwk

So, gue harap sih anak-anak toke yang lain bisa segera menikah biar pada reuni lagi kayak gini. Kalo gak kondangan ya gak reuni. Setuju? 

Makasih udah ngebuang waktu lo buat ngebaca tulisan yang unfaedah ini. Monggo, kalo mau berkomentar atau mau di save tulisannya. Dibagikan ke medsos lo juga boleh kok. 

GUE TUNGGU DI KONDANGAN SELANJUTNYA!!

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.